Realisasi Belanja Modal Rendah, Menkeu Tak Khawatir

NERACA

Jakarta - Menteri Keuangan Chatib Basri mengaku tidak khawatir realisasi belanja modal hingga awal Juni 2014 masih tercatat rendah dan baru mencapai Rp20,4 triliun atau 11,1% dari pagu dalam APBN sebesar Rp184,2 triliun.

"Memang ada perlambatan dalam belanja modal, tapi kita sedang melakukan pengetatan, kalau tidak defisitnya tinggi," katanya di Jakarta, kemarin.

Chatib mengatakan realisasi belanja modal akan meningkat pada triwulan III dan IV tahun ini, karena Kementerian dan Lembaga (K/L) biasanya baru melakukan pencairan dana untuk pembayaran proyek yang sudah ditenderkan, menjelang akhir tahun.

Selain itu, belanja modal yang masih rendah ini merupakan keuntungan, karena dapat mempermudah upaya pemerintah untuk menjaga kesinambungan fiskal dan menahan defisit anggaran tidak melampaui 2,5% terhadap PDB.

"Nanti penyerapannya paling tinggi di kuartal tiga dan empat. Dan biasanya nanti defisitnya meningkat tajam di akhir-akhir. Memang fiskalnya lebih ketat, karena 'by design', karena kalau tidak begitu saya tidak bisa mengamankan anggaran," katanya.

Berdasarkan data Kementerian Keuangan per akhir Mei 2014, realisasi pendapatan negara telah mencapai Rp572 triliun atau 34,3% dari target Rp1.667,1 triliun dan belanja negara mencapai Rp605,7 triliun atau 32,9% dari pagu Rp1.842,5 triliun.

Dengan demikian defisit anggaran baru tercatat mencapai Rp33,7 triliun atau 19,2% dari target dalam APBN sebesar Rp175,4 triliun. Jumlah defisit tersebut sekitar 0,32% terhadap PDB, dari target 1,69% terhadap PDB.

Dari pendapatan negara, realisasi penerimaan perpajakan telah mencapai Rp442,3 triliun atau 34,5% dari target Rp1.280,4 triliun dan penerimaan negara bukan pajak mencapai Rp129,2 triliun atau 33,5% dari target Rp385,4 triliun.

Sementara dari belanja negara, realisasi belanja pemerintah pusat mencapai Rp375,8 triliun atau 30,1% dari pagu Rp1.249,9 triliun dan transfer ke daerah mencapai Rp229,9 triliun atau 38,8% dari pagu Rp592,6 triliun.

Realisasi belanja subsidi energi mencapai Rp131,2 triliun atau 46,5% dari pagu Rp333,7 triliun, yang terdiri dari subsidi BBM Rp100,8 triliun atau 47,9% dari pagu Rp210,6 triliun dan subsidi listrik Rp30,3 triliun atau 42,5% dari pagu Rp71,4 triliun. [ardi]

BERITA TERKAIT

STIE Perbanas Gelar Uji Sertifikasi Pasar Modal - Gandeng Kerjasama TICMI

NERACA Surabaya - STIE Perbanas Surabaya menggandeng The Indonesian Capital Market Institute (TICMI) Jakarta menggelar ujian sertifikasi profesi pasar modal…

Menkeu Upayakan Bunga Kredit Ultra Mikro Diperkecil

      NERACA   Sumut - Pemerintah berupaya memperkecil suku bunga Kredit Ultra Mikro untuk semakin memberi manfaat besar…

Tak Hanya Diusut, KPK Diminta Sita Aset - Kasus BLBI

    NERACA   Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diminta untuk mengusut kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) yang…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pembiayaan Bank Syariah Tumbuh Hingga 15%

      NERACA   Jakarta – Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Bank Indonesia pada November 2017, penyaluran pembiayaan perbankan…

Bank Banten targetkan Punya Kantor Cabang Di Setiap Kabupaten

      NERACA   Banten - PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (Bank Banten) menargetkan tahun 2018 ini berdiri…

Kredit Konsumtif Dominasi Perolehan Laba Bank Sultra

    NERACA   Kendari - Secara umum kredit konsumtif masih mendominasi sumber laba Bank Sultra dengan kisaran 87 persen…