Mustikan Ratu Catatkan Penjualan Rp 321 Miliar

NERACA

Jakarta – Bisnis kosmetik hingga akhir tahun diproyeksikan masih bakal cerah seiring dengan daya beli masyarakat yang terus meningkat. Setidaknya, berkah inilah yang dirasakan PT Mustika Ratu Tbk (MRAT) yang mencatatkan penjualan kuartal ketiga 2012 naik 12% mencapai Rp321 miliar dari periode yang sama tahun lalu Rp286,6 miliar.

Direkktur Utama Mustika Ratu Putri K Wardani mengatakan, banyaknya permintaan kosmetik di pasar dalam negeri membuat penjualan pada kuartal III 2012 Rp 321 miliar, naik 12% dari periode yang sama sebelumnya, “Peningkatan penjualan ditopang permintaan dalam negeri, “katanya dalam siaran persnya di Jakarta kemarin.

Dia menuturkan, untuk penjualan tahun ini, perseroan memproyeksikan Rp466 miliar. Sementara penjualan perusahaan pada kuartal III tahun ini mencapai 68% dari target perusahaan. Produsen kosmetik nasional ini menggunakan strategi menawarkan produk dalam kemasan kecil. Dengan demikian dapat menjangkau pangsa pasar kelas menengah ke bawah.

Sebelumnya, untuk meningkatkan produksi penjualan PT Mustika Ratu Tbk (MRAT) terus melakukan renovasi pabrik dengan mengacu pada Good Manufacturing Practice (GMP). Putri Kuwisnu Wardani pernah bilang, dengan melakukan renovasi pabrik bisa menargetkan pertumbuhan produksi hingga 20% sampai 30% per tahunnya.

Adapun investasi untuk renovasi pabrik tersebut menurut Putri mencapai Rp15 miliar lebih. Sedangkan untuk pendanaan pun menurutnya belum mengandalkan dana-dana dari luar perusahaan. "Selama masih bisa mengandalkan dana sendiri kenapa tidak, selain itu bunga pinjama saat ini sangat tinggi," paparnya.

Program renovasi pabrik ini lanjut Putri termasuk dengan penambahan mesin-mesin baru. Untuk strategi efisiensi mesin industri ini juga dengan menerapkan sistim makloon, yaitu proses produksi suatu produk yang diserahkan kepada pihak ketiga (pemilik mesin produksi), sementara penyediaan bahan baku, bahan pelengkap dan proses finishing dikerjakan sendiri.

Untuk sementara Mustika Ratu belum berencana menambah pabrik karena masih fokus pada peningkatan kapasitas produksi melalui mesin-mesin pabrik yang sudah ada. (bani)

BERITA TERKAIT

Pemkot Depok Lelang Jabatan Pengelola APBD Rp 600 Miliar - Setelah Dua Kursi Kepala Dinas Kosong

Pemkot Depok Lelang Jabatan Pengelola APBD Rp 600 Miliar Setelah Dua Kursi Kepala Dinas Kosong NERACA Depok - ‎Pemerintah Kota…

Pemerintah Terbitkan Sukuk US$ 2 miliar

      NERACA   Jakarta - Pemerintah menerbitkan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau sukuk wakalah global senilai dua…

OJK Catat Penyaluran KUR di Papua Capai Rp940 miliar

      NERACA   Jayapura - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Papua mencatat realisasi penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Adira Finance Terkoreksi 28,81%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) mencatatkan laba bersih Rp1,815 triliun atau turun 28,81% dibanding periode…

Optimisme Ekonomi Tumbuh Positif - Pendapatan Emiten Diperkirakan Tumbuh 9%

NERACA Jakarta – Mempertimbangkan keyakinan masih positifnya pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi alasan bagi BNP Paribas IP bila pasar saham…

MNC Sekuritas Kantungi Mandat Tiga IPO

Keyakinan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bila tahun politik tidak mempengaruhi minat perusahaan untuk go publik, dirasakan betul oleh PT…