Pakuwon Siapkan Capex Rp1,7 Triliun

PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) menganggarkan belanja modal (capital expenditure/ capex) pada tahun ini sebesar Rp1,7 triliun. Belanja modal tersebut akan dipergunakan untuk menyelesaikan proyek hotel yang di Gandaria City serta membangun hotel di Surabaya. Sumber dana belanja modal berasal dari dana pinjaman bank swasta dan internal.

Direktur Pengembangan Bisnis Pakuwon, Ivy Wong mengatakan, perseroan akan membangun Kota Kasablanka tahap 2. Di tempat tersebut rencananya terdiri dari kondominium dan perkantoran. “Investasi mencapai 1,2 triliun rupiah dan kami akan membangun dua tower kondominium dan satu tower office,” katanya di Jakarta, kemarin.

Dia menjelaskan, pada tahun ini perseroan menargetkan membukukan marketing sales Rp2,9 triliun atau naik 52,63% dari realisasi tahun lalu. Pada 2012 perseroan membukukan marketing sales Rp1,9 triliun. Capaian itu melampaui target yang telah ditetapkan sebelumnya yakni Rp1,8 triliun. Proyek Kota Kasablanka tercatat paling banyak memberi berkontribusi yakni sekitar 60% terhadap marketing sales. Sedangkan proyek di Surabaya menyumbang sekitar 40%.

Saat ini recurring income perseroan mencapai 50% dari total pendapatan. Nilai tersebut berasal dari mal sebesar 80% dan sisanya yakni 20% dari hotel. Tingkat okupansi untuk proyek komersial Mal mencapai 98% .

Perseroan masih memiliki landbank sekitar 200 hektar di Surabaya Barat dan Timur. Rencananya landbank tersebut akan dipergunakan untuk pembangunan perumahan

dan town ship.

Sementara analis PT Henan Putihrai Asset Management Felix Sindhunata, percaya sektor properti tetap memberikan dorongan positif terhadap equity market Indonesia.

Hal ini didorong oleh korelasi positif antara pertumbuhan ekonomi dan penjualan properti yang sangat kuat. "Menurut pandangan kami, Indonesia masih memiliki ruang untuk tumbuh di 2013 dan didukung dengan suku bunga acuan yang dipertahankan di level rendah, Kami percaya kedua faktor tersebut dapat mendorong kenaikan pertumbuhan properti di 2013," ucap dia dalam risetnya. (bani)

BERITA TERKAIT

AKIBAT AKSI DEMO 22 MEI 2019 - Aprindo: Pengusaha Mal Rugi Rp1,5 Triliun

Jakarta-Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) mengungkapkan, kerugian pusat perbelanjaan atau mal di kawasan Jakarta yang menutup kegiatan operasionalnya karena demo…

Alokasikan Capex Rp 2,5 Triliun - Charoen Pokphand Bangun Dua Pabrik Baru

NERACA Jakarta – Tingkatkan kapasitas produksi pakan, PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk berencana membangun dua pabrik baru dengan belanja modal…

Tingkatkan Kapasitas Produksi - Impack Anggarkan Capex Rp 188 Miliar

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) tahun ini menyiapkan belanja modal sebesar Rp 188…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…