Belum Berniat Revisi Target Transaksi Harian - Transaksi Harian Capai Rp 5,7 Triliun

NERACA

Jakarta–Terus tumbuhnya transaksi harian bursa dari Rp 5,5 triliun menjadi Rp 5,7 triliun seiring dengan melesatnya pergerakan indeks BEI yang sempat menembus level 4.900, tidak membuat PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk merevisi target harian transaksi.

Direktur BEI Ito Warsito mengatakan, pihaknya belum berniat menaikan target rata-rata transaksi harian bursa tahun ini yang dipatok Rp5,5 triliun, “Kita belum berencana merevisi target harian, karena transaksi kadang ada masa sepi dan ramai. Itu alamiah, “katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Menurutnya, perjalanan selama satu tahun ini masih panjang dan karena alasan itulah, BEI belum berniat merevisi target transaksi harian. Meskipun target transaksi harian saat ini, telah melampaui.

Ito menuturkan, tahun lalu rata-rata transaksi harian bursa sendiri dipatok BEI mencapai Rp5,5 triliun. Namun, pada kenyataannya, hingga akhir tahun secara kumulatif hanya mencapai Rp4,5 triliun.“Namun, kami masih optimis tahun ini bisa mencapai target,” jelasnya.

Selain itu, dia juga menilai, dana asing yang keluar dari pasar modal dalam beberapa hari terakhir merupakan hal yang wajar, “Pelaku pasar asing juga memiliki kewajiban untuk menjaga likuiditas pasar saham. Sangat tidak wajar jika mengharapkan investor asing untuk tidak melakukan ‘net sell‘,”tandasnya.

Dalam data perdagangan harian saham BEI, tercatat pelaku pasar asing mulai membukukan jual bersih pada 8 Maret 2013 sebesar Rp286,770 miliar, kemudian di 13 Maret 2013 senilai Rp277,077 miliar, dan pada 14 Maret 2013 Rp430,781 miliar.

Namun, lanjut Ito, umumnya mayoritas investor asing saat ini menempatkan dananya untuk jangka panjang, dan sebagian kecil cenderung jangka yang relatif pendek.“Sekitar 30% -35% portofolio saham asing dilakukan untuk ‘trading‘, dan sisanya untuk jangka panjang,” jelasnya.

Ito menilai, pelaku pasar saham asing masih mempercayai industri investasi di Indonesia terutama di pasar modal positif. Fundamental ekonomi domestik juga masih terus mencatatkan pertumbuhan. Tercatat sepanjang tahun ini pelaku pasar asing masih mencatatkan beli bersih (net buy) senilai Rp19,451 triliun atau meningkat sekitar 26% dibandingkan pencapaian 2012. (bani)

BERITA TERKAIT

Rencanakan Divestasi Saham - Vale Indonesia Matangkan Transaksi Dengan Inalum

NERACA Jakarta – Setelah pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di istana September lalu mendapatkan dukungan soal rencana divestasi, kini…

Ketapatan Laporan Keuangan - BEI Catatkan 12 Emiten Belum Rilis Keuangan

NERACA Jakarta – Meskipun kepatuhan dan kedispilinan emiten dalam penyampaian laporan keuangan terus meningkat, namun pihak PT Bursa Efek Indonesia…

Adaro Eksplorasi Tambang di Tutupan dan Paringin

NERACA Jakarta – PT Adaro Energy Tbk (ADRO) akan melanjutkan pengeboran di area Tutupan dan Paringin pada bulan ini. Dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng Kerjasama HIPMI - ModalSaham Siap Bawa Perusahaan IPO

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal dengan mengajak pelaku usaha go public, ModalSaham sebagai perusahaan starup akan menggandeng…

Produksi Nikel Vale Indonesia Terkoreksi 6,81%

NERACA Jakarta –Besarnya potensi kenaikan permintaan nikel di pasar, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) terus memacu produksi nikel, meskipun di…

Progres Pabrik di Sumses Capai 30% - Buyung Poetra Perbesar Kapasitas Produksi Beras

NERACA Jakarta – Meskipun tengah dihadapkan pada kondisi musim kemarau yang berkepanjangan, emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk…