Saham CNKO Bakal Melesat Tembus Rp 1.200 Per Saham - Rencakanakan Akuisisi

NERACA

Jakarta - Setelah mengakuisisi saham PT Energi Batu Bara Indonesia, PT Eksploitasi Energi Indonesia Tbk (CNKO) menargetkan laba bersih 2013 sebesar Rp1,2 triliun dan karena itu, target harga sahamnya melesat ke Rp1.200 per saham.

Informasi tersebut disampaikan perseroan kemarin. Lantaran aksi korporasi tersebut berjalan lancar, pada perdagangan kemarin saham perseroan ditransaksikan melemah Rp5 (1,38%) ke posisi Rp355. Intraday tertinggi mencapai Rp365 dan terendah Rp355 per saham.

Disebutkan, setelah mengakuisisi 99,97% saham PT Energi Batubara Indonesia, target 2013 Net Profit Rp1,2 triliun dengan conservative Price to Earnings Ratio (PER) di level 2,6 kali.

Sebagai informasi, keseriusan PT Exploitasi Energi Indonesia Tbk mengarap bisnis energi atau power plant dibuktikan dengan rencana mengakuisisi power plant mulut tambang di Kalimantan Tengah.

Direktur Utama CNKO, Henry H Sitanggang pernah bilang, rencana akuisisi mulut tambang bagian dari rencana perseroan fokus bisnis energi, “Kita akuisisi pembangkit mulut tambang karena berdekatan dengan konsesi pertambangan anak usaha perseroan PT Sekti Rahayu Indah,”ujarnya.

Menurutnya, kedekatan lokasi tersebut akan memudahkan dalam suplai batubara. Total kapasitas pembangkit itu mencapai 2x100 MW. Sementara untuk 5 PLTM yang bakal diakuisisi, kata Henry, dua proyek pembangkit berada di Sukabumi, Jawa Barat dan memiliki kapasitas sebesar 12 Mega Watt (MW). Tiga pembangkit lainnya berada di Sumatera Barat memiliki kapasitas sekitar enam MW.

Totak kapasitas PLTM yang siap diakuisisi sebesar 18 MW dan proyek yang diakuisis adalah yang sudah eksisting dan bukan dari awal. Tahun ini perseroan memprediksi dapat meraih pendapatan sebesar Rp1,2 triliun dan volume produksi serta penjualan batubara sebesar 1,4 juta metrik ton.

Sebelumnya, perseroan juga berencana mengakuisisi lima pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTM) senilai Rp 42,5 miliar. Selain itu, CNKO akan memperbesar pasokan kebutuhan pembangkit listrik di 2020 yang diproyeksi tumbuh mencapai 71%. Hal ini dilakukan untuk memasok energi listrik, terlebih ketersediaan energi listrik di Indonesia masih termasuk minim. (bani)

BERITA TERKAIT

Wilton Repo Saham Renuka Coalindo

NERACA Jakarta - Wilton Resouces Pte Ltd pemegang saham pengendali (PSP) PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) melakukan penjualan sebanyak 50…

Difasilitasi, IKM Furnitur Sukoharjo Tembus Pasar AS

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian semakin aktif memacu pelaku industri kecil dan menengah (IKM) untuk terus meningkatkan kualitas dan kuantitas…

Lagi, BEI Bakal Lelang Kursi Anggota Bursa

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan kembali melelang dua kursi kosong Anggota Bursa (AB) yang ditinggalkan oleh PT Merrill Lynch…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

BEI Perbanyak Sekolah Pasar Modal di DIY

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal guna menjaga ketahanan pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisai…