Pendapatan Tower Bersama Tumbuh 96%

NERACA

Jakarta - Sepanjang semester pertama tahun ini, PT Tower Bersama Infrastructure, Tbk (TBIG) mencatatkan pendapatan dan EBITDA masing-masing sebesar Rp1.271 miliar dan Rp1.041 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (1/8).

Disebutkan, pendapatan meningkat 96% dan EBITDA meningkat 102% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Jika triwulan kedua ini disetahunkan (second quarter 2013 results on an annualized basis), maka total pendapatan perseroan mencapai Rp2.615 miliar, atau terjadi peningkatan 52% dibandingkan pencapaian periode penuh tahun 2012.

Kata CEO PT Tower Bersama Infrastruktur Tbk, Hardi Wijaya Liong, hasil triwulan kedua 2013 ini menunjukkan bahwa perseroan tetap berfokus dalam pencapaian hasil operasional yang cemerlang dan penyelesaian pembangunan menara telekomunikasi yang tepat waktu, “Kami berhasil menambah 974 penyewaan dari pertumbuhan organik dan untuk mendanai pembangunan organik dalam skala besar ini, kami telah bekerjasama dengan para kreditur agar tetap tersedia pendanaan yang kompetitif, termasuk mendiversifikasikan sumber pendanaan kami melalui penjualan perdana surat utang jangka panjang dalam mata uang USD pada bulan April 2013 kemarin,”ujarnya.

Menurutnya, EBITDA disetahunkan berdasarkan triwulan kedua mencapai Rp2.136 miliar, atau terjadi peningkatan 53% dibandingkan pencapaian periode penuh tahun 2012. Per 30 Juni 2013, total pinjaman (debt) Perseroan sebesar Rp10.840 miliar dan total pinjaman senior (gross senior debt) sebesar Rp7.852 miliar sedangkan dengan saldo kas yang mencapai Rp1.536 miliar, total pinjaman bersih menjadi Rp9.304 miliar dan total pinjaman senior bersih Perseroan menjadi Rp6.316 miliar.

Sementara rasio pinjaman senior (net senior debt) bersih terhadap EBITDA triwulan kedua yang disetahunkan adalah 2,96x, dan rasio pinjaman bersih (net debt) terhadap EBITDA triwulan kedua yang disetahunkan adalah 4,35x, dimana rasio-rasio tersebut masih lebih rendah jika dibandingkan dengan rasio yang disyaratkan dalam perjanjian pinjaman perseroan.

Sebagai informasi, TBIG memiliki 15.293 penyewaan dan 9.308 site telekomunikasi per 30 Juni 2013. Site telekomunikasi milik Perseroan terdiri dari 7.924 menara telekomunikasi, 1.040 shelter-only, dan 344 jaringan DAS. Dengan angka total penyewaan pada menara telekomunikasi sebanyak 13.909, maka rasio kolokasi (tenancy ratio) Perseroan menjadi 1,76. (bani)

BERITA TERKAIT

Idrus Marham Didakwa Terima Suap Bersama Eni Saragih

Idrus Marham Didakwa Terima Suap Bersama Eni Saragih NERACA Jakarta - Idrus Marham didakwa bersama-sama dengan anggota Komisi VII DPR…

Bank Mandiri Targetkan Transaksi Digital Tumbuh 30%

      NERACA   Jakarta – SEVP Consumer and Transaction PT Bank Mandiri (Persero) Jasmin menargetkan transaksi digital melalui…

Kebanjiran Kontrak Baru - WEGE Incar Pendapatan Rp 7,72 Triliun

NERACA Jakarta – Seiring optimisme pertumbuhan pasar properti, PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) menargetkan pendapatan tahun ini sebesar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…