Laba Bersih Astra Agro Tergerus Rugi Kurs

NERACA

Jakarta – Menyusul PT Astra Graphia Tbk (ASGR) yang rugi selisih kurs dari Rp 3,35 miliar menjadi Rp11,63 miliar, rupanya dialami pula PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) yang rugi kurs menjadi Rp443,78 miliar dari Rp826 juta di akhir 2012. Alhasil, dampak dari kerugian selisih kurs tersebut memberikan beban terhadap laba bersih perseroan di tahun 2013 yang terkoreksi sebesar 25,26% menjadi Rp 1,80 triliun dari tahun sebelumnya laba bersih tercatat sebesar Rp 2,41 triliun.

Hal tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta,Kamis (27/2). Selain itu, perseroan juga mencatatkan laba bersih per saham dasar pun ikut merosot jadi Rp1.143,93 dari tahun sebelumnya Rp1.530,57 per saham.

Disebutkan, penurunan laba besih perseroan diakibat meningkatnya beban lain-lainnya menjadi Rp1,47 triliun dari tahun sebelumnya Rp832,58 miliar. Beban yang paling meningkat yakni kerugian selisih kurs sepanjang 2013. Tecatat pendapatan bersih perseroan naik menjadi Rp12,67 triliun dari tahun sebelumnya Rp11,56 triliun. Sedangkan pokok pendapatan naik menjadi Rp8,59 triliun dari akhir 2012 sebesar Rp7,20 triliun.

Sementara total aset perseroan hingga akhir Desember 2013 mencapai Rp14,96 triliun atau naik dari akhir Desember 2012 sebesar Rp12,42 triliun. Asal tahu saja, PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) mencatat penjualan minyak kelapa sawit (Crude Palm Oil/CPO) lokal sebanyak 1,56 juta ton pada 2013. Kata Investor Relations PT Astra Agro Lestari Tbk Rudy Limardjo, kenaikan penjualan minyak kelapa sawit disebabkan karena harga CPO lokal yang masih kompetitif dibandingkan dengan harga ekspor meski harga rata-rata CPO AALI masing mengalami penurunan di tahun 2013 dibanding dengan tahun 2012,”Penjualan CPO lokal besar dibandingkan penjualan ekspor sebesar 17,50 ribu ton. Hal ini disebabkan harga lokal yang masih kompetitif dibandingkan harga ekspor, meski harga rata-rata CPO AALI masing mengalami penurunan di 2013 dibanding dengan 2012”, katanya.

Sementara itu, sepanjang 2013 perseroan mencatat produksi CPO sebanyak 1,54 juta ton. Jumlah tersebut tumbuh 4,2% dibandingkan produksi tahun sebelumnya sebesar 1,48 juta ton. Namun, kenaikan produksi CPO tersebut tidak diiringi dengan kenaikan produksi Tandan Buah Segar (TBS) yang mengalami penurunan sebesar 5,8% menjadi 5,12 juta ton.

Sementara produksi kernel perseroan meningkat tipis sebesar 1,6% menjadi 358.141 ton dari sebelumnya hanya 325.051 ton. Tercatat, harga rata-rata CPO AALI pada 2013 turun tipis sebesar 0,6% menjadi Rp7.277 per kg dibanding tahun 2012 yang mencapai Rp7.322 per kg. (bani)

BERITA TERKAIT

Sentimen Negatif Global Tekan Laju IHSG

NERACA Jakarta –Mengakhiri perdagangan Kamis (7/11), indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis ditutup melemah seiring…

Relokasi Kantor Wilayah - BTN Bidik DPK Kanwil 3 Tembus Rp 22 Triliun

NERACA Surabaya - Menjelang penghujung tahun 2019, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk berbenah dalam meningkatkan kinerjanya dengan pengembangan proses…

Penetrasi Pasar di Jawa Tengah - MAP Boga Adiperkasa Buka Gerai di Semarang

NERACA Jakarta – Masih terjaganya pertumbuhan bisnis PT Map Boga Adiperkasa Tbk (MAPB) di kuartal tiga tahun ini dengan membukukan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Danai Pembelian Tanah - Indo Bintang Mandiri Tawarkan 25% Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Perusahaan manufaktur kampas rem, PT Indo Bintang Mandiri Tbk berencana melangsungkan penawaran umum perdana saham (initial public…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MPRO

NERACA Jakarta-Mempertimbangkan karena terjadi kenaikan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi atas…

Sikapi Investasi Ilegal - BOSS Tidak Ada Hubungan dengan Hanson

NERACA Jakarta –Menyikapi kasus investasi ilegal yang dilakukan PT Hanson International Tbk (MYRX) dan menyeret PT Borneo Olah Sarana Sukses…