Refinancing, Eterindo Raih Pinjaman US$ 7 Juta

Guna membayar utang atau refinancing, PT Eterindo Wahanatama Tbk (ETWA) mendapatkan tambahan pinjaman menjadi US$10 juta dari sebelumnya US$3 juta dengan jangka waktu pinjaman 1 tahun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (24/4).

Direktur PT Eterindo Wahanatama Tbk, Dahlia Tarjoto mengatakan, tambahan pinjaman sebesar US$7 juta itu untuk refinancing pinjaman perseroan di PT Bank Chinatrust Indonesia sebesar Rp40 miliar, “Selain untuk refinancing, pinjaman juga untuk digunakan tambahan modal kerja perseroan,”ujarnya.

Pinjaman tersebut telah ditandatangani pada 23 April 2013 dan dapat diperpanjang secara otomatis dan terus menerus untuk periode satu tahun berikutnya sehak setiap tanggal berakhirnya perjanjian induk fasilitas kredit tersebut. Kecuali bank memberikan pemberitahuan kepada debitur 30 hari sebelumnya perjanjian kredit tersebut akan diakhiri. (bani)

BERITA TERKAIT

MDKA Penjamin Pinjaman Perusahaan Afiliasi

Mendukung ekspansi bisnis, PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) menjadi penjamin atas pinjaman yang didapat Eastern Field Developments Limited (EFDL)…

Pertama di Asia, BEI Raih ISO 22301:2012

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menjadi bursa efek pertama di Asia Pasifik dan yang kedua di dunia yang berhasil mendapatkan…

DMAS Raih Sertifikasi Sistem Terintegrasi

Anak usaha dari Sinar Mas Land, PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) sebagai pengembang kawasan terpadu berbasis industri kota Deltamas mendapatkan sertifikasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Multi Bintang Bagikan Dividen Rp 1,32 Triliun

NERACA Jakarta - Masih tumbuh positifnya industri pariwisata memberikan dampak berarti terhadap penjualan PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI) sebagai…

Graha Layar Bakal Stock Split Saham

Guna memenuhi aturan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk ketentuan free float saham atau jumlah saham yang beredar di publik,…

MMLP Bidik Rights Issue Rp 447,79 Miliar

Dalam rangka perkuat modal, PT Mega Manunggal Property Tbk (MMLP), emiten pengelola pergudangan berencana untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak…