Investor Pasar Modal di Yogyakarta Naik 19,6%

Daerah Istimewa Yogyakarta mencatatkan pertumbuhan jumlah investor pasar modal meningkat 19,6% sepanjang tahun 2012 dibandingkan tahun 2011. Kata Kepala Pusat Informasi Pasar Modal (PIPM) Yogyakarta, Irfan Noor Riza, selama 2012 jumlah investor cukup menggembirakan dibanding tahun lalu, “Meningkatnya jumlah investor membuktikan semakin banyak warga DIY yang sudah melek investasi," katanya di Yogyakarta kemarin.

Irfan menyebutkan, jumlah pelaku investasi di Yogyakarta meningkat dari 2011 yang mencapai 3.810 investor, pada 2012 menjadi 4.738 investor, “Masyarakat yang dulu hanya gemar menabung uang, saat ini sudah mengerti bahwa mereka dapat meningkatkan harta atau uangnya dengan berinvestasi," ujarnya.

Tercatat sebanyak 1.421 investor atau 30% dari jumlah investor selama 2012 di Yogyakarta justru berasal dari kalangan mahasiswa,”Ini luar biasa, di mana semakin banyak kalangan pelajar atau mahasiswa yang rela menekan konsumsinya untuk berinvestasi bahkan mencapai 30%," tandasnya.

Sementara itu, lanjut dia, seiring dengan peningkatan jumlah investor tersebut, jumlah transaksi saham pada 2012 juga mengalami peningkatan di banding 2011. Sesuai dengan laporan perusahaan sekuritas di Yogyakarta, kata dia, besaran transaksi saham sebelumnya yang rata-rata Rp150 miliar hingga Rp180 miliar per bulan pada 2011 menjadi Rp200 hingga 235 miliar per bulan pada 2012.

Irfan memprediksikan jumlah investor Pasar Modal lokal Yogyakarta akan terus naik pada 2013 dengan jumlah minimal 500 hingga 1.000 investor pada awal tahun. Alasannya, peningkatan jumlah investasi pada 2013 akan semakin terdorong dengan pemberlakuan kenaikan upah minimum Provinsi (UMP), “Jumlah investor lokal akan semakin naik terdorong dari peningkatan UMP pada tahun ini.UMP naik maka pendapatan mereka naik,”ungkapnya.

Selain itu,lanjut dia, laju inflasi yang terjadi pada 2013 juga akan berpotensi turut mendorong semakin meningkatnya jumlah investor lokal serta transaksi saham yang dilakukan."Dengan inflasi yang masih terjadi di Yogyakarta maka mau tidak mau masyarakat tidak dapat mengandalkan penghasilannya sekarang. Melainkan harus menambah dana yang salah satunya dengan berinvestasi," katanya.(ant/bani)

BERITA TERKAIT

PD Pasar Tangerang Kelola 18 Pasar Tradisional

PD Pasar Tangerang Kelola 18 Pasar Tradisional NERACA Tangerang - Perusahaan Daerah (PD) Pasar Niaga Kerta Raharja, Badan Usaha Milik…

Nilai Transaksi Saham Sepekan Naik 3,07%

NERACA Jakarta – Sepekan kemarin, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat pertumbuhan rata-rata frekuensi transaksi sebesar 5,53% menjadi 464,93 ribu…

PBB di Kota Bekasi Naik 40%, Kenapa?

Kami sangat terkejut ketika menerima SPPT Pajak Bumi Bangunan (PBB) 2019 terlihat angka tagihannya meningkat sekitar 40% dari tahun sebelumnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Lima Emiten Belum Bayar Listing Fee

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat jumlah emiten yang mengalami gangguan keberlangsungan usaha atau going concern dan berakibat tidak mampu…

Rayakan Imlek - Kobelco Berikan Special Promo Konsumen

NERACA Jakarta - Rayakan Imlek 2570, PT Daya Kobelco Construction Machinery Indonesia (DK CMI),  menggelar  customer gathering dari seluruh Indonesia.…

WSBP Pangkas Utang Jadi Rp 4,7 Triliun

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) telah menerima pembayaran termin pada Januari 2019 yang digunakan perseroan untuk pelunasan pinjaman perseroan.…