XL Andalkan Pinjaman Eksekusi Axis US$865 Juta

NERACA

Jakarta- PT XL Axiata Tbk (EXCL) mengandalkan modal pinjaman untuk membiayai transaksi akuisisi dan merger PT Axis Telekom Indonesia (Axis). Sesuai dengan Perjanjian Jual Beli Bersyarat (Conditional Sales Purchase Agreement - CSPA), perseroan harus membayar kepada pemegang saham Axis sebesar US$865 juta usai memperoleh persetujuan pemegang saham.

Presiden Direktur PT XL Axiata Tbk, Hasnul Suhaimi mengatakan, pihaknya akan membiayai transaksi ini dengan 58% pinjaman dari pemegang saham Axiata, dan 42% dari institusi finansial. “Untuk membiayai transaksi ini XL akan menggunakan kombinasi pinjaman yaitu dari pemegang saham Axiata sebesar US$ 500 juta dan pinjaman dari institusi finansial sebesar US$ 365 juta.” katanya di Jakarta, Rabu (5/2).

Menurut dia, akuisisi dan merger ini akan dapat memberikan keuntungan jangka panjang baik kepada perseroan, shareholders, maupun stakeholders telekomunikasi di Indonesia. Hal ini didasarkan pada analisis bisnis dan teknik yang telah dilakukan perseroan. “Melalui akuisisi dan merger perseroan dapat mengatasi keterbatasan sumber daya yang kini dialami oleh perusahaan.” ujarnya.

Selain mendapatkan persetujuan pemegang saham, kata dia, merger ini juga telah mendapatkan persetujuan dari Menteri Komunikasi dan Informasi (Kominfo) dan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM). Persetujuan Kominfo atas akusisi ini sebelumnya telah diperoleh pada 29 November 2013. Dalam surat persetujuan tersebut, Kominfo memutuskan spektrum yang dikembalikan sebesar 10 MHz di frekuensi 2100,”Kami yakin bahwa keputusan tersebut akan memberikan manfaat optimal untuk pengembangan dan penguatan bisnis perseroan ke depan. Walaupun pada awalnya kami berharap hanya 5 MHz di 2100 yang dikembalikan ke Pemerintah.” jelas Hasnul.

Keseluruhan spektrum Axis, menurut dia, sejumlah 15 MHz di 1800 MHz diberikan seluruhnya kepada perseroan, yang akan digunakan untuk memajukan industri telekomunikasi bersama seluruh stakeholder. Persetujuan akuisisi dan merger ini juga akan memberikan kapasitas tambahan yang bermanfaat bagi stakeholders. Termasuk efisiensi aset dan belanja modal perseroan. “Lebih dari 65 juta pelanggan akan diuntungkan melalui kualitas layanan yang lebih prima dan cakupan jaringan yang luas.” ucapnya. (lia)

BERITA TERKAIT

Transjakarta Bagikan Dividen Rp 40 Miliar

NERACA Jakarta- Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memutuskan untuk membagikan dividen perusahaan kepada…

Raup Ceruk Pasar Luar Negeri - WIKA Targetkan Kontrak Baru Capai Rp 6 Triliun

NERACA Jakarta – Sukses meraih kontrak baru di Afrika menjadi batu loncatan bagi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) untuk…

Transformasi Pasar Modal Kredibel - OJK Terus Perkuat Supervisi Pengawasan

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar keuntungan reksadana yang menimpa Minna Padi Aset Manajemen dan Narada Aset Manajemen menjadi alasan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…

Perintis Tiniti Bidik Dana IPO Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta –Tutup tahun 2019, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih tinggi. Salah satunya, PT Perintis…