Pendapatan Adhi Karya Capai Rp9,7 Triliun

NERACA

Jakarta- PT Adhi Karya Tbk (ADHI) mencatatkan kenaikan pendapatan usaha menjadi Rp9,79 triliun pada tahun 2013, dari sebelumnya sebesar Rp7,62 triliun. Kenaikan ini mendorong laba bersih perseroan meningkat sekitar 91,86% menjadi Rp405,97 miliar dari sebelumnya sebesar Rp211,59 miliar. Informasi ini disampaikan pihak manajemen dalam keterangan resminya di Jakarta, Senin (10/2).

Sementara itu, laba bersih per saham menjadi Rp225,38 dari sebelumnya Rp117,46 per saham di 2012. Adapun beban pokok pendapatan sebesar Rp8,60 triliun dari sebelumnya Rp6,67 triliun. Total aset mencapai Rp9,72 triliun dari tahun sebelumnya Rp7,87 triliun. Saldo kas dan setara kas yang dicatatkan perseroan di akhir tahun 2013 sebesar Rp1,93 triliun.

Sebagai perusahaan yang bergerak di sektor konstruksi, PT Adhi Karya Tbk cukup optimistis untuk kinerjanya pada tahun 2014 ini. Perseroan menargetkan laba bersih Rp 570,6 miliar, atau naik 41,8% dari target tahun 2013 sebesar Rp 402,2 miliar. Perseroan memproyeksikan, kinerja pada tahun depan akan ditopang dari meningkatnya pendapatan perseroan yang diproyeksikan menembus Rp 14,7 triliun pada 2014.

Sementara itu, kontrak baru perseroan ditargetkan Rp 21,1 triliun pada 2014, atau melonjak 80% dari target tahun ini Rp 11,7 triliun. Target kinerja itu didorong oleh berbagai pengembangan proyek yang digarap perseroan. Apalagi dengan adanya beberapa proyek pengembangan properti yang dilakukan anak usaha perseroan.“Target tersebut didorong oleh pertumbuhan lini bisnis perseroan yang terus meningkat kontribusinya. Dari target laba bersih perseroan, 50% berasal dari lini bisnis properti dan real estate.” kata Amrozi

Saat ini, sambung dia, pihaknya berada pada tahap peningkatan kinerja usaha melalui anak perusahaan, seperti Adhi Persada Realti (APR) dan Adhi Persada Properti (APP). Proyeksinya, dari target laba bersih sebesar Rp402,2 miliar di tahun 2013, sekitar 50% akan berasal dari properti dan real estate. “Di tahun 2013, APR menargetkan kontrak sebesar Rp298,8 miliar, dengan kontribusi pendapatan usaha dan laba bersih masing-masing sebesar Rp229,6 miliar dan Rp74,6 miliar.” ucapnya.

Selain itu, perseroan juga berencana menganggarkan belanja modal senilai Rp 860 miliar pada 2014. Belanja modal itu untuk mendukung berbagai proyek pada lini bisnis properti, real estate, dan investasi infrastruktur. "Dana belanja modal akan didapatkan dari obligasi tahap kedua, cadangan perusahaan atau ekuitas, dan pinjaman bank," ujarnya.

Saat ini, perseroan mengembangkan tidak hanya bisnis jasa konstruksi dan Engineering Procurement and Construction (EPC). Perseroan mengembangkan menjadi lima bisnis antara lain konstruksi, EPC, properti, realti dan investasi infrastruktur. (lia)

BERITA TERKAIT

ADHI Miliki 10% Saham Tol Cikunir Ulujami

NERACA Jakarta – Perbesar portofolio investasi di bisnis jalan tol, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) memperoleh porsi kepemilikan minoritas…

Waskita Karya Lunasi Obligasi Rp 350 Miliar

Lunasi obligasi jatuh tempo, PT Waskita Karya (Persero) Tbk telah mengalokasikan dana pembayaran pokok obligasi I Waskita Karya Tahap II…

BEI Taksir Indeks Bisa Capai Level 6000 - Peluang IHSG di Akhir Tahun

NERACA Jakarta – Geliat pertumbuhan industri pasar modal tetap terus tumbuh, meskipun dana asing keluar di pasar modal juga cukup…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…