Cegah Kerusakan Alam, Pemerintah Terapkan Industri Hijau

NERACA

Jakarta - Tingginya tingkat pencemaran dan kerusakan alam yang ditimbulkan dari kinerja industri nampaknya cukup mengkhawatirkan. Oleh karena itu, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) meminta para produsen meningkatkan pengelolaan industri hijau untuk meminimalkan tingkat pencemaran dan kerusakan lingkungan.

"Pemerintah mengharapkan pelaku usaha bisa mengelola industrinya dengan program industri hijau. Hal tersebut akan mengurangi tingkat pencemaran serta kerusakan lingkungan," kata Menteri Perindustrian MS Hidayat di Jakarta, akhir pekan lalu.

Sementara itu, Direktur Corporate Affairs and Communication Asia Pulp and Paper (APP) Suhendra Wiriadinata mengatakan bahwa industri hijau adalah industri berwawasan lingkungan yang menyelaraskan pembangunan industri dengan kelestarian fungsi lingkungan hidup melalui efisiensi dan efektivitas penggunaan sumber daya secara berkelanjutan.

"Pemerintah telah memberikan penghargaan pada industri hijau setelah melalui berbagai tahap seleksi dan verifikasi oleh Kementerian Perindustrian berdasarkan sistem yang dievaluasi secara berkala, termasuk kinerja pengelolaan lingkungan perusahaan. Penghargaan tersebut memacu produsen untuk menerapkan konsep industri yang ramah lingkungan," paparnya.

APP, yang juga anak usaha PT Sinar Mas, lanjut Suhendra, berlokasi di Indonesia dan produk-produknya telah dipasarkan ke lebih dari 120 negara. "Sebagian besar fasilitas produksi APP telah mendapatkan sertifikasi Lacak Balak dari Lembaga Ekolabel Indonesia (LEI) dan Pan European Forest Certification (PEFC). Hingga saat ini, empat pabrik APP telah mendapatkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia (SVLK)," ujarnya.

Suhendra mengatakan bahwa sistem SVLK menciptakan proses lacak balak ketat yang dirancang untuk memastikan bahwa pabrik hanya menerima dan memproses kayu dari sumber-sumber yang legal dan semua produk kayu yang diekspor dari negara ini dapat dilacak sampai ke titik asalnya yang dapat diverifikasi.

Siapkan Insentif

Sebelumnya Kepala Badan Pengkajian Kebijakan, Iklim, dan Mutu Industri,Arryanto mengungkapkan pemerintah menyiapkan insentif pengembalian nilai investasi bagi perusahaan yang telah menerapkan industri hijau.

Lebih jauh lagi Arryanto menuturkan saat ini pihaknya telah berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan ditargetkan bisa terealisasi pada tahun anggaran 2014. “Pada intinya, lintas kementerian telah satu suara untuk mendorong penerapan industri hijau,” kata Arryanto.

Pemerintah akan mendorong penerapan industri hijau (green industry) untuk menggenjot daya saing produk lokal dibandingkan dengan produk luar. Menurutnya, isu produk hijau telah menjadi permasalahan yang sering dibahas di sejumlah negara, terutama Eropa.

Oleh karena itu, kondisi tersebut perlu disikapi dengan peningkatan peran bidang penelitian dan pengembangan (research and development/R&D) di sektor industri tersebut. “Penerapan industri hijau bisa dilakukan mulai dari bahan baku, teknologi, hingga energi,” jelasnya.

Menurutnya, isu global tentang ramah lingkungan tersebut akan menjadi topik utama yang dibahas dalam simposium internasional pulp dan kertas 2012 tersebut. Penerapan industri hijau sangat mendesak karena dinilai berpengaruh pada ekspor produk dalam negeri ke sejumlah negara.

BERITA TERKAIT

Yang Bangkit Pasca Bencana Alam

Keseriusan pemerintah pusat untuk menyemarakkan kembali sektor pariwisata pantai dengan memberikan kemudahan kepada semua pihak yang terlibat, diantaranya mencabut larangan…

Bangkit Pasca Bencana Alam

Keseriusan pemerintah pusat untuk menyemarakkan kembali sektor pariwisata pantai dengan memberikan kemudahan kepada semua pihak yang terlibat, diantaranya mencabut larangan…

Olahraga Secara Rutin Bisa Cegah Cacat Saat Tua

Kehilangan kemampuan bergerak melakukan aktivitas sehari-hari merupakan masalah yang banyak dialami orang tua. Untuk mencegah masalah kemampuan gerak ini, peneliti…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Alat Mekanis Multiguna Pedesaan - AMMDes Pacu Produktivitas dan Siap Rambah Pasar Ekspor 49 Negara

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian secara konsisten dan berkelanjutan terus mendorong pemanfaatan dan pengembangan Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (AMMDes) untuk…

Langkah Making Indonesia 4.0 akan Memiliki Acuan

NERACA Jakarta – Direktur Inovasi Kerja Sama dan Kealumnian (IKK) ITS, Arman Hakim Nasution menyebut, progress roadmap Making Indonesia 4.0…

Implementasi Industri 4.0 Dongkrak Efisiensi dan Produktivitas

NERACA Jakarta – Implementasi industri 4.0 dinilai dapat membawa manfaat bagi perusahaan yang menerapkannya, terutama akan terjadinya peningkatan pada produktivitas…