Pilih Batu Bata, Batako, atau Hebel - Soal Tembok Rumah

Banyak seni orang membangun rumah, sebab banyak alternatif bahan yang dapat dipergunakan. Masing-masing bahan tentu mempunyai kelebihan dan kekurangannya.

NERACA

Biasanya, perbedaan itu menyangkut bentuk, bahan dasar, pengerjaan (finishing), tingkat keawetan, dan tentu saja harganya. Untuk bahan membuat dinding, juga bermacam-macam, tergantung selera berdasarkan pertimbangan di atas.

Untuk dinding bagian luar rumah yang masif atau tertutup, setidaknya ada tiga macam, yaitu terbuat dari batu bata, batako, dan bata ringan (hebel). “Ketiga bahan itu masih mewarnai model rumah tahun 2013 ini, “ tutur perencana teknik sipil Ari Endro Kristianto.

Menurut dia, yang paling mencolok dari ketiga jenis bahan itu adalah harga, dan harga banyak mempengaruhi kualitas. Di luar itu, masih ada lagi bahan dinding lainnya, yaitu dinding kaca yang bertekstur maupun yang bening. Bahan kaca, tentu saja harganya lebih mahal dari ketiga bahan tadi.

Endro menjelaskan, dari ketiga bahan tadi, sudah jelas menunjukkan kelasnya. Batako, biasa dipakai untuk perumahan berpenghasilan rendah, batu bata dipakai untuk rumah-rumah kelas menengah, dan bata putih nan ringan lebih terlihat dipasang di rumah-rumah tingkat. Kadang antara batu bata dan bata putih dikombinasi. Batu bata dipakai di lantai bawah karena berat, dan bata putih di lantai atas karena lebih ringan.

Batako. Bahan dari batako tak kedam air dan mudah terbelah. Bahannya terbuat dari campuran pasir, kapur, dan semen yang dipadatkan. Batako dibuat dengan cetakan secara manual mupun dibuat dengan cetakan di pabrik.

Pemasangan batako lebih mudah dan cepat, tapi bahan ini mudah berlobang atau timbul lobang rambut jika campuran plesterannya kurang bagus.

Batako ada dua jenis, yaitu batako tras dengan ukuran panjang 25 – 30 cm, tebal 8 – 10 cm, dan tinggi 14 – 18 cm, mudah patah karena rapuh. Untuk dinding seluas 1 m2, kira-kira membutuhkan 25 buah. Sedangkan batako pres berukuran panjang 36 – 40 cm, tebal 8 – 10 cm, dan tinggi 18 – 20 cm. Untuk dinding seluas 1 m2, membutuhkan sekitar 15 biji.

Batako pres memiliki kelebihan kedap air sehingga sangat kecil kemungkinan terjadinya rembesan air. Tapi kekurangannya adalah murah timbul retak rambut dan gampang berlobang.

Bata bata. Dinding batu bata yang biasa dipakai di rumah-rumah, baik komplek maupun rumah tradisional. Bata bata zaman dulu kualitasnya bagus, karena proses pembakarannya cukup lama, jadi matang seperti keramik. Ada yang dicetak secara konvensional, maupun dicetak secara pabrikan, tapi prosesnya sama, dibakar. Batu bata yang baik adalah yang keras, ditandai dengan warna merah kehitaman. Bata bata sekarang kualitasnya tak sebaik batu bata tempo dulu. Tanda-tandanya, bata bata berwarna merah cetak dan mudah terbelah.

Untuk memasang dinding bata, ada aturannya. Tidak boleh langsung dipasang sampai atas, tapi pada ketinggian tertentu, menunggu kering dan kuat, baru dipasang lagi. Dalam 1 m2, terdapat 70-80 biji denganj ukuran 17 – 23 cm, lebar 7 – 11 cm, dan ketebalan 3 – 5 cm.

Hebel (bata putih). Bahan dinding ini terbuat dari beton ringan yang dicetak di pabrik. Kelebihan dari hebel adalah mudah dan cepat dipasang. Behel saat ini juga dijual di toko bangunan. Dibandingkan dengan batako dan batu bata, harga hebel lebih mahal. Hebel pertama kali diperkenalkan oleh Joseph Hebel pada 1943 di Swedia, sedangkan masuk Indonesia dan dikenal pada 1995.

Hebel atau beton ringan dibuat dari campuran sejumlah bahan, yaitu pasir kwarsa, semen, kapur, sedikit gypsum, air, dan alumunium pasta sebagai bahan pengembang (pengisi udara secara kimiawi). Setelah adonan tercampur sempurna, nantinya akan mengembang selama 7-8 jam. Alumunium pasta juga berfungsi sebagai pengembang mempengaruhi tingkat kekerasan beton. Adonan itu dipotong-potong dalam beberapa jenis ukuran.

Hebel umumnya memiliki ukuran 60 cm x 20 cm dengan ketebalan 8 cm – 10 cm.

Untuk dinding seluas 1 m2, kira-kira membutuhkan 7-8 biji. (saksono)

BERITA TERKAIT

Ombudsman Dorong KPPU Turun Tangan Soal Tiket Pesawat Mahal

Ombudsman Dorong KPPU Turun Tangan Soal Tiket Pesawat Mahal NERACA Bandung - Ombudsman RI mendorong Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU)…

Rumah Zakat Luncurkan Gerakan Gelombang Wakaf - Tumbuhkan Minat Berwakaf

    NERACA   Jakarta - Rumah Zakat meluncurkan Gerakan Gelombang Wakaf. CEO Rumah Zakat Nur Efendi mengatakan bahwa gerakan…

Pengamat: Keppres Soal Remisi Harus Direvisi

Pengamat: Keppres Soal Remisi Harus Direvisi NERACA Jakarta - Direktur Pusat Pengkajian Pancasila dan Konstitusi (PUSKAPSI) Fakultas Hukum Universitas Jember,…

BERITA LAINNYA DI HUNIAN

Infrastruktur Jadi Pendorong Investasi Properti Jabodetabek

Infrastruktur Jadi Pendorong Investasi Properti Jabodetabek NERACA Jakarta - Konsultan properti Colliers International menyatakan gencarnya pembangunan infrastruktur di berbagai kawasan…

Pengembang Cimanggis City Optimis Capai Target

Pengembang Cimanggis City Optimis Capai Target NERACA Jakarta - Direktur PT Permata Sakti Mandiri (PSM), Agus Susilo selaku pengembang Cimanggis…

Pembangunan Rumah Murah Juga Tanggung Jawab Swasta

Pembangunan Rumah Murah Juga Tanggung Jawab Swasta NERACA Jakarta - Anggota Komisi V DPR Yoseph Umarhadi menyatakan, pembangunan rumah murah…