BEI Resmi Coret Amstelco dari Lantai Bursa

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) secara resmi mencabut keanggotaan PT Amstelco Indonesia Tbk (INCF) sebagai perusahaan tercatat yang mencatatkan sahamnya di lantai bursa pada tanggal 19 Februari 2013.

Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta akhir pekan kemarin. Kata Kepala Divisi Perdagangan Saham BEI Andre P.J. Toelle, proses penghapusan pencatatan efek perseroan ditetapkan dengan tindakan perdagangan efek di pasar negosiasi selama 20 hari bursa per tanggal 21 Januari 2013 sampai dengan 18 Februari 2013 dengan efek delisting per 19 Februari 2013.

Hal tersebut, menurut dia, merujuk pada ketentuan III.3.1 Peraturan Bursa Nomor I-I tentang Penghapusan Pencatatan (Delisting) dan Pencatatan Kembali (Relisting) Saham di Bursa.

Dia mengatakan, pihaknya dapat menghapus pencatatan saham perusahaan tercatat apabila mengalami kondisi, atau peristiwa, yang secara signifikan berpengaruh negatif terhadap kelangsungan usaha perusahaan tercatat, baik secara finansial atau secara hukum. Atau terhadap kelangsungan status perusahaan tercatat sebagai perusahaan terbuka, dan tidak dapat menunjukkan indikasi pemulihan yang memadai.

Disuspensi Paling Lama

Selain itu, pengenaan sanksi delisting tersebut akibat suspensi di pasar reguler dan pasar tunai, hanya diperdagangkan di pasar negosiasi sekurang-kurangnya selama 24 (dua puluh empat) bulan terakhir.

Lanjut Andre, dengan dicabutnya status perseroan maka perseroan tidak lagi memiliki kewajiban sebagai emiten. BEI juga akan menghapus nama perseroan dari daftar perusahaan tercatat yang mencatatkan sahamnya di bursa efek.

Sebelumnya, pihak manajemen perseroan membatalkan pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada akhir 27 Desember 2012 lalu, lantaran tidak memenuhi kuorum.

Sementara, Bursa Efek Indonesia saat ini mencatat, ada sejumlah emiten yang terancam delisting pada semester pertama 2013, antara lain PT Siwani Makmur Tbk (SIMA), PT Central Proteinaprima Tbk (CPRO), PT Panca Wiratama Sakti Tbk (PWSI), PT Indo Setu Bara Resources Tbk (CPDW), PT Panasia Filament Inti Tbk (PAFI), dan PT Berlian Laju Tanker Tbk (BLTA). (lia)

BERITA TERKAIT

PNM Diusulkan Dapat Suntikan Modal Rp2 Triliun dari PMN - RAPBN 2020

PNM Diusulkan Dapat Suntikan Modal Rp2 Triliun dari PMN RAPBN 2020 NERACA Bukittinggi – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN)…

Tidak Ada Ketentuan Mewajibkan Pimpinan KPK dari Institusi Tertentu

Tidak Ada Ketentuan Mewajibkan Pimpinan KPK dari Institusi Tertentu NERACA Jakarta - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah…

Sentimen Pemangkasan Suku Bunga - Transaksi Harian Bursa Sepekan Naik 15,30%

NERACA Jakarta - Sentimen pemangkasan suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% masih memberikan sentimen positif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berkah Libur Sekolah dan Lebaran - Laba Bersih ROTI Melesat Tajam 153,82%

NERACA Jakarta – Emiten produsen Sari Roti, PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) membukukan kenaikan laba bersih yang dapat diatribusikan…

Benahi Fundamental Bisnis - KS Rencanakan Tiga Anak Usahanya Go Public

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di pasar modal atau go public cukup besar, namun sayangnya dari sekian…

Permintaan Obligasi Indosat Capai 1,7 Kali

NERACA Jakarta  -Aksi korporasi PT Indosat Tbk (ISAT) menerbitkan surat utang senilai total Rp 3,38 triliun yang terdiri dari obligasi…