Bappenas Yakin Defisit RAPBN 2014 Lebih Rendah

NERACA

Jakarta - Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional (Bappenas), Armida Salsiah Alisjahbana, mengatakan bahwa pihaknya optimistis defisit pada Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2014 akan lebih rendah dari defisit pada APBN maupun APBN-P 2013.\"Pendapatan negara diperkirakan akan meningkat pada 2014. Kemudian, kami menyiapkan ruang fiskal yang lebih luas pada RAPBN 2014 sehingga defisitnya bisa lebih rendah dari APBN maupun APBN-P 2013,\" kata Armida di Jakarta, pekan lalu.

Menurut Armida, defisit yang semakin rendah itu dapat dicapai dengan meningkatkan penerimaan negara sebesar 10,7%.\"Saya rasa penerimaannya seperti biasa, antara lain dari pajak dan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP). Itu diperkirakan secara keseluruhan akan meningkat 10,7%. Selain itu, peningkatan belanja sekitar lima persen,\" ujarnya.Diajuga menilai perkiraan peningkatan pendapatan negara sebesar 10,7% realistis dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi yang diharapkan mencapai 6,4% pada 2014.


\"Perkiraan itu tentunya telah melalui penghitungan dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi yang diusulkan pemerintah sebesar 6,4% di tahun 2014,\" katanya.Terkait pencapaian pertumbuhan ekonomi 6,4% itu, dia mengatakan pemerintah akan berupaya untuk mendorong pertumbuhan dengan terus menjaga nilai konsumsi domestik.


\"Untuk mencapai pertumbuhan ekonomi 6,4% itu tentu ada upaya dari tiap sektoral. Selain itu, dari sisi konsumsi masyarakat dijaga agar tetap di atas lima persen,\" kata Armida.Dalam pidato Penyampaian Keterangan Pemerintah atas RUU tentang RAPBN 2014, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi pada tahun 2014 diharapkan mencapai 6,4%.


Selain itu, Presiden juga mengatakan dalam RAPBN tahun 2014 pendapatan negara direncanakan mencapai Rp1.662,5 triliun, atau meningkat sebesar 10,7% dari target pendapatan negara pada APBN-P tahun 2013 yang sebesar Rp1.502,0 triliun.Sementara itu, anggaran belanja negara direncanakan mencapai Rp1.816,7 triliun, atau naik 5,2% dari pagu belanja negara pada APBN-P Tahun 2013 yang sebesar Rp1.726,2 triliun. [ardi]

BERITA TERKAIT

AKIBAT KENAIKAN IMPOR NONMIGAS - NPI Defisit US$63,5 Juta di Juli 2019

Jakarta-Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan, data neraca perdagangan Indonesia (NPI) pada Juli 2019 terjadi defisit US$ 63,5 juta, yang merupakan…

Badan Riset Dorong Prioritas Riset dan Inovasi Lebih Terarah

    NERACA   Jakarta - Wakil Direktur Indonesian Medical Education Research Institute (IMERI) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FK UI)…

Menkominfo - Jangan Sampai Jempol Lebih Cepat dari Pikiran Kita

Rudiantara Menkominfo Jangan Sampai Jempol Lebih Cepat dari Pikiran Kita  Sleman - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara menegaskan bahwa…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Anggaran untuk Pembangunan Infrastruktur Naik 4,9%

  NERACA Jakarta - Pemerintah berencana untuk menggelontorkan anggaran infrastruktur dari APBN 2020 sebesar Rp419,2 triliun atau meningkat 4,9 persen…

Manipulasi Perintah Hakim, Jaksa Agung Dinilai Abaikan Larangan Presiden

  NERACA Jakarta - Pada pidato Sidang Tahun DPR/MPR 16 Agustus kemarin, Presiden Joko Widodo menginginkan tidak adanya ego sektoral…

Anggaran Pindah Ibukota Tak Masuk APBN 2020

  NERACA Jakarta -  Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memastikan pemerintah belum mengandalkan belanja negara dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan…