Per Desember 2012, Penjualan Antam Rp 10, 41 Triliun

Tingginya fluktuasi harga emas di dunia yang diakibatkan sentimen global, memberikan dampak signifikan terhadap penjualan PT Aneka Tambang Tbk (ANTM). Pasalnya, per Desember 2012 kinerja penjualan perseroan mencapai Rp10,41 triliun atau naik naik tipis dibandingkan pencapaian pada 2011, yaitu sebesar Rp10,38 triliun.

Direktur Utama PT Aneka Tambang Tbk, Alwinsyah Loebis mengatakan, capaian ini cukup baik di tengah kendala penurunan kadar bijih emas di Pongkor, “Ditengah penurunan kadar bijih emas, penjualan Antam masih masih tetap tumbuh,”katanya di Jakarta, Selasa (19/2).

Dia juga menyebutkan, volume produksie emas per akhir 2012 tercatat sebesar 2.849 kilogram (kg) atau naik 93% dari target tahun lalu. Produksi ini terdiri dari tambang Pongkor sebesar 1.700 kg dan sisanya dari tambang Cibaliung.

Sebagai informasi, saat ini emas memberikan kontribusi terbesar terhadap pendapatan perseroan sepanjang 2012, yaitu sebesar 38%. Komoditas ini meraih pendapatan hingga sebesar Rp3,63 triliun.

Penjualan emas sepanjang 2012 tercatat 7.024 kg, nilai ini melebihi target perseroan, yaitu 7.009 kg. Diperkirakan tahun ini Antam akan menargetkan produksi emasnya sebesar 3.316 kg dengan target penjualan 7.601 kg, sebanyak 2.001 kg emas ditargetkan berasal dari tambang Pongkor dan sisanya berasal dari tambang Cibaliung.

Antam akan melaksanakan aktivitas eksplorasi emasnya di wilayah Pongkor, Kabupaten Bogor, Papandayan (Kabupaten Garut), Cibaliung (Kabupaten Pandeglang), Muara Manderas Provinsi Jambi dan Bengkulu Utara. Untuk ekplorasi emas di 2012, Antam telah merealisasikan belanja dananya sebesar Rp 137,3 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Aturan Taksi Daring Berlaku Desember

  NERACA   Jakarta - Peraturan baru taksi daring dalam bentuk Peraturan Menteri (PM) mulai berlaku Desember, menggantikan Peraturan Menteri…

Pabrik Feronikel Antam Rampung Akhir Tahun - Strategi Hilirisasi

NERACA Jakarta – Komitmen PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menjalankan strategi hilirisasi terus dilakukan dengan pembangunan pabrik Feronikel Haltim dengan…

BMRS Lunasi 20% Saham DPM Ke Antam - Raih Dana Segar dari NFC China

NERACA Jakarta – Mengantungi dana segar senilai US$ 198 juta dari NFC China, mendorong PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…