Bank Panin Syariah Kantungi Rp 92,41 Miliar - Hasil Sisa Dana IPO

NERACA

Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal awal tahun ini, PT Bank Panin Syariah Tbk (PNBS) masih memiliki sisa dana sebesar Rp92.418.755.037 hingga akhir 30 Juni 2014,” Dari hasil IPO pada Februari 2014 lalu, perseroan meraih dana bersih sebesar Rp462.098.775.183 dan realisasi penggunaan dana IPO sebesar Rp369.679.020.146,”kata Direktur Utama PT Bank Panin Syariah Tbk, Denny Hendrawati di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, dana sisa IPO saat ini tersimpan di Bank Indonesia (BI) dalam bentuk Fasilitas Simpan Bank Indonesia (FASBI) dengan tingkat suku bunga 5,75% per tahun. Asal tahu saja, dalam penawaran saham perdana, PT Bank Panin Syariah Tbk mengalami kelebihan permintaan (oversubscribed). Kondisi tersebut, langsung diklaim PT Evergreen Capital sebagai penjamin efek perseroan sebagai indikator pasar yang mulai membaik.

Pasca mencatatkan saham perdananya yang pertama di tahun 2014, langsung menggenjot ekspansinya setelah memperoleh dana segar Rp475 miliar. Dimana perseroan akan menambah 20 jaringan kantor baru di seluruh Indonesia pada tahun ini. Saat ini, perseroan hanya memiliki 10 jaringan yang merupakan lima kantor cabang utama dan lima kantor cabang pembantu. Sehingga tahun ini perseroan akan memiliki 30 kantor cabang.

Belum lama ini, PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) beri peringkat A+ dengan outlook stabil untuk PT Bank Panin Syariah Tbk (PaninBank Syariah) yang dinilai perseroan memberikan optimisme terhadap kinerja keuangan dalam jangka panjang.

Direktur Utama PaninBank Syariah Deny Hendrawati mengatakan, peringkat tersebut menambah keyakinan seluruh stake holders terhadap kinerja PaninBank Syariah ke depan. Berdasarkan data keuangan perseroan nonaudit per 31 Desember 2013, total aset tercatat sebesar Rp 4,07 triliun, dengan outstanding pembiayaan mencapai Rp2,6 triliun. Sementara dana pihak ketiga yang berhasil dikumpulkan ada sebesar Rp2,8 triliun dengan dukungan 10 kantor cabang.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan perbankan syariah bisa melakukan Initial Public Offering (IPO). Deputi Komisioner Pengawas Perbankan II OJK, Endang Kusulanjari pernah bilang, dorongan perbankan syariah IPO agar mendapatkan modal alternatif ke masyarakat. "Termasuk pasar modal mencari dari dana masyarakat," ujarnya.

Endang mengatakan, kalau perbankan syariah hanya mengandalkan pemegang saham. Maka modalnya akan sulit bertambah. Untuk itulah, OJK akan membuat perencanaan yang matang untuk memajukan perbankan syariah. Bentuk memajukan perbankan syariah supaya masuk pasar modal dengan adanya master plan ke depannya. "Kita kembangkan ke pasar modal itu masuk perencanaan master plan ada target semua ditingkatkan dan canangkan 5 tahun kedepan," jelasnya. (bani)

BERITA TERKAIT

RS Hermina Bidik Dana IPO Rp 1,75 Triliun - Harga Rp3.7000 –Rp.500 Per Saham

NERACA Jakarta – Menjangkau pasar lebih luas lagi dengan terus membangun rumah sakit baru, induk perusahaan rumah sakit Hermina, PT…

Dafam Patok Harga IPO Rp 115 Per Saham

Pemilik jaringan hotel Dafam, PT Dafam Property Indonesia Tbk mematok harga penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO)…

DJP Gandeng Bank BUMN Untuk Layanan Elektronik

      NERACA   Jakarta - Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan meningkatkan komitmen dengan Bank Negara Indonesia, Bank Rakyat…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Multi Bintang Bagikan Dividen Rp 1,32 Triliun

NERACA Jakarta - Masih tumbuh positifnya industri pariwisata memberikan dampak berarti terhadap penjualan PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI) sebagai…

Graha Layar Bakal Stock Split Saham

Guna memenuhi aturan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk ketentuan free float saham atau jumlah saham yang beredar di publik,…

MMLP Bidik Rights Issue Rp 447,79 Miliar

Dalam rangka perkuat modal, PT Mega Manunggal Property Tbk (MMLP), emiten pengelola pergudangan berencana untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak…