Peluang Bagus, Minat Investor Masih Rendah - Bidik Investor Daerah Sumsel

NERACA

Palembang – Industri pasar modal saat ini masih didominasi investor asing, maka tidak heran menguatnya indeks harga saham gabungan (IHSG) lebih banyak di topang transaksi asing ketimbang investor lokal.

Menurut Sekretaris Perusahaan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Irmawati Amran mengatakan, derasnnya investor asing dikarenakan masih minimnya masyarakat saat ini berinvestasi di pasar modal, “Minimnya peran investor lokal karena pengetahuan tentang investasi pasar modal masih belum banyak yang memahami,”katanya di Palembang, Kamis. (23/5).

Maka untuk meningkatkan pemahaman investasi di pasar modal, BEI terus melakukan edukasi kepada masyarakat luas dari berbagai lini. Hingga sekarang ini saja baru sekitar 400 ribu investor yang menanamkan modalnya di pasar modal.

Padahal, kata dia, peluang beriventasi di sektor itu cukup menjanjikan bila masyarakat memahami tentang perusahaan yang akan menjualkan sahamnya. Hal ini karena umumnya pergerakan harga saham pertahunnya akan mengalami peningkatan, sehingga bila melakukan investasi lebih menguntungkan.

Diharapkan dengan media edukasi pasar modal yang di gelar BEI, masyarakat Palembang umumnya bisa menyisihkan modalnya untuk berinvestasi. Hal ini dinilai penting, karena pertumbuhan ekonomi di Sumatera Selatan (Sumsel) terus meningkat sehingga peluang investasi cukup menjanjikan.

Kata Irmawati Amran, banyak pilihan dalam berinvestasi di pasar modal terutama bila ada perusahaan yang akan Go Publik. Hanya saja, hal yang perlu di pikirkan sebelum berinvestasi para investor harus mengetahui perusahaan yang akan menjualkan sahamnya, “Apakah perusahaan tersebut sehat atau tidak dan itu perlu diketahui sebelum berinvestasi,”tegasnya.

Oleh karena itu, kewaspadaan dan kehati-hatian investor perlu di pikirkan sebelum menempatkan dananya di pasar modal dan termasuk soal resiko yang ditemui. “Calon investor harus jeli melihat untung dan rugi berinvestasi di pasar modal,”tandasnya.

Alasannya, bila tidak diperhitungkan dengan jeli biasanya keuntungan sulit di capai. Namun, pada umumnya berinvestasi selalu menguntungkan apalagi bila jeli melihat suasana pasar dan perusahaan yang akan melepaskan saham. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Keseriusan China Buka Produk Impor Peluang Ekspor Indonesia - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Indonesia baru saja mengakhiri keikutsertaan pameran dagang importir terbesar di dunia "The 1st China International Import Expo"…

Pemprov Sumsel Prioritaskan Tanggulangi Kemiskinan Enam Kabupaten

Pemprov Sumsel Prioritaskan Tanggulangi Kemiskinan Enam Kabupaten  NERACA Palembang - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Selatan (Sumsel) akan memprioritaskan menanggulangi kemiskinan…

Garuda Bidik 51% Market Share Pasar Domestik - Ambil Alih Operasional Sriwijaya Air

NERACA Jakarta – Kinerja keuangan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) belum lepas dari rugi, namum maskapai penerbangan plat merah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

HRUM Targetkan Penjualan 4,8 Juta Ton

Hingga akhir tahun 2018, PT Harum Energy Tbk. (HRUM) menargetkan volume produksi dan penjualan batu bara mencapai 4,8 juta ton.…

BNBR Private Placement Rp 9,38 Triliun

Lunasi utang, PT Bakrie & Brothers Tbk. (BNBR) berencana mengonversi utang dengan melakukan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih…

Danai Pelunasan Utang - Chandra Asri Rilis Obligasi Rp 500 Miliar

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun, emisi penerbitan obligasi masih ramai dan salah satunya PT Chandra Asri Petrochemical Tbl (TPIA)…