Perkuat Struktur Industri Nasional

Perkuat Struktur Industri Nasional

Untuk meningkatkan nilai tambah dan pendapatan negara, Kementerian Perindustrian (Kemenperind) akan berkonsentrasi memperkuat struktur industri nasional. Polanya, mengolah bahan mentah agar menjadi produk yang berkualitas tinggi dan berdaya saing besar.

Struktur industri nasional kita, kata Menteri Perindustrian Mohammad S Hidayat, meliputi industri petrokimia, permesinan, logam dasar, dan hilirisasi sehingga tercipta struktur industri dari hulu ke hilir yang seimbang. "Kami fokus pada empat faktor penting, pertama yakni penguatan struktur industri," kata Hidayat di Banten (23/10).

Tiga faktor lainnya adalah program hilirisasi untuk mengoptimalkan perolehan nilai tambah dan devisa, penguasaan pasar domestik dan internasional, serta pengembangan industri secara berkesinambungan dan merata terutama ke kawasan Indonesia bagian timur.

Menurut Hidayat, untuk mendukung empat tujuan tersebut, sejak tiga tahun terakhir Kemenperin memberikan prioritas pada pengembangan beberapa sektor industri yaitu industri petrokimia, permesinan, logam dasar, dan industri pemrosesan bahan mentah, terutama di mineral dan agro seperti kakao, dan karet.

Sedangkan pengembangan industri permesinan diperlukan untuk melayani kebutuhan mesin produksi industri padat karya seperti tekstil dan sepatu. Pengembangan industri permesinan dan petrokimia juga penting ntuk menekan impor barang modal dan bahan baku. (iwan)

BERITA TERKAIT

Menperin Nilai Indonesia Siap ke Arah Industri Berbasis Digital - Sektor Riil

NERACA Jakarta – Pelaku industri nasional perlu memanfaatkan perkembangan bisnis dan teknologi dari era ekonomi digital saat ini, seperti yang…

Bidang Industri Kabupaten Sukabumi Fokus Jalankan RPIK

Bidang Industri Kabupaten Sukabumi Fokus Jalankan RPIK NERACA Sukabumi - Tahun ini, Bidang Perindustrian pada Dinas Perindustrian Energi Sumber Daya…

Ekspor Industri Alas Kaki Menapak Hingga US$4,7 Miliar

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian memprioritaskan pengembangan industri alas kaki nasional agar semakin produktif dan berdaya saing, terlebih lagi karena…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Duh, Biro Umroh (Lagi)

Biro Jasa travel umroh kembali tercoreng, setelah kasus kemarin First Travel tidak bisa memberangkatkan kurang kebih 50.000 hingga 60.000 korban.…

Penyelenggara Umroh/Haji Perlu Didaftar Ulang

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo meminta Perhimpunan Asosiasi Travel Umrah dan Haji Khusus (PATUH) ikut serta mengawasi biro perjalanan yang…

Wapadai Penipuan Jamaah “Berskema Ponzi”

Ketua Bidang Organisasi, Keanggotaan & Kelembagaan DPP Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri) Bungsu Sumawijaya menyatakan, kasus…