Tambah Modal, Prima Alloy Gelar Rights Issue

PT Prima Alloy Steel Universal Tbk (PRAS), emiten yang bergerak di bidang produksi baja akan menerbitkan saham baru tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) senilai Rp38,9 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Rencananya, perseroan akan menerbitkan saham sebanyak 113.043.478 lembar saham dengan harga Rp345 per lembar saham. Direktur Prima Alloy Steel Universal Basuki Kurniawan menyatakan bahwa perseroan memperkirakan penerbitan saham barunya pada 25 September mendatang.

Saat ini jumlah saham biasa perseroan sebelum pelaksanaan penambahan modal tanpa HMETD sebanyak 588 juta saham. Nantinya setelah penerbitan saham baru menjadi 701.043.478 saham. Sebelumnya, rencana pelaksanaan penambahan modal tanpa HMETD ini telah diumumkan pada 13 Juni 2013 dan 27 Juni 2013 di surat kabar.

Perseroan berencana menerbitkan 116.417.911 saham. Penerbitan ini dilakukan atas 19,18% dari total saham perseroan yang diterbitkan untuk Venice sebagai kreditur perseroan. Harga saham tanpa HMETD ini direncanakan Rp335 per lembar saham.

Tujuan dari penerbitan saham ini adalah untuk menambah modal tanpa memberikan HMETD, dimana penambahan modal itu untuk memperbaiki posisi keuangan perseroan yang mengalami kondisi atas kegagalan pembayaran kewajiban. Perseroan seperti diketahui memiliki utang sebesar US$4 juta kepada Venice yang jatuh tempo pada Desember 2013. Dan Venice memiliki hak untuk mengkonversi utang perseroan menjadi saham. Berdasarkan keterangan perseroan pada Juni lalu, untuk merealisasikan rencanya perseroan akan meminta persetujuan dari para pemegang saham dalam RUPSLB yang digelar pada 28 Juni lalu. (nurul)

BERITA TERKAIT

Ansaldo Energia Gelar Customer Day - Perkuat Pasar Listrik di Indonesia

NERACA Jakarta - Ansaldo Energia, perusahaan asal Italia di industri pembangkit tenaga listrik terintegrasi, memperkuat pasar Indonesia sejalan dengan program…

Prima Cakrawala Hentikan Kegiatan Produksi - Izin Usaha Industri Ditolak

NERACA Jakarta – Lantaran pembangunan pabrik berada di kawasan pemukiman atau tidak memunuhi syarat yang diperuntukannya, akhirnya izin operasional pembangunan…

Hermina Serap Belanja Modal Rp 450,3 Miliar

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2018, PT Medikaloka Hermina Tbk. (HEAL) telah menggunakan dana belanja modal senilai Rp450,3 miliar.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kondisi Ekonomi Masih Baik - Minat Perusahaan Untuk IPO Tetap Tinggi

NERACA Jakarta - Nilai tukar rupiah yang sempat mengalami depresiasi cukup dalam dan memberikan sentimen negaif terhadap kondisi indeks harga…

Debut Perdana di Pasar Modal - Saham PANI Oversubscribed 14 Kali

NERACA Jakarta – Di tengah rapuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dan juga terkoreksinya indeks harga saham gabungan (IHSG)…

Investor Summit 2018 Sambangi Surabaya

Rangkaian acara paparan publik dari perusahaan tercatat secara langsung di 8 kota Investor Summit 2018 kembali berlanjut dengan tujuan kota…