Tips Mendesain Balkon Aman Untuk Si Anak

Menghadirkan balkon dalam sebuah rumah memang akan menambah keindahan dan mempercantik sebuah rumah. Namun tidak hanya itu saja, sebuah balkon menjadi tempat yang menyenangkan untuk berkumpul bersama keluarga tersayang. Dahulu balkon memang hanya menjadi pemanfaatan dan pemaksimalan lahan dalam sebuah hunian, namun balkon menjadi tempat yang menyenangkan untuk menghabiskan waktu.

Namun menghadirkan balkon bukanlah perkara yang mudah. Banyak sekali yang harus diperhitungkan dan diperhatikan. Mendesain sebuah balkon memang lebih baik saat pembangunan rumah mulai dibangun atau saat tahap pendesainan, namun tidak ada salahnya pula bila kita ingin membuat balkon dari hunian yang sudah jadi. Berikut ini beberapa tips dalam mendesain sebuah balkon.

Memiliki balkon atau area terbuka selayaknya tetap memikirkan faktor keamanan maksimal. Tak perlu seperti kandang yang mengurung, tapi olahan material dan desain yang bisa membuat pembatas aman dan nyaman dilihat. Rasa Ingin memiliki ruang terbuka di lantai atas bangunan seringkali terkendala dengan rasa was-was pada saat memiliki balita. Berikut tips agar balkon Anda aman dari penerobosan yang bisa berbahaya.

Pastikan tinggi pembatas lebih dari 80 cm atau rata-rata ketinggian balita berusia 2 tahun. Di usia ini, inisiatif anak seringkali lebih besar dari kemampuan komunikasinya dengan orang tua. Memiliki balkon atau area terbuka selayaknya tetap memikirkan faktor keamanan maksimal. Tak perlu seperti kandang yang mengurung, tapi olahan material dan desain yang bisa membuat pembatas aman dan nyaman dilihat.

Untuk itu, pastikan tinggi pembatas lebih dari 80 cm atau rata-rata ketinggian balita berusia 2 tahun. Di usia ini, inisiatif anak seringkali lebih besar dari kemampuan komunikasinya dengan orang tua. Selain itu, harus Anda pastikan jarak antarjeruji kurang dari 12 cm agar kepala anak-anak tidak bisa masuk. Usahakan di balik pembatas ada benda lain yang bisa menghalangi daya capai anak ke pembatas, semisal dengan tanaman di pot pendek atau penghalang lain untuk menghalangi jalan sang anak.

Kalau perlu, di bawah area balkon bukanlah lantai keras, tetapi dataran seperti rumput, kolam, dan tanaman perdu. Namun, dari semua itu, pengawasan terbaik adalah kuncinya. Untuk itulah, usahakan akses ke ruang terbuka di lantai atas selalu dekat dengan pintu sehingga penanganan jika anak menerobos bisa lebih cepat.

BERITA TERKAIT

Diversifikasi Pasar Ekspor untuk RI yang Sejahtera

  Oleh: Nurul Karuniawati, Peneliti Universitas Udayana               Setiap peluang perdagangan akan menentukan pertumbuhan ekonomi sebuah bangsa. Karena itu,…

Presiden Minta PKH Tak Digunakan untuk Konsumtif

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo meminta para pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) mengarahkan warga penerima…

Manfaat Fintech untuk Petani di Pedalaman

  Oleh: Archie Flora Anisa, GenBI Universitas Indonesia Hobat bin Luncat, seorang ketua adat dayak di desa Riam Durian, kecamatan…

BERITA LAINNYA DI HUNIAN

Pilpres 2019, Pasar Properti Nasional Diprediksi Tetap Stabil

Pilpres 2019, Pasar Properti Nasional Diprediksi Tetap Stabil NERACA Jakarta - Pasar properti nasional pada tahun 2019 mendatang diprediksi bakal…

Rusun Berbasis TOD Bantu Warga Komuter Perkotaan

Rusun Berbasis TOD Bantu Warga Komuter Perkotaan NERACA Jakarta - Rumah susun (Rusun) berbasis "Transit Oriented Development" (TOD) atau yang…

Rumah Subsidi Tidak Goyah Diterpa Badai Ekonomi

Rumah Subsidi Tidak Goyah Diterpa Badai Ekonomi NERACA Jakarta - Ketua Umum DPP Himpunan Pengembang Pemukiman dan Perumahan (Himperra) Endang…