Bangun Kecerdasan, Maksimalkan Potensi Wanita

Belum lama ini, tepatnya 21 April lalu Indonesia memperingati hari lahir sosok fenomenal pencetus emansipasi wanita. Siapa lagi kalau bukan R.A Kartini. Impian dari Kartini adalah kesetaraan pendidikan bagi perempuan Indonesia. Karena tanpa pendidikan, wanita hanya akan menjadi bagian yang tidak diperhitungkan.

Dalam dunia pendidikan, kesetaraan menjadi pedoman keberhasilan dalam pembangunan bangsa, dimana wanita Indonesia berhak mengenyam pendidikan tinggi dan berhak untuk maju. Ya, wanita berhak untuk bisa cerdas dan memaksimalkan potensi dirinya serta mengaktualisasikan kemampuannya di bidang apapun yang disukai.

Prof. Endang Purwati,MS,Ph.D mengatakan Semangat Kartini dalam mendapatkan hak-hak perempuan dan perannya diharapkan dapat menjadi panutan wanita dimasa sekarang. Pendidikan adalah salah satu sarana untuk mendapatkan predikat seorang ibu yang baik sehingga mampu mendidik anak-anaknya lebih baik. Maka seorang Kartini modern harus memiliki pendidikan tinggi, namun tetap dapat membagi waktunya dalam hal karir dan keluarga.

“Selain itu wanita juga dapat menunjang pembentukan sumber daya manusia cerdas dan bermoral. Kemudian wanita juga memiliki peranan dalam mengembangkan kewirausahaan dan teknologi,” ujar dia.

Keberadaan wanita di tengah masyarakat, terutama wanita yang berpendidikan sangat berperan dalam pembangunan, seperti besarnya peran Kartini bagi kemajuan bangsa. Dengan pendidikan, peran wanita saat ini tidak lagi di pandang sebelah mata tetapi sudah menjadi bagian penting dalam berbagai kegiatan dan aktivitas di masyarakat.

Kita bisa lihat masa sekarang ini, semua wanita sudah bisa memiliki pendidikan yang tinggi, pemikiran yang maju dan mempunyai karir yang hebat dan semuanya sudah bisa disetarakan dengan kaum laki-laki. Bahkan, sejumlah jabatan penting di pemerintahan, instansi, perusahaan serta partai politik dipegang oleh wanita tanpa harus melupakan kodratnya sebagai wanita.

Selain itu, wanita yang berpendidikan telah berkontribusi sebanyak 43% dalam mengurangi malnutrisi anak. Tidak cukup dengan pendidikan formal, wanita juga harus memiliki pengatahuan dan kesadaran untuk memberikan makanan bergizi pada anaknya. Sehingga ibu rumah tangga yang memiliki pengetahuan mengenai gizi dapat menelaah bahan makanan yang bernutrisi di sekitarnya untuk kemudian diolah.

Seperti yang telah diketahui, dalam meningkatkan kualitas manusia Indonesia, yang dibutuhkan ialah peningkatan kualitas kaum ibu terlebih dahulu. Karena wanita memegang peranan penting dalam reformasi ekonomi serta pembangunan. Untuk itu sudah seharusnya wanita lebih berperan aktif dalam pengembangan pendidikan.

BERITA TERKAIT

Astra "Kepincut" Bisnis Tol Trans Jawa - Miliki Potensi Trafik Lebih Besar

NERACA Jakarta – Dorongan pemerintah agar pihak swasta ikut andil dalam proyek pembangunan infrastruktur pemerintah, rupanya menjadi daya tarik PT…

Menkop Dukung Inkopkar Bangun Rumah Karyawan

Menkop Dukung Inkopkar Bangun Rumah Karyawan NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga menegaskan bahwa dirinya mendukung penuh…

ADHI Rambah Bisnis Pengolahan Limbah Migas - Bidik Potensi Bisnis Rp 176 Triliun

NERACA Jakarta – Memanfaatkan potensi sumber limbah minyak dan gas (migas) yang dinilai memiliki nilai bisnis yang cukup tinggi, PT…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Kampus Asing Boleh Beroperasi, Tapi Penuhi Syaratnya Dulu

      Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohammad Nasir mengemukakan syarat wajib bagi perguruan tinggi asing (PTA)…

UPN Veteran Jakarta Siapkan Tanah 30 Ha Di Bogor

  Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jakarta tengah menyiapkan tanah dengan luas 30 hektar yang berada di Tanjungsari, Bogor, Jawa…

Hambatan dalam Implementasi Pendidikan Karakter

    Mungkinkah kita berhasil mengimplementasikan pendidikan karakter di sekolah umum binaan pemerintah dewasa ini? Jawaban saya: mungkin bisa, tapi…