Perdagangan RI-Eropa Berpotensi US$50 M

Sabtu, 26/10/2013

Perdagangan RI-Eropa Berpotensi US$50 M

Diperkirakan, nilai perdagangan Indonesia-Eropa bisa mencapai US$50 miliar pada 2015-2016 jika Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) dapat diimplementasikan. "Nilai perdagangan Uni Eropa dan Indonesia saat ini sekitar US$ 33 miliar, itu cukup besar dibanding total perdagangan kita, namun itu jauh dari angka potensi di kedua pihak," kata Wakil Menteri Perdagangan, Bayu Krisnamurthi, di Jakarta, pekan ini (22/10).

Menurut Bayu, sebenarnya nilai perdagangan Indonesia-Uni Eropa rendah jika dibandingkan negara lain ASEAN. Sebagai perbandingan, Singapura-Uni Eropa mencapai US$52 miliar, Malaysia-Uni Eropa mencapai US$35 miliar, dan Thailand-Uni Eropa mencapai US$32 miliar.

CEPA, kata dia, dapat dimanfaatkan untuk kepentingan Indonesia, salah satunya memasukkan CPO dalam komoditas ekspor ke Eropa. Bayu optimistis CPO dapat tembus ke pasar Eropa melalui CEPA karena sebelumnya Indonesia telah berhasil memasukkan produk kayu."Kalau CEPA bisa diimplementasikan dengan syarat memihak pada kepentingan Indonesia, maka saya yakin tahun 2015-2016 nilai perdagangan kita bisa tembus US$50 miliar," katanya.

Sementara itu, para pemimpin bisnis yang tergabung dalam forum Dialog Bisnis Indonesia-Eropa (EIBD) mengusulkan agar Pemerintah Indonesia dan Uni Eropa (UE) segera memulai negoisasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA).

Duta Besar Terpilih Uni Eropa untuk Indonesia, Brunei Darussalam dan ASEAN Olof Skoog menyatakan CEPA mampu dapat meningkatkan surplus perdagangan di kedua negara. "Dengan tersedianya kerangka regulasi CEPA yang transparan dan terprediksi maka investasi Eropa akan lebih banyak masuk ke Indonesia karena itu merupakan salah satu upaya peningkatan akses terhadap pasar," kata Olof Skoog pada pertemuan EIBD ke-4 di Jakarta, Selasa.

Olof mengatakan, Eropa dan Indonesia perlu menjalin hubungan yang lebih erat dalam perdagangan dan investasi. "Dengan UE sebagai pasar ekspor kedua terbesar bagi Indonesia dan investor terbesar kedua di Indonesia, kedua belah pihak akan mendapat manfaat dari kesepakatan kemitraan ekonomi komprehensif (CEPA)," kata Olof.

Pada 2012, Indonesia mengalami surplus perdagangan dengan UE hingga 5,7 miliar Euro dari 25 miliar Euro hubungan komersial kedua negara. Selain itu, diperkirakan 1.000 perusahaan Eropa telah berinvestasi sekitar 130 miliar Euro ke dalam perekonomian Indonesia yang secara langsung memperkerjakan 1,1 juta orang Indonesia. "Dengan CEPA maka hubungan baik itu bisa lebih meningkat lagi nilainya," kata Olof.

Rekomendasi yang dihasilkan dialog dua hari (21-22 Oktober) itu akan disampaikan pada Kementerian Perdagangan Indonesia dan Komisi Eropa guna membantu meningkatkan peluang perdagangan dan investasi. Skema CEPA meliputi antara lain liberalisasi perdagangan, penanaman modal, Intelectual Proverty Right (IPR), dan infrastuktur dalam bentuk Publik Private Partnership (PPP). (lulus/saksono)