Asah Kreativitas Anak Sejak Dini - Sukses di Masa Depan

Pentingnya kreativitas dalam mempengaruhi kesuksesan anak di masa mendatang, melatarbelakangi brand Scotch dari PT 3M Indonesia menyelenggarakan “Scotch Craftivity, Show Your Magic”. Program ini merupakan wujud komitmen brand Scotch untuk mewujudkan anak Indonesia yang lebih cerdas dan kreatif.

“Kami percaya bahwa tiap anak memiliki potensi kreatif yang harus terus diasah. Dalam mengembangkan kreativitasnya, anak terus dirangsang dan dilatih untuk berpikir dengan merespons dan anak diberikan kesempatan untuk mencoba ide dan cara baru dalam berpikir serta memecahkan masalah,” tuturnya, Reza Syarif selaku Division Head Stationery & Office Supplies Division PT 3M Indonesia.

Melalui rangkaian program Scotch Craftivity, Show Your Magic, kami mengajak anak Indonesia untuk berani berkreasi serta mengajak orangtua dan guru untuk turut membimbing anak dengan baik dalam mengembangkan kreativitasnya.

Kreativitas merupakan kemampuan yang mencerminkan kelancaran, keluwesan, orisinalitas berpikir dan kemampuan elaborasi. Kemampuan pemecahan masalah merupakan hal penting yang didapatkan melalui kreativitas dan menjadi salah satu kemampuan bertahan hidup (survival) yang nantinya mempengaruhi kesuksesan anak di kemudian hari, sehingga penting mengasah kreativitas anak sedari dini.

Sementara itu, Rini Hildayani, M.Si selaku Psikolog Anak dan Praktisi TheraPlay menjelaskan dalam usahanya menjadi kreatif, pertama-tama secara emosional anak-anak harus memperoleh perasaan aman yang akan didapat jika orangtua sensitif dan memenuhi kebutuhan anak.\"Anak akan mengembangkan rasa percaya yang dapat membuat mereka merasa lebih percaya diri sehingga memacu mereka untuk berpetualang mencari hal baru atau mencari cara untuk mengatasi masalah-masalah baru,\" kata dia.

Orangtua dan guru sebagai orang terdekat harus memberikan dukungan, kesempatan dan menyediakan sarana yang memungkinkan anak untuk mengeksplor serta berkreasi seluas dan sebebas mungkin dalam mengembangkan daya imajinasinya. Maka dari itu, cara pengasuhan orangtua dan bimbingan guru perlu diperhatikan. Adapun tahapan perkembangan psikososial anak yang perlu dicapai untuk menunjang perkembangan kreativitas anak.

Masa bayi (0-2 tahun), mengembangkan rasa kepercayaan, masa balita (2-3 tahun), mengembangkan rasa mandiri, masa kanak-kanak awal (3-6 tahun), mengembangkan rasa inisiatif, dan masa usia sekolah (6-12 tahun), menghasilkan sesuatu.

Pada dasarnya ada beragam cara untuk mengasah kreativitas anak, salah satunya adalah melalui kegiatan bermain. Salah satu bentuk kegiatan bermain adalah dengan mengajak anak melakukan kegiatan-kegiatan menarik dan kreatif dengan berkreasi menggunakan sarana yang sesuai.

BERITA TERKAIT

Pentingnya Deteksi dini Tumor dan Kanker Payudara

Kanker payudara merupakan penyakit yang ditandai dengan tumbuhnya sel abnormal, tidak terkontrol pada kelenjar dan jaringan payudara. Karenanya bagi wanita…

Erajaya Bikin Anak Usaha di Singapura

Disamping agresif menambah gerai baru, PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA) juga ekspansi bisnisnya hingga ke Singapura dengan mendirikan anak usaha…

Analis Bilang Koleksi Saham Sektor Konsumer - Daya Beli Masih Positif di Tahun Depan

NERACA Jakarta - Pelemahanan daya beli masyarakat hingga paruh pertama tahun ini yang di luar perkiraan banyak pihak, perlahan menunjukkan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Menkes Minta Perempuan Tingkatkan Pengetahuan Tentang Gizi

Menteri Kesehatan Nila Moeloek meminta para perempuan khususnya kepada para ibu untuk meningkatkan pengetahuan tentang gizi guna mencegah terjadinya kasus…

Masalah Kejiwaan di DKI Didominasi Tekanan Ekonomi

Penyebab timbulnya masalah kejiwaan atau gangguan kesehatan mental di DKI Jakarta didominasi oleh tekanan ekonomi dan situasi sosial keluarga."Penyebab paling…

Pentingnya Deteksi dini Tumor dan Kanker Payudara

Kanker payudara merupakan penyakit yang ditandai dengan tumbuhnya sel abnormal, tidak terkontrol pada kelenjar dan jaringan payudara. Karenanya bagi wanita…