Di Balik Cerita Matinya si Jago Soft Drink

Ada cerita, di sebuah universitas di India diadakan lomba minum coca cola. Pemenangnya adalah seorang mahasiswa yang berhasil meneguk 8 botol. Namun, tak lama kemudian sang juara itu tewas dalam keadaan lemas. Rupanya, tubuh dan darah dia kelebihan kadar karbondioksida (CO2) dan kekurangan oksigen (O2).

Soft drink adalah minuman berkarbonasi, yaitu dimasukkannya unsur karbondioksida ke dalam minuman tersebut. Selain itu, minuman berkarbonasi kebanyakan ditambahkan sejumlah bahan seperti perasa, pewarna, pengawet, garam, asam, dan pemanis. Bahan pemanis itu ada yang berupa gula dan pemanis buatan. Tapi kebanyakan menggunakan pemanis buatan dari jenis aspartam yang manisnya bisa 200 kali manis gula asli.

Dalam sebuah tesis yang diterbitkan Universitas Sumatera Utara, disebutkan, minuman berkarbonasi menimbulkan sejumlah dampak negatif bagi tubuh manusia. Yaitu, kelebihan berat badan atau obesitas, karies gigi, diabetes, dan keropos tulang atau osteoporosis, juga fraktur tulang terutama bagi perempuan.

Dampak Positif

Namun, di balik dampak negatif, tentu ada dampak positif di balik minuman barkarbonasi. Di antaranya, untuk membersihkan toilet. Tunggu sejam, kemudian siram sampai bersih. Asam sitric dalam Coca-Cola menghilangkan noda-noda dari keramik. Untuk membersihkan karburator mobil, campur sekaleng Coca-Cola ke dalam karburator. Panaskan mesin 15-30 menit. Dinginkan mesin, setelah itu buang air karburator. Anda akan melihat karat yang rontok bersama air tersebut.

Menghilangkan titik-titik karat dari bumper /chrome mobil. Coca-cola dapat dipakai untuk membersihkan korosi dari terminal aki mobil. Minuman ini mampu melonggarkan baut yang berkarat, serta untuk menghilangkan noda lemak pada pakaian. (saksono)

BERITA TERKAIT

Ajak Pengguna Berbagi Cerita Unik, KAI Gelar Rail Blogger Contest

Jakarta, PT Kereta Api Indonesia (KAI) bekerja sama dengan IDN Media menggelar kompetisi menulis bertajuk Rail Blogger Contest. Tujuannya, mengajak…

Misteri di Balik Drama Penangkapan HRS

  Oleh: Fatiya Fathrotunnisa, Mahasiswi Fikom Universitas Negeri Kabar mengejutkan datang dari Pendiri FPI Habib Rizieq Shihab (HRS) yang sempat…

Gila Impor dan Perang Dagang di Balik Kinclongnya Laporan Menteri

Oleh: Gigin Praginanto, Pemerhati Kebijakan Publik Berbagai prestasi dipamerkan secara nasional lewat berbagai media oleh para menteri memasuki tahun keempat…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Dongkrak Pariwisata, Menggarap Pasar Milenial

Organisasi Pariwisata Dunia di bawah naungaun PBB (UNWTO) mengapresiasi kenaikan jumlah wisatawan mancanegara ke Indonesia, yang termasuk dalam kategori tercepat…

Milenial Memburu Objek Wisata Digital

Besarnya gelombang "gangguan" di era milenial ini tidak bisa dipungkiri terus menekan, bahkan menggeser apapun yang dinilai masih konvensional di…

Menjaring Wisatawan Hingga ke Mancanegara

Berbagai obyek wisata di Nusa Tenggara Timur sebagai pulau terindah di dunia menurut majalah Focus dari Jerman dengan branding pasola,…