Trisula Targetkan Rp200 Miliar dari G2000

Neraca

Jakarta- Direktur Utama Trisula Internasional Lisa Tjahjadi mengatakan, pihaknya menargetkan penjualan G2000 mencapai Rp200 Miliar di tahun mendatang. Untuk itu, perusahaannya telah membentuk perusahaan patungan (joint ventures/JV) dengan perusahaan asal Hong Kong, G2000 Group, PT Triduaribu Bersatu. Hal tersebut dilakukan guna memperluas pangsa pasar G2000 di Indonesia. "Penjulaan G2000 pada 2013 mencapai Rp50 miliar. Sementara dalam kurun waktu lima tahun ke depan, Trisula memproyeksikan meraih penjualan mencapai G2000 Rp 200 miliar." jelasnya.

Saat ini perusahaan asal Hong Kong ini telah memiliki seribu titik penjualan di 12 negara dan berkomitmen untuk membangun brand image G2000. Sementara, untuk di Indonesia, total gerai G2000 ada sebanyak 22 buah. Pada tahun mendatang diharapkan akan terus bertambah. Rencananya, bisa mencapai 155 titik penjualan pada 2017.

Hingga Juli 2012, PT Trisula International Tbk terus mencatat pertumbuhan kinerja yang konsisten. Antara lain pencapaian penjualan perseroan hingga bulan Juli 2012 sebesar Rp 305 miliar, tumbuh dari bulan Juni 2012 sebesar Rp 141 miliar.

Untuk laba bersih akhir Juli 2012 sebesar Rp 9,3 miliar, meningkat sebesar Rp 3 miliar dibandingkan pada bulan Juni 2012 sebesar Rp 6,1 miliar. Adapun penjualan dan laba sampai dengan bulan Juli 2012 tersebut sudah termasuk dengan hasil akusisi 50% kepemilikan saham PT Trisco Tailored Apparel Manufacturing (TSC) pada bulan Juli 2012.

Sementara sampai dengan akhir tahun ini TRIS menargetkan penjualan mencapai Rp 591,4 miliar dan perolehan laba sebesar 29,4 miliar. Menurut Lisa, untuk mencapai target tersebut perseroan telah berencana melakukan beberapa aksi korporasi selain akusisi 50% kepemilikan saham TSC dan penambahan merek G2000 dalam protfolio bisnisnya. Sebelumnya Trisula telah memasarkan beberapa Jack Nicklaus, JOBB, UniAsia, dan ManClub.

Selain itu, perseroan juga melakukan penambahan 40 titik penjualan baru untuk beberapa merek. Di anataranya dua toko untuk Jack Nicklaus di Kota Kasablanka dan Karawaci, satu toko JOBB di Kota Kasablanka dan 10 counter, satu counter UniAsia, dan 26 counter untuk Manclub. (lia)

BERITA TERKAIT

Diamon Patok Harga IPO Rp 915 Persaham

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Diamond Food Indonesia Tbk akan menggelar penawaran umum perdana atau…

Diburu Banyak Nasabah - Hanson Gagal Bayar Balikkan Pinjaman Individu

NERACA Jakarta- Pasca ditahan dan ditetapkannya komisaris utama PT Hanson International Tbk (MYRX) Benny Tjokrosaputro sebagai tersangka kasus korupsi PT…

Marak Saham Gorengan - DPR Kritisi dan Evaluasi Pengawasan BEI

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar premi PT Asuransi Jiwasraya hingga menuai kerugian besar lantaran terjebak investasi saham lapis tiga…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pabrik Karawang Beroperasi - Softex Bidik Bisnis Tumbuh Double Digit

NERACA Bandung –Mengulang kesuksesan pertumbuhan bisnis di tahun 2019 kemarin, perusahaan prdousen saniter PT Softex Indonesia mematok pertumbuhan bisnis tahun…

Tambah Portofolio Aset - SDI Akuisisi Gedung Milik SCB Rp 20 Miliar

NERACA Jakarta -  Dukung pengembangan bisnisnya, PT Serba Dinamik Indonesia (SDI) mengakuisisi gedung milik PT Surya Cipta Banten (SCB) senilai…

Marak Terbitkan Obligasi - Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 40,7 Triliun

NERACA Jakarta –Pasar obligasi dalam negeri di tahun 2020 masih berpiotensi tumbuh, meskipun dihantui sentimen negatif pasar global. Berkah inilah…