Indonesia Air Transport Anggarkan Belanja Modal US$ 15 Juta

NERACA

Jakarta – Guna mendukung ekspansi bisnis tahun ini, PT Indonesia Air Transport Tbk (IATA) mengalokasikan belanja modal sebesar US$ 15 juta. Nilai ini meningkat 40% dari tahun lalu untuk disesuaikan dengan target ekspansi perseroan.

Presiden Direktur dan CEO IATA, Syafril Nasution mengatakan, hingga kuartal pertama ini saja realisasi belanja modal sudah mencapai US$ 10,1 juta untuk penambahan pesawat jenis ATR, “Selain itu investasi juga dilakukan untuk persiapan eksekusi kontrak baru dengan PT Vale Indonesia Tbk (INCO),”katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Disebutkan, perseroan telah diumumkan sebagai pemenang tender penyediaan pesawat dari INCO untuk kontrak 5 tahun plus opsi perpanjangan tiga tahun lagi. Selain itu, tahun ini perseroan juga menargetkan pendapatan tahun ini mencapai Rp 1,1 triliun, meningkat dari tahun 2012 senilai Rp 269,3 miliar.

Kata Syafril, bisnis penerbangan reguler senilai Rp 734,7 miliar atau sebesar 66% diharapkan dapat menyumbang untuk target pendapatan tahun 2013, “Bisnis pesawat sewa diharapkan dapat menyumbang Rp 342 miliar atau sebesar 31%, sedangkan anak usaha MNC Infrastruktur Utama sebesar Rp 36,3 miliar atau 3%,”paparnya.

Bisnis penerbangan reguler diharapkan akan semakin besar dengan penambahan tiga rute baru dari Bandung ke Balikpapan, Makassar, dan Denpasar. Pusatnya masih di Bandung dan tahun ini kita akan menambah satu Boeing,\\\\\\\" jelasnya.

IATA tahun ini juga menargetkan restrukturisasi keuangan supaya lebih sehat. Hal ini akan dilakukan dengan restrukturisasi utang bank, dan juga penjualan pesawat yang tidak efektif. Perseroan akan menjual beberapa pesawat senilai US$ 35 juta yang diharapkan dapat menekan jumlah utang.

Selama ini perseroan fokuskan bisnis penyewaan pesawat di wilayah Kalimantan Timur, karenanya dari bisnis ini diharapkan dapat memberi kontribusi yang cukup untuk pendapatan IATA, “Di Kaltim potensi cukup tinggi karena jumlah bisnis pertambangan cukup tinggi dan transportasi masih sedikit. Tahun ini perseroan menargetkan akan melakukan pinjaman sindikasi mencapai US$ 19 juta dari beberapa bank seperti Muamalat, Permata, Mandiri Syariah, dan lainnya,\\\\\\\" jelas Syafril.

Selain itu, anak usahanya MNC Infrastruktur Utama kedepannya juga akan menyasar beberapa proyek. Saat ini anak usaha tersebut akan fokus di proyek jetty coal di Kaltim dan juga Sumatera Selatan. Selanjutnya, anak usaha ini akan merambah bisnis jalan tol, bandara udara, dan pembangkit listrik di kawasan tengah Indonesia. Saat ini masih dalam tahap penjajakan target ekspansi, “Grup MNC ingin mengembangkan bisnis infrastruktur di bawah kami, sehingga saat ini dalam persiapan pengembangan bisnis,\\\\\\\" ungkapnya. (nurul)

BERITA TERKAIT

Baru 11 Persen Sawah Terima Air dari Bendungan

NERACA Jakarta – Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah akan terus membangun bendungan untuk pengairan, mengingat baru 11 persen atau sekitar…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

POWR Realisasikan Buyback 17,8 Juta Saham

PT Cikarang Listrindo Tbk (POWR) telah melakukan pembelian kembali saham atau buy back sebesar 17,8 juta lembar saham dari periode…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penetrasi Pasar di Luar Jawa - Mega Perintis Siapkan Capex Rp 30 Miliar

NERACA Jakarta – Rencanakan membuka 20 gerai baru tahun ini guna memenuhi target penjualan sebesar 14%-15% menjadi Rp 509 miliar,…

Lagi, Aperni Jual Kapal Tidak Produkif

Dinilai sudah tidak lagi produktif, PT Arpeni Pratama Ocean Line Tbk (APOL) resmi mendivestasi aset perusahaan berupa kapal, yaitu kapal…

Rig Tender dan Petrus Sepakat Berdamai

Perkara hukum antara PT Rig Tenders Indonesia Tbk (RIGS) dengan PT Petrus Indonesia akhirnya menemui kata sepakat untuk berdamai. Dimana…