Manajemen Pengawasan Berbasis Risiko Operasional - Oleh: Achmad Deni Daruri, President Director Center for Banking Crisis

Krisis perbankan secara langsung dan tidak langsung akan mempengaruhi operasional perbankan sehingga pengawasan perbankan harus bermuara pada potensi munculnya krisis itu sendiri. Mengawasi risiko operasional perbankan berbeda dengan perusahaan manufaktur. Ada dua jenis teori yang bersangkutan dengan krisis yang berkiatan dengan perbankan.

Yang pertama adalah bahwa krisis merupakan peristiwa acak yang tidak terkait dengan perubahan dalam ekonomi riil. Bentuk klasik dari pandangan ini menunjukkan bahwa panik adalah hasil dari semacam "psikologi massa" atau "histeria massa" (lihat, misalnya, Kindleberger (1978)). Versi modern, yang dikembangkan oleh Diamond dan Dybvig (1983) dan lain-lain, bahwa bank runs adalah nubuatan pemenuhan diri. Mengingat asumsi mereka atas liabilitas pertama-datang, pertama-dilayani dan likuidasi mahal beberapa asset terdapat ekuilibria ganda.

Jika semua orang percaya bahwa panik perbankan akan segera terjadi, adalah sesuatu yang optimal untuk setiap individu untuk mencoba dan menarik dananya. Karena masing-masing bank memiliki aset likuid yang tidak cukup untuk memenuhi semua komitmen, ia harus melikuidasi beberapa asetnya pada kerugian. Mengingat sifat kontrak deposito yang pertama datang, pertama dilayani, deposan yang menarik duluan akan menerima lebih daripada mereka yang menunggu.

Di satu sisi, mengantisipasi ini, semua deposan memiliki insentif untuk segera melakukan pengambilan. Sebaliknya, jika tidak ada yang percaya panik perbankan akan terjadi hanya orang-orang dengan kebutuhan mendesak untuk likuiditas yang akan menarik dana mereka. Dengan asumsi bahwa bank mempunyai aset likuid yang cukup untuk memenuhi kebutuhan likuiditas asli, tidak akan ada kepanikan.

Suatu hal yang penting dalam kerangka Diamond dan Dybvig adalah seleksi ekuilibrium. Salah satu cara sederhana pemodelan keseimbangan ini terjadi untuk menganggap itu tergantung pada variabel asing atau "bintik matahari".

Sebagai contoh, jika sunspot terjadi orang percaya keseimbangan yang buruk akan menang dan ini akan memuaskan diri. Jika sunspot tidak terjadi orang akan percaya bahwa keseimbangan yang baik akan menang dan ini juga akan memenuhi diri. Cara lain, yang lebih canggih adalah menganggap ketidaksempurnaan informasi seperti di Morris dan Shin (1998). Mereka menunjukkan bagaimana memperkenalkan tingkat kecil ketidaksempurnaan informasi memungkinkan keseimbangan yang unik yang akan ditentukan.

Dalam konteks "pandangan sunspot" krisis masalah kebijakan menjadi salah satu seleksi ekuilibrium. Sebagai contoh, Diamond dan Dybvig (1983) berpendapat bahwa asuransi deposito memastikan bahwa hanya keseimbangan yang baik akan terjadi. Dengan asuransi deposito orang tidak akan memiliki insentif untuk menarik dananya bahkan jika mereka percaya orang lain menarik dananya karena mereka tahu bahwa pemerintah telah menjamin deposito mereka sehingga ekuilibrium buruk akan dihilangkan. Hanya keseimbangan yang baik akan terjadi.

Karena itu kebijakan memiliki biaya nol dan menghilangkan masalah. Sebuah alternatif pada pandangan "sunspot" adalah bahwa kepanikan perbankan merupakan hasil alami dari suatu siklus bisnis. Sebuah krisis ekonomi akan mengurangi nilai aset bank, meningkatkan kemungkinan bahwa bank tidak akan mampu untuk memenuhi komitmen mereka. Jika deposan menerima informasi tentang sebuah penurunan yang akan datang dalam siklus, mereka akan mengantisipasi kesulitan keuangan di sektor perbankan dan mencoba untuk menarik dana mereka.

Upaya ini akan mengakibatkan krisis. Menurut penafsiran ini, panik bukan peristiwa acak tetapi respon terhadap keadaan ekonomi yang sedang berlangsung. Membangun karya empiris Gorton (1988) dan Calomiris dan Gorton (1991) krisis perbankan abad kesembilan belas telah diprediksi oleh indikator ekonomi terkemuka, Allen dan Gale (1998) mengembangkan model yang konsisten dengan pandangan siklus bisnis asal-usul panik perbankan.

Berbeda dengan Diamond dan Dybvig (1983) masalah dasar adalah bukan salah satu daribeberapa keseimbangan. Sebaliknya masalahnya adalah bahwa bank-bank menggunakan kontrak deposito yang melibatkan janji yang pasti. Jika pengembalian aset bank rendah bank tidak akan mampu memenuhi janjinya.

Deposan akan dapat menyimpulkan ini dan akan ada pelarian. Konsumen pertama dengan kebutuhan likuiditas yang mendesak dan konsumen akhir yang tidak membutuhkan likuiditas akan mencoba dan menarik secara bersamaan. Karena bank hanya memiliki aset likuid yang terbatas maka tidak akan mampu memenuhi tuntutan semua orang.

Jika bank mengalokasikan sumber daya cair yang mereka miliki atas dasar sama rata di antara mereka yang berusaha untuk menarik akan ada berbagai risiko di antara konsumen awal dan akhir. Semua orang yang mengambil pertama akan menerima tingkat konsumsi yang sama.

Dalam ekuilibrium fraksi konsumen akhir yang melakukan penarikan akan sedemikian rupa sehingga semua konsumen akhir menerima tingkat utilitas yang sama lainnya kurang atau lebih akan melakukan penarikan. Baik konsumen awal dan akhir akan mengurangi konsumsi ketika pengembalian aset rendah.

Inilah apa yang dibutuhkan untuk risiko berbagi yang optimal. Dengan demikian krisis keuangan dapat memiliki dampak menguntungkan. Hal ini dapat menjelaskan mengapa bank-bank di Amerika Serikat pada abad kesembilan belas bersedia untuk membiarkan kemungkinan lari meskipun fakta bahwa mereka dapat menghindarinya dengan beberapa kombinasi untuk membatasi janji-janji yang mereka buat untuk deposan dan mengurangi jumlah investasi dalam pengembalian yang tinggi tetapi aset berisiko. Dalam ekuilibrium pasar ini tidak optimal. Hal ini lebih baik baik secara pribadi dan sosial untuk bank untuk berinvestasi lebih banyak dalam aset berisiko meskipun pada kesempatannya tidak akan dapat memenuhi janji-janji mereka dan akan ada krisis.

Filosofi pengawasan perbankan harus mampu mengakomodir segala bentuk risiko yang muncul secara operasional paling tidak mencakup dua pemikiran krisis perbankan di atas. Dengan demikian struktur lembaga pengawasan perbankan tingkat nasional harus memiliki minimal dua divisi pengawasan sesuai dengan adanya dua teori yang berkaitan dengan krisis perbankan itu sendiri.***

Related posts