Matahari Fokus Intensifkan Hypermart

Guna menutupi utang pinjaman bank dan obligasi jatuh tempi sekitar Rp2, 4 triliun, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) berencana menjual aset atau bisnis non inti seperti restoran, toko buku dan lainnya. Langkah penjualan divestasi tersebut juga dilakukan agar perseroan fokus pada bisnis inti perseroan.

Sekretaris Perusahaan PT Matahari Putra Prima Tbk Lina Latif mengatakan, penjualan aset dan bisnis inti tersebut akan membuat perseroan semakin fokus dan mengintensifikasi pertumbuhan Hypermart sebagai bisnis inti, “Kontribusi pendapatan dari unit usaha bisnis non inti tersebut hanya mewakili 5% dari total pendapatan perseroan,"kata Lina dalam siaran persnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Kamis (6/9).

Dia menyebutkan, intensifikasi tersebut meliputi ekspansi gerai baru lebih agresif dan peningkatan kinerja gerai yang telah beroperasi dengan didukung oleh strategi promosi dan distribusi semakin baik. Penjualan bisnis non inti tersebut pun tidak akan mempengaruhi perseroan karena kontribusi masih kecil.

Lebih lanjut dia mengatakan, dana hasil penjualan bisnis non inti kepada PT Multipolar Tbk (MLPL) tersebut sebagian akan digunakan untuk melunasi sebagian utang. "Sebagian dana yang akan diterima Perseroan dari hasil pelaksanaan rencana transaksi dalam jumlah sebesar kurang Rp2,4 triliun akan dicadangkan untuk membayar seluruh atau sebagian pinjaman perseroan terhadap kreditur bank dan pemegang obligasi serta sukuk ijarah perseroan," kata Lina.

Selain itu, perseroan akan mendaaptkan kelebihan likuiditas dana kas dan setara kas yang mencapai Rp6,1 triliun dari hasil penjualan aset atau bisnis non inti tersebut. Oleh karena itu perseroan akan melakukan penyisihan modal kerja Hypermart dan food division, pencadangan pembayaran seluruh dan sebagian utang bank kreditur dan pemegang obligasi serta sukuk Ijarah, dan kelebihan likuiditas akan didistribusikan kepada pemegang saha, dalam bentuk dividen dan penurunan nilai nominal saham atau dicadangkan sebagai tambahan modal kerja. Lina menegaskan, pihaknya tidak menjual aset atau bisnis non inti kepada pihak lain selain PT Multipolar Tbk. (bani)

BERITA TERKAIT

WSBP Raih Kontrak Anak Usaha Pertamina

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) mengantungi kontrak baru dari anak usaha PT Pertamina yakni, PT Pertamina Trans Kontinental (PTK)…

Pefindo Beri Peringkat A- MTN Tridomain

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menegaskan peringkat A- untuk surat utang jangka menengah (medium…

Plaza Indonesia Agendakan Rights Issue

Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnis, PT Plaza Indonesia Realty Tbk (PLIN) menyiapkan aksi penambahan modal dengan hak memesan efek…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sengketa Dengan Geo Dipa Energi - Kuasa Hukum BGE : Ada Penyalahgunaan Kewanangan Pejabat KPK

Terkuaknya surat keterangan permohonan klarifikasi kepada Bank HSBC Indonesia yang diterbitkan oleh Deputi bidang Penindakan Komisi Pemberantasa Korupsi, Pahala Nainggolan,…

Sistem ERP SystemEver Pacu Bisnis Distribusi Alkes

Perusahaan distribusi alat kesehatan (Alkes) memegang peranan yang krusial di era industri 4.0. Tantangan mereka bukan hanya menjawab kebutuhan layanan…

Tingkatkan Kualitas Bisnis - BTN Fokus Kualitas Kredit dan Penghimpunan DPK

Tahun ini, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk(BBTN) memilih berfokus meningkatkan kualitas bisnis dengan menggenjot kualitas kredit dan penghimpunan tabungan.…