Intiland Investasikan Dana Rp 7,5 Triliun - Bangun Pulau Buatan

NERACA

Jakarta – PT Intiland Development Tbk (DILD) menganggarkan dana sebesar Rp 7,5 triliun untuk membangun pulau buatan seluas 63 hektar di pantai Mutiara, Jakarta Utara. Disebutkan, nantinya dana tersebut juga sudah termasuk infrastruktur yang ada didalamnya. Saat ini proyek tersebut belum bisa dilakukan karena masih menunggu proses izin reklamasi.

Executive Director Capital and invesment Management PT Intiland Development, Archied Noto Pradono mengatakan, pembuatan pulau buatan hingga saat ini masih proses izin reklamasi atau pengurukan pantai, “Kita berharap tahun ini izin reklamasi keluar, “katanya di Jakarta, Selasa (27/8).

Dia mengungkapkan, proses reklamasi atau pengerukan pantai akan memakan waktu 4-5 tahun. Dana yang akan diinvestasikan dalam proyek tersebut berasal dari penjualan atau presale dan pendanaan pihak bank. Namun tidak menutup kemungkinan pendanaan didapat dari instrumen lain.

Sebagai informasi, Pemerintah DKI Jakarta tengah gencar melakukan proyek reklamasi 17 pulau di pantai utara, Jakarta Utara. Proyek ini dilakukan dengan menggandeng beberapa perusahaan pengembang antara lain PT Intiland Tbk (DILD), PT Agung Podomoro Tbk (APLN) dan Jakarta Propertindo (Jakpro).

Disemester pertama tahun ini, PT Intiland Development Tbk mencatat laba bersih sebesar Rp140,48 miliar atau naik 74,85% dari periode yang sama di tahun sebelumnya senilai Rp80,18 miliar.

Selain itu, laba usaha perseroan juga meningkat sebesar 76,17% menjadi Rp250,62 miliar dibandingkan semester pertama 2012. Naiknya profitabilitas perseroan terutama disebabkan melonjaknya jumlah pendapatan usaha di semua segmen, baik yang berasal dari pengembangan kawasan perumahan, mixed-use & high rise, kawasan industri, maupun perhotelan.

Kemudian untuk pendapatan usaha di semester pertama tahun ini, tercatat sebesar 764,89 miliar atau melonjak 44,12% dibandingkan semester pertama 2012. Peningkatan pendapatan usaha terutama diperoleh dari penjualan perumahan dan kawasan industri.

Pendapatan dari pengembangan (development income), kata Archied, tercatat masih menjadi kontributor terbesar perseroan yang nilainya mencapai Rp687,78 miliar atau 89,92 persen dari total pendapatan usaha Intiland. “Jumlah tersebut melonjak sebesar Rp224,11 miliar atau naik 48,33 persen dibandingkan semester pertama tahun lalu,” ucap Archied.

Lebih lanjut dia mengatakan, segmen pengembangan kawasan perumahan memberikan kontribusi penjualan sebesar Rp324,91 miliar naik 30,16%. Lalu, pengembangan kawasan industri dengan penjualan mencapai Rp185,46 miliar dan pengembangan mixed-use & high rise tercatat memberikan kontribusi ke pendapatan usaha senilai Rp177,41 miliar. (nurul)

BERITA TERKAIT

Bangun Pelabuhan Selaru - PTK dan SBI Gandeng Perusda Panca Karya

NERACA Jakarta – Dukung pembangunan infrastruktur, Pertamina Trans Kontinental (PTK) sebagai anak usah PT Pertamina bersama-sama Soletanche Bachy International (SBI)…

Gelar Private Placement - J Resource Asia Bidik Dana Rp 534,49 Miliar

NERACA Jakarta – Danai eksplorasi untuk menggenjot produksi tambang emas lebih besar lagi, PT J Resource Asia Pasifik Tbk (PSAB)…

SouthCity Bangun Apartemen Berkonsep

SouthCity Bangun Apartemen Berkonsep "Coliving" Jaring Milenial NERACA Tangerang Selatan - SouthCity pengembang superblok di kawasan Pondok Cabe Tangerang Selatan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Dua Putra Utama Terkoreksi 57,96%

Emiten perikanan, PT Dua Putra Utama Makmur Tbk (DPUM) laba bersih di kuartal tiga 2018 kemarin sebesar Rp35,9 miliar atau turun…

BEI Suspensi Saham BDMN dan BBNP

PT  Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara waktu perdagangan dua saham perbankan yang direncanakan akan melakukan merger usaha pada perdagangan…

Chandra Asri Investasi di Panel Surya

Kembangkan energi terbarukan yang ramah lingkungan dalam operasional perusahaan, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) menggandeng Total Solar untuk menghasilkan…