Bappenas Yakin Defisit RAPBN 2014 Lebih Rendah

NERACA

Jakarta - Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional (Bappenas), Armida Salsiah Alisjahbana, mengatakan bahwa pihaknya optimistis defisit pada Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2014 akan lebih rendah dari defisit pada APBN maupun APBN-P 2013.\"Pendapatan negara diperkirakan akan meningkat pada 2014. Kemudian, kami menyiapkan ruang fiskal yang lebih luas pada RAPBN 2014 sehingga defisitnya bisa lebih rendah dari APBN maupun APBN-P 2013,\" kata Armida di Jakarta, pekan lalu.

Menurut Armida, defisit yang semakin rendah itu dapat dicapai dengan meningkatkan penerimaan negara sebesar 10,7%.\"Saya rasa penerimaannya seperti biasa, antara lain dari pajak dan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP). Itu diperkirakan secara keseluruhan akan meningkat 10,7%. Selain itu, peningkatan belanja sekitar lima persen,\" ujarnya.Diajuga menilai perkiraan peningkatan pendapatan negara sebesar 10,7% realistis dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi yang diharapkan mencapai 6,4% pada 2014.


\"Perkiraan itu tentunya telah melalui penghitungan dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi yang diusulkan pemerintah sebesar 6,4% di tahun 2014,\" katanya.Terkait pencapaian pertumbuhan ekonomi 6,4% itu, dia mengatakan pemerintah akan berupaya untuk mendorong pertumbuhan dengan terus menjaga nilai konsumsi domestik.


\"Untuk mencapai pertumbuhan ekonomi 6,4% itu tentu ada upaya dari tiap sektoral. Selain itu, dari sisi konsumsi masyarakat dijaga agar tetap di atas lima persen,\" kata Armida.Dalam pidato Penyampaian Keterangan Pemerintah atas RUU tentang RAPBN 2014, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi pada tahun 2014 diharapkan mencapai 6,4%.


Selain itu, Presiden juga mengatakan dalam RAPBN tahun 2014 pendapatan negara direncanakan mencapai Rp1.662,5 triliun, atau meningkat sebesar 10,7% dari target pendapatan negara pada APBN-P tahun 2013 yang sebesar Rp1.502,0 triliun.Sementara itu, anggaran belanja negara direncanakan mencapai Rp1.816,7 triliun, atau naik 5,2% dari pagu belanja negara pada APBN-P Tahun 2013 yang sebesar Rp1.726,2 triliun. [ardi]

BERITA TERKAIT

SMGR Yakin Jadi Pemain Kuat di Regional

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) menyatakan sangat optimistis dapat menjadi pemain kuat untuk pemasok semen khususnya dan produk turunan…

Aparat Dituntut Lebih Tegas terhadap Pembajak Truk Tangki

Jakarta-Guru besar UI Prof. Budyatna mendukung kepolisian yang sudah menciduk dan menetapkan tersangka pembajakan truk tangki Pertamina. Dia meminta aparat…

Tingkat Literasi Kalangan ASN Masih Rendah - Wakil Walikota Sukabumi

Tingkat Literasi Kalangan ASN Masih Rendah Wakil Walikota Sukabumi NERACA Sukabumi - Wakil Walikota Sukabumi Andri Setiawan Hamami mengatakan, tingkat…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Cara PLN Dorong Ekonomi Indonesia Jadi Top Ten Dunia

  NERACA Jakarta - Konsumsi listrik yang besar selama ini dianggap sebagai pemborosan. Namun rupanya, data yang ada memperlihatkan, semakin…

Itang Yunasz Yakin Indonesia Jadi Kiblat Fasyen Muslim Dunia

  NERACA Tangerang – Salah satu desainer senior Indonesia, Itang Yunasz merasa yakin bahwa Indonesia bakal jadi kiblat fesyen muslim…

Pendataan Luas Lahan Sawit Harus Dipertajam Agar Valid

  NERACA Jakarta - Persoalan pendataan yang akurat terhadap luas lahan kelapa sawit yang terdapat di seluruh Nusantara masih dipermasalahkan berbagai pihak sehingga…