Peternak Sapi Jatim Kesulitan Akses Kredit Perbankan

NERACA

Jakarta- Peternak sapi di beberapa daerah khususnya di Provinsi Jawa Timur melaporkan kesulitannya untuk mengakses kredit murah dari perbankan, kata Asisten Deputi Urusan Penelitian Koperasi Kementerian Koperasi dan UKM Syamsuddin.\"Dari hasil pertemuan dengan koperasi peternak sapi perah di Jawa Timur, kami mendapatkan masukan bahwa mereka masih selama ini sulit mengakses kredit murah dari perbankan,\" kata Syamsuddin di Jakarta, Senin (12/8).


Dia menambahkan, jika pun ada di antara mereka yang memanfaatkan dana perbankan tetap masih dikenai tingkat suku bunga kredit yang tinggi.Padahal, banyak di antara peternak yang mengetahui sudah mulai ada program kredit dengan suku bunga rendah, namun sebagian besar perbankan belum menaruh kepercayaan tinggi terhadap sektor peternakan yang kerap dinilai penuh dengan ketidakpastian.


\"Selain itu, banyak peternak yang belum mengerti proses sehingga menganggap rumit syarat perbankan, di samping juga agunan yang mereka miliki dianggap kurang menjanjikan,\" ucapnya.Oleh karena itu, pihaknya mendorong anggota koperasi peternak untuk aktif mencari informasi termasuk mendorong mereka untuk mengakses Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB)-KUMKM dan juga Kredit Usaha Rakyat (KUR).


Syamsuddin menyadari saat ini ada banyak persoalan dalam sektor peternakan sapi, termasuk sapi perah di mana Jawa Timur merupakan salah satu sentra terbesar yang juga menghadapi masalah serupa.\"Harga susu dan gejolak kenaikan harga daging sapi akhir-akhir ini mengakibatkan peternak sapi cenderung tergiur untuk menjual sapinya,\" ungkapnya.


Hal itu mengakibatkan, sapi yang masik produktif dijual atau dipotong untuk memasok kebutuhan daging karena harganya yang tinggi.Padahal, di lain pihak kebutuhan susu masih perlu ditingkatkan untuk memenuhi permintaan dalam negeri yang tinggi.


Oleh karena itu, pihaknya menggelar seminar yang melibatkan pelaku koperasi peternak sapi di Malang, Jawa Timur, pada akhir April 2013 untuk menghimpun masukan dari mereka termasuk untuk mencarikan solusi bagi para peternak sapi perah anggota koperasi dari dampak kenaikan harga daging di Tanah Air. [ant]

BERITA TERKAIT

SPG Aktifkan Akses Alternatif Dewi Sartika

SPG Aktifkan Akses Alternatif Dewi Sartika NERACA Jakarta - Pengembang hunian terintegrasi dan siap huni Signature Park Grande (SPG) mengaktifkan…

Arahkan Kredit Perbankan ke Industri Kreatif

    NERACA   Solo - Asosiasi Industri Animasi dan Kreatif Indonesia (AINAKI) mengeluhkan industri perbankan dan lembaga keuangan formal…

MTF Mulai Pekerjakan Penyadang Disabilitas - Beri Akses Dunia Kerja

NERACA Jakarta - Sebagai wujud kepedulian dan solidaritas kepada penyandang disabilitas, PT Mandiri Tunas Finance (MTF) berencana untuk merekrut penyandang…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

NPF Bank Syariah Diprediksi Membaik di 2018

  NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memproyeksikan rasio pembiayaan bermasalah (non-performing financing/NPF) perbankan syariah dapat lebih baik…

BTN Buka Cabang di Pematang Siantar

      NERACA   Medan - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. berkomitmen untuk menjangkau masyarakat yang ingin memiliki…

CIMB Niaga Andalkan Rekening Ponsel - Remitansi Antar Negara

    NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) mendukung kebijakan Bank Indonesia (BI) dalam Uji…