BEI Masih Kaji Peminjaman Saham BRMS - Potensi Melanggar Aturan

NERACA

Jakarta – Soal peminjaman saham PT Bumi Resources Mineral Tbk (BRMS) yang dilakukan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) dinilai sah selama tidak melanggar aturan yang ada, “Soal peminjaman saham BRMS oleh BUMI ke pihak lain, sah-sah saja asal sesuai peraturan yang ada dan dilaporkan, “kata Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Ito Warsito di Jakarta, Rabu (10/4).

Dirinya sendiri, saat ini tengah mempelajari laporan tersebut. Menurutnya, dalam peminjaman saham memang ada peraturannya dan pihak BUMI maupun Bumi Resources Mineral sudah melakukan pelaporan ke BEI, “Pinjam meminjam saham itu sah-sah saja, asal sesuai peraturan yang ada. Saya tidak bisa katakan salah apa benar,”tegasnya.

Sebagai informasi, dalam laporan keuangan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) per 31 Desember 2012 menyebutkan BUMI bersama pihak lain telah menandatangani perjanjian peminjaman saham BRMS pada tahun lalu. Perjanjian ini berlaku untuk waktu 12 bulan sejak ditandatanganinya perjanjian dan dapat diperpanjang dengan persetujuan tertulis dari perusahaan dan para pihak.

Sebagai imbalan, para pihak setuju untuk membayar biaya pinjaman ke perusahaan seperti yang dinyatakan dalam perjanjian. Selain itu, para pihak juga setuju untuk membayar biaya tambahan. (bani)

BERITA TERKAIT

Lepas 414 Juta Saham Ke Publik - Telefast Indonesia Bidik Dana IPO Rp 80 Miliar

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan emiten di pasar modal, PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) bakal membawa anak usahanya PT…

Lunasi Utang Jatuh Tempo - APLN Berharap Suntikan Pemegang Saham

NERACA Jakarta – Dalam rangka menyehatkan kinerja keuangan dan termasuk memangkas beban utang, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) terus…

Gandeng Perusahaan Asal China - MNCN Garap Potensi Pasar Layanan VOD

NERACA Jakarta - Kembangkan ekspansi bisnis di industri media digital, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) terus berpatner dengan berbagai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Debat Calon Ketum HIPMI - Para Peserta Unjuk Kepiawan Memimpin

Menjelang munas Himpunan pengusaha muda Indonesia (HIPMI) ke XVI tanggal 16 September 2019 mendatang, 4 Calon Ketua Umum (Caketum) HIPMI,…

Lepas 414 Juta Saham Ke Publik - Telefast Indonesia Bidik Dana IPO Rp 80 Miliar

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan emiten di pasar modal, PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) bakal membawa anak usahanya PT…

Lunasi Utang Jatuh Tempo - APLN Berharap Suntikan Pemegang Saham

NERACA Jakarta – Dalam rangka menyehatkan kinerja keuangan dan termasuk memangkas beban utang, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) terus…