Kontrak Baru PTPP Baru Capai Rp 2,3 Triliun - Sampai Februari 2013

NERACA

Jakarta – Diawal tahun 2013, PT Pembangunan Perumahan Tbk (PTPP) telah meraih kontrak baru sekitar Rp2,3 triliun hingga Februari 2013, “Kontrak baru hingga Februari 2013 telah mencapai Rp2,3 triliun,”kata Sekretaris Perusahaan PTPP, Betty Ariana di Jakarta, Selasa (5/3).

Baru-baru ini, perseroan mendapatkan proyek perluasan bandara Soekarno Hatta. Proyek perluasan bandara Soekarno Hatta tersebut dikerjakan oleh konsorsium yang terdiri dari PT Wijaya Karya Tbk WIKA), PT Waskita Karya Tbk WSKT), PT Jaya Teknik Indonesia, PT Indulexco, PT PP dan Hyundai Engineering.

PT PP mendapatkan porsi 8,5% dari total proyek tersebut sekitar Rp4,70 triliun. Proyek ini dilaksanakan dalam waktu 850 hari. PTPP menargetkan kontrak baru senilai Rp19,7 tirliun pada 2013 dari kontrak baru 2012 sebesar Rp18 triliun. Kontrak baru itu akan disumbangkan dari sektor engineering, procurement, and construction (EPC), proyek konstruksi dan properti.

Selain itu, kenaikan kontrak baru juga didukung dari gencarnya program Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), “Sektor konstruksi tahun ini masih mengalami peningkatan. Salah satunya didukung adanya program MP3I, “kata Betty.

Kemudian untuk laba tahun 2013, perseroan memproyeksikan dapat mencapai sekitar Rp370 miliar. Pasalnya, untuk order book sepanjang tahun 2012 saja tercatat mampu mengalami peningkatan menjadi Rp28,4 triliun dari tahun sebelumnya yang hanya mencatakan Rp18,4 triliun.

Selain itu, pada bulan Januari 2013, perseroan telah mendapatkan nilai kontrak sebesar Rp 1,1 triliun. Angka tersebut meningkat pesat dibandingkan bulan Januari 2012. Selain dari sektor jasa konstruksi, perseroan juga mengharapkan pencapaian target nilai kontrak akan disumbang dari sektor engineering, procurement, and construction (EPC). Kemudian terakhir, perseroan mengharapkan kontribusi dari sektor properti. Pasalnya, sepanjang tahun 2012 pembangunan perumahan perseroan memperoleh kontrak baru senilai Rp 140 miliar dari perusahaan swasta, yaitu berupa pembangunan gedung di Jawa dan Sulawesi. (bani)

BERITA TERKAIT

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District - Kontrak Senilai Rp2 Triliun

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District Kontrak Senilai Rp2 Triliun NERACA Jakarta - Salah satu proyek properti multi fungsi…

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District - Kontrak Senilai Rp2 Triliun

Pollux Properti Tunjuk Kontraktor Utama Gangnam District Kontrak Senilai Rp2 Triliun NERACA Jakarta - Salah satu proyek properti multi fungsi…

Optimistis di 2019, BMW Indonesia Bakal Rilis 10 Mobil Baru

BMW Grup Indonesia akan meluncurkan sebanyak 10 mobil terbaru pada 2019, menunjukkan kepercayaan pabrikan mobil mewah asal Jerman itu dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…