Chandra Asri Bangun Pabrik Karet Sintetis

Perusahaan kimia, PT Chandra Asri Tbk (TPIA) melalui anak usahanya PT Petrokimia Butadiene Indonesia menggandeng Compagnie Financiere Groupe Michelin untuk membangun pabrik karet sintetis senilai Rp4,1 triliun atau US$435 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (17/6).

Disebutkan, porsi kepemilikan Michelin 55 % dan sisanya dimiliki anak usaha Chandra Asri. Pabrik yang masih menunggu keputusan final ini akan mulai dibangun awal 2015 dengan penyelesaian dan start-up pada awal 2017.

Presiden Direktur Chandra Asri Erwin Ciputra mengatakan, pabrik karet sintetis dari usaha patungan ini akan menjadi yang pertama di Indonesia. Sebagai informasi, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk pernah menyatakan pabrik butadin di Cilegon, Banten, dapat beroperasi pada kuartal ketiga tahun ini dengan target produksi mencapai 100 ribu meterik ton.

Perseroan menganggarkan dana keseluruhan untuk pembuatan pabrik butadin dengan luas empat hektar sebesar US$150 juta, dan di tahun ini TPIA mengucurkan sisa dana investasi sebesar US$70 juta.

Butadin ini merupakan produk baru dan diharapkan dapat berkontribusi positif terhadap pendapatan hingga akhir tahun. Butadin merupakan bahan baku pembuat karet sintetis yang selama ini belum bisa diproduksi di dalam negeri. Lanjutnya, dengan adanya pabrik ini diharapkan perseroan dapat mencetak laba dibandingkan tahun lalu yang mengalami kerugian. (bani)

BERITA TERKAIT

OJK Ikut Bangun 1.000 Unit Hunian Sementara

    NERACA   Palu - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan industri jasa keuangan siap membangun 1.000 unit hunian sementara…

Gunung Raja Paksi Bidik IPO Rp 1 Triliun - Danai Modernisasi Pabrik

NERACA Jakarta – Danai ekspansi bisnisnya, PT Gunung Raja Paksi bakal mencari pendaan di pasar modal lewat penawaran umum saham…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…