Sukses IPO Jangan Pasang Tarif Tinggi - Logindo Bidik Dana Rp 500 Miliar

NERACA

Jakarta – Rencana penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) PT Logindo Samudramakmur (LSM) dinilai akan berjalan dengan baik jika memasang tarif tidak terlampau tinggi dibandingkan emiten yang serupa usahanya.

Analis Trust Sekurities Reza Peiyambada mengatakan, menarik tidaknya saham IPO suatu calon emiten tergantung harga per saham yang ditawarkan. Karena, jika dinilai mahal, pelaku pasar akan enggan membeli saham tersebut, “Kalau dibandingkan dengan emiten yang usahanya sejenis, transportasi laut, harga saham yang ditawarkan sebaiknya berada dikisaran Rp800-1.000, dengan pertimbangan kondisi pasar yang amsih belum stabil dan jika harga yang ditawarkan dibawah harga emiten serupa, otomatis akan menarik daya beli investor. Selain itu memang harus dilihat demand pelaku pasar itu sendiri”, jelas dia kepada Neraca (1/9).

Selain itu, menurut dia kinerja perusahaan transportasi biasanya tergantung pada harga komoditas, terutama minyak. Sehingga pelaku pasar juga perlu diyakinkan dari pihak managemen apakah pendapatan dan laba perusahaan tidak akan terganggu dengan harga komoditas minyak yang dinilai tidak stabil.“Perusahaan seperti ini pasti tergantung dengan komoditas minyak, padahal minyak sendiri harganya fluktuatif. Sehingga managemen perusahaan harus bisa meyakinkan jika kinerja keuangannya tidak akan terbebani dengan masalah seperti ini”, katanya.

Sebelumnya, Direktur Penilaian Perusahaan BEI, Hoesen menyatakan, PT Logindo Samudramakmur sudah melakukan mini expose pada pekan lalu dan akan melepas saham ke publik sebesar 30% dari modal disetor perseroan.“Perolehan dana dari IPO di bawah satu triliun tetapi di atas 500 miliar dengan penjamin emisinya OSK Securities,”ungkapnya.

Sebagai penjamin emisi, Direktur Investment RHB OSK Securities, Siantaraga mengatakan, meskipun kondisi pasar sedang mengalami fluktuatif, dia yakin investor akan menyambut positif saham PT Logindo. Sehingga rencana IPO tersebut akan tetap dilakukan dengan terus memantau kondisi pasar.“Kita tawarkan saham yang murah, kalau market masih tetap tinggi. Dananya (perolehan IPO) masih kita hitung-hitung terus dan kita sekarang sedang mempersiapkan semuanya. Masih awal untuk dibicarakan,”ujarnya.

Selain itu, dia juga menjelaskan bahwa IPO perusahaan tersebut akan menggunakan pembukuan bulan Juni 2013 dan akan mencatatkan saham perdananya di papan perdagangan pada akhir tahun ini. Dengan rencana pencatatan di akhir tahun, dinilai Reza sebagai momen yang pas karena diperkirakan pasar akan kembali baik dan akan membantu proses IPO emiten tersebut.

PT Logindo Samudramakmur merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pelayanan atau jasa penyewaan kapal. Hingga saat ini, perseroan mengoperasikan beragam kapal seperti, Anchor Handling Tug dan Supply vessel, Platform Supply Vessel, Azimuth Stern Drive Tug, diving Support Vessel, Fast Crew Supply Vessel, Patrol Boat, Landing Craft, Tug Boat dan lainnya. (nurul)

BERITA TERKAIT

Jangan Zakat Salah Sasaran Potong Gaji

Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak meminta pemerintah berhati-hati dalam menyusun peraturan mengenai pemotongan gaji untuk zakat…

BEI Sayangkan Masih Listing di Negara Lain - Miliki Return Investasi Tinggi

NERACA Jakarta – Melesatnya pertumbuhan industri pasar modal menjadi ketertarikan investor asing menanamkan modalnya tanah air, namun ironisnya masih ada…

Batas Dana Kampanye Kuningan Rp 26,4 Miliar

Batas Dana Kampanye Kuningan Rp 26,4 Miliar NERACA Kuningan – Dalam menyelaraskan aksi kampanye para pasangan calon yang akan bertarung…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laju IHSG Sepekan Kemarin Menguat 1,32%

NERACA Jakarta – Laju indeks harga saham gabungan (IHSG) sepekan kemarin mengalami kenaikan 1,32% ke posisi 6.591,58 poin dari 6.505,52…

Literasi Investasi Mahasiswa Harus Ditingkatkan

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kantor perwakilan Surakarta menyatakan, literasi keuangan dan investasi di kalangan mahasiswa harus ditingkatkan karena sektor…

IHSG Konsolidasi Menunggu Laporan Keuangan

Analis pasar modal menilai bahwa pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) cenderung bergerak konsolidasi mengantisipasi…