BEI Suspensi Saham Kresna Sekuritas

Mengalami transaksi perdagangan saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akhirnya menjatuhkan sanksi penghentian sementara (suspensi) perdagangan saham PT Kresna Graha Sekurindo Tbk (KREN) mulai perdagangan sesi I hari ini. Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (7/7).

Kepala Divisi Penilai Perusahaan Group 2 BEI Umi Kalsum mengatakan, suspensi saham tersebut sehubungan dengan adanya penelaahan Bursa atas transaksi keuangan perseroan,”Maka untuk menghindari perdagangan yang tidak wajar atas efek perseroan, BEI memutuskan untuk melakukan suspensi perdagangan efek perseroan, baik saham maupun waran,”ujarnya.

Disebutkan, suspensi itu dilakukan di seluruh pasar mulai sesi pertama perdagangan efek Senin awal pekan hingga pengumuman lebih lanjut. Sementara BEI juga meminta kepada pihak yang berkepentingan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan perusahaan tercatat tersebut.

Sebagai informasi, pada kuartal pertama tahun ini, PT Kresna Graha Sekurindo Tbk membukukan laba bersih sebesar Rp39,54 miliar atau tumbuh 2,33% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya Rp38,64 miliar. Naiknya laba bersih didukung naiknya pendapatan usaha pada periode yang sama sebesar 6,09% menjadi Rp69,49 miliar dari Rp65,5 miliar pada kuartal I/2013.

Tahun ini, perseroan menargetkan akan menggarap lima perusahaan yang akan melakukan Initial Public Offering atau IPO. Tercatat, perseroan sudah merealisasikan dua perusahaan dari target lima perusahaan. Perusahaan lainnya yang sedang digarap antara lain berasal dari sektor kesehatan. Perusahaan tersebut bernama Rumah Sakit Mitra Keluarga. Nilai IPO Rumah Sakit Mitra Keluarga sebesar US$300 juta atau Rp3 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Buka Kantor Perwakilan di Mataram

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) membuka kantor perwakilan di Mataram, Nusa Tenggara Barat untuk memudahkan penyebarluasan informasi dan edukasi mengenai…

NH Korindo Rekomendasi Beli Saham PPRO - Harga Wajar Rp 260 Persaham

NERACA Jakarta - Nilai wajar harga saham PT PP Properti Tbk (PPRO) mencapai Rp260 per unit, lebih tinggi sekitar 32%…

Tahun Depan, Bank Jatim Buyback Saham - Siapkan Dana Rp 1,01 Miliar

NERACA Surabaya - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk berencana melakukan pembelian kembali saham (buyback) di pasar reguler pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Edukasi Literasi Keuangan - Asuransi Simas Sambangi Siswa Bukittinggi

NERACA Jakarta - Asuransi Sinar Mas (Simas) melanjutkan literasi keuangan untuk mendukung kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam rangka meningkatkan…

Bukalapak Sabet Tiga Piala Citra Pariwara

Bukalapak, pasar online terbesar di Indonesia berhasil memenangkan penghargaan Citra Pariwara 2017, salah satu penghargaan bergengsi bagi insan kreatif dan…

MNC Investama Bayar Utang US$ 215 Juta

Pangkas beban utang, PT MNC Investama Tbk (BHIT) berencana melunasi pinjaman berdenominasi dollar AS yang segera jatuh tempo. Perusahaan tercatat…