Antam Catatkan Realisasi Obligasi Baru Rp 720 Miliar

PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) telah mengantongi dana obligasi sebesar Rp3 triliun pada 2011. Tapi, dana yang sudah digunakan baru sekira Rp690 miliar-Rp720 miliar, “Hingga kini dana obligasi yang terpakai sebesar 24% dari dana obligasi yang diterbitkan perusahaan," kata Direktur Keuangan Aneka Tambang Djaja Tambunan di Jakarta kemarin.

Djaja menambahkan, penggunaan dana obligasi berkelanjutan ini memang seminim mungkin, karena proses pemenangan tender lama, sehingga dana yang keluar juga semakin lama. Selian itu, dirinya juga mengungkapkan sisa obligasi sebesar Rp1 triliun dari plafon yang didaftarkan Badan Pengawas Pasar modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) sebesar Rp4 triliun akan selesai setelah hasil obligasi berkelanjutan tahap I telah terserap semuanya.

Nantinya, perseroan akan menggunakan 20% atau sekira Rp800 miliar untuk kegiatan investasi berupa pembangunan prasarana dan bangunan serta pembelian mesin dan alat produksi. Sedangkan sisanya, sebesar 80% atau Rp3,2 triliun akan digunakan untuk pengembangan usaha berupa pembukaan tambang baru, implementasi proyek-proyek pengembangan perusahaan untuk memperkuat bisnis inti, dan pengggunaan untuk proyek pengembangan lain. "Sedangkan dana hasil penerbitan obligasi tahap pertama, akan digunakan untuk investasi di unit bisnis pertambangan nikel di Sulawesi Tenggara dan Maluku Utara serta pengembangan bisnis di unit bisnis pertambangan emas dengan total dana Rp450 miliar," jelasnya.

Ditunjuk sebagai penjamin emisi adalah PT Deutsche Securities Indonesia, PT Mandiri Sekuritas, dan PT Standard Chartered Securities Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

Mengkritisi Upaya Membuka Pasar Baru Dunia

Oleh: Pril Huseno Forum “Seminar Perdagangan Nasional dan Dialog Gerakan Ekspor Nasional” yang digagas Kadin, Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia dan…

SP PLN Kukuhkan Ketum Baru

      NERACA   Jakarta - Serikat Pekerja (SP) Perusahaan Listrik Negara (PLN) menggelar Musyawar Nasional Luar Biasa (Munaslub)…

Pemprov Jabar Alokasikan Hibah untuk BPSK Rp7,25 Miliar

Pemprov Jabar Alokasikan Hibah untuk BPSK Rp7,25 Miliar NERACA Bandung - Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) melalui Dinas Perindustrian…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Pembangunan Jaya Ancol Tumbuh 1,4%

PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) membukukan laba tahun 2018 sebesar Rp223 miliar atau tumbuh 1,4% dibandingkan dengan periode yang…

Laba Bersih Indocement Menyusut 38,3%

NERACA Jakarta – Pasar semen dalam negeri sepanjang tahun 2018 mengalami kelebihan pasokan, kondisi ini berdampak pada performance kinerja keuangan…

Pacu Pertumbuhan Investor di Sumbar - BEI dan OJK Edukasi Pasar Modal Ke Media

NERACA Padang - Dalam rangka sosialisasi dan edukasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Padang bekerja sama dengan…