Asah Kreativitas Anak Sejak Dini - Sukses di Masa Depan

Pentingnya kreativitas dalam mempengaruhi kesuksesan anak di masa mendatang, melatarbelakangi brand Scotch dari PT 3M Indonesia menyelenggarakan “Scotch Craftivity, Show Your Magic”. Program ini merupakan wujud komitmen brand Scotch untuk mewujudkan anak Indonesia yang lebih cerdas dan kreatif.

“Kami percaya bahwa tiap anak memiliki potensi kreatif yang harus terus diasah. Dalam mengembangkan kreativitasnya, anak terus dirangsang dan dilatih untuk berpikir dengan merespons dan anak diberikan kesempatan untuk mencoba ide dan cara baru dalam berpikir serta memecahkan masalah,” tuturnya, Reza Syarif selaku Division Head Stationery & Office Supplies Division PT 3M Indonesia.

Melalui rangkaian program Scotch Craftivity, Show Your Magic, kami mengajak anak Indonesia untuk berani berkreasi serta mengajak orangtua dan guru untuk turut membimbing anak dengan baik dalam mengembangkan kreativitasnya.

Kreativitas merupakan kemampuan yang mencerminkan kelancaran, keluwesan, orisinalitas berpikir dan kemampuan elaborasi. Kemampuan pemecahan masalah merupakan hal penting yang didapatkan melalui kreativitas dan menjadi salah satu kemampuan bertahan hidup (survival) yang nantinya mempengaruhi kesuksesan anak di kemudian hari, sehingga penting mengasah kreativitas anak sedari dini.

Sementara itu, Rini Hildayani, M.Si selaku Psikolog Anak dan Praktisi TheraPlay menjelaskan dalam usahanya menjadi kreatif, pertama-tama secara emosional anak-anak harus memperoleh perasaan aman yang akan didapat jika orangtua sensitif dan memenuhi kebutuhan anak.\"Anak akan mengembangkan rasa percaya yang dapat membuat mereka merasa lebih percaya diri sehingga memacu mereka untuk berpetualang mencari hal baru atau mencari cara untuk mengatasi masalah-masalah baru,\" kata dia.

Orangtua dan guru sebagai orang terdekat harus memberikan dukungan, kesempatan dan menyediakan sarana yang memungkinkan anak untuk mengeksplor serta berkreasi seluas dan sebebas mungkin dalam mengembangkan daya imajinasinya. Maka dari itu, cara pengasuhan orangtua dan bimbingan guru perlu diperhatikan. Adapun tahapan perkembangan psikososial anak yang perlu dicapai untuk menunjang perkembangan kreativitas anak.

Masa bayi (0-2 tahun), mengembangkan rasa kepercayaan, masa balita (2-3 tahun), mengembangkan rasa mandiri, masa kanak-kanak awal (3-6 tahun), mengembangkan rasa inisiatif, dan masa usia sekolah (6-12 tahun), menghasilkan sesuatu.

Pada dasarnya ada beragam cara untuk mengasah kreativitas anak, salah satunya adalah melalui kegiatan bermain. Salah satu bentuk kegiatan bermain adalah dengan mengajak anak melakukan kegiatan-kegiatan menarik dan kreatif dengan berkreasi menggunakan sarana yang sesuai.

BERITA TERKAIT

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Tunjang Bisnis Tangki Terminal - AKR Corporindo Pertebal Modal Anak Usaha

NERACA Jakarta – Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) melakukan peningkatan modal pada entitas anak perseroan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Lawan Penyakit dengan Perkuat Kekebalan Tubuh

Cuaca sedang tak menentu. Sejenak udara terasa panas menyengat, sejenak lagi hujan deras menghantam. Cuaca demikian membuat tubuh mudah terserang…

Kemenkes: Tender Obat HIV Dimulai Bulan Depan

Kementerian Kesehatan mengatakan tender obat-obatan antiretroviral (ARV) bagi pasien HIV akan dimulai kembali pada bulan depan. Cadangan obat pun disebut…

Air Jahe Tak Sekadar Hangatkan Badan

Salah satu upaya yang bisa Anda lakukan agar saluran pencernaan Anda lancar adalah rutin mengonsumsi wedang jahe, kata ahli nutrisi…