Bangun Pabrik, Kimia Farma Danai Lewat Obligasi - Targetkan Dirilis Semester Pertama

NERACA

Jakarta – Guna mendanai ekspansi usaha, perusahaan farmasi plat merah PT Kimia Farma Tbk (KAEF) berencana menerbitkan obligasi untuk ekspansi usaha pada semester pertama 2013.

Direktur Utama PT Kimia Farma Tbk, Rusdi Rosman mengatakan, rencana penerbitan obligasi untuk pembangunan pabrik. Saat ini, proses penerbitan obligasi itu masih sedang menunggu rating oleh PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo), “Sebelumnya kan mau rights issue, tetapi harus persetujuan DPR. Akhirnya opsi lain kami berencana menerbitkan obligasi dan sekarang masih di rating. Mungkin semester ini,”katanya di Jakarta, Rabu (27/2).

Menurutnya, perseroan membutuhkan dana sekitar Rp500 miliar untuk pembangunan pabrik. Saat ini, perseroan baru memiliki cash flow sekitar Rp260 miliar dan dinilai sangat sehat.

Sebagai informasi, ditahun 2013 ini perseroan menargetkan penjualan sebesar Rp4 triliun. Jumlah tersebut meningkat bila dibandingkan dengan tahun ini yang diperkirakan mencapai Rp3,7 triliun.

Maka untuk menggenjot perolehan tersebut pihaknya akan meningkatkan penjualan obat branded hingga diharapkan dapat lebih besar dari penjualan obat generik. Selain itu, guna meningkatkan target penjualan, Kimia Farma tengah mempersiapkan pembangunan pabrik yang berlokasi di Jakarta.

Untuk usaha tersebut, Kimia Farma menganggarkan investasi sebesar Rp400 miliar dari capital expenditure (capex) 2013 yang disiapkan sebesar Rp660 miliar. Pabrik tersebut nantinya diharapkan dapat meningkatkan kapasitas produksi perseroan setidaknya tiga kali lipat dari kapasitas produksi terpasang saat ini yang mencapai 2,3 miliar tablet per tahun. Disebutkan, peningkatan kapasitas produksi ini juga untuk mengantisipasi berlakunya BPJS pada 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Sinarmas AM Targetkan Dana Kelola Rp 500 Miliar - Terbitkan Produk ETF Pertama

NERACA Jakarta – Ramaikan produk Exchanged Traded Fund (ETF) di pasar modal, PT Sinarmas Asset Management menerbitkan reksa dana indeks…

PSSI Targetkan Pendapatan Tumbuh 20% - Tambah Armada Kapal

NERACA Jakarta – Kembali menggeliatnya industri pertambangan batu bara menjadi berkah bagi perusahaan jasa angkutan pelayaran batu bara untuk memacu…

BTN Pluit Resmi Jadi Kantor Cabang Penuh - Targetkan DPK Rp 1,2 Triliun

Seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk di Provinsi DKI Jakarta, khususnya Jakarta Utara yang akan mendorong kebutuhan pembiayaan perumahan, PT Bank…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di NTB Tetap Tumbuh

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram, Nusa Tenggara Barat, I Gusti Bagus Ngurah Putra Sandiana menyatakan, transaksi pembelian saham…

Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham - HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Siapkan Sanksi Tegas - BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…