Matahari Fokus Intensifkan Hypermart

Guna menutupi utang pinjaman bank dan obligasi jatuh tempi sekitar Rp2, 4 triliun, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) berencana menjual aset atau bisnis non inti seperti restoran, toko buku dan lainnya. Langkah penjualan divestasi tersebut juga dilakukan agar perseroan fokus pada bisnis inti perseroan.

Sekretaris Perusahaan PT Matahari Putra Prima Tbk Lina Latif mengatakan, penjualan aset dan bisnis inti tersebut akan membuat perseroan semakin fokus dan mengintensifikasi pertumbuhan Hypermart sebagai bisnis inti, “Kontribusi pendapatan dari unit usaha bisnis non inti tersebut hanya mewakili 5% dari total pendapatan perseroan,"kata Lina dalam siaran persnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Kamis (6/9).

Dia menyebutkan, intensifikasi tersebut meliputi ekspansi gerai baru lebih agresif dan peningkatan kinerja gerai yang telah beroperasi dengan didukung oleh strategi promosi dan distribusi semakin baik. Penjualan bisnis non inti tersebut pun tidak akan mempengaruhi perseroan karena kontribusi masih kecil.

Lebih lanjut dia mengatakan, dana hasil penjualan bisnis non inti kepada PT Multipolar Tbk (MLPL) tersebut sebagian akan digunakan untuk melunasi sebagian utang. "Sebagian dana yang akan diterima Perseroan dari hasil pelaksanaan rencana transaksi dalam jumlah sebesar kurang Rp2,4 triliun akan dicadangkan untuk membayar seluruh atau sebagian pinjaman perseroan terhadap kreditur bank dan pemegang obligasi serta sukuk ijarah perseroan," kata Lina.

Selain itu, perseroan akan mendaaptkan kelebihan likuiditas dana kas dan setara kas yang mencapai Rp6,1 triliun dari hasil penjualan aset atau bisnis non inti tersebut. Oleh karena itu perseroan akan melakukan penyisihan modal kerja Hypermart dan food division, pencadangan pembayaran seluruh dan sebagian utang bank kreditur dan pemegang obligasi serta sukuk Ijarah, dan kelebihan likuiditas akan didistribusikan kepada pemegang saha, dalam bentuk dividen dan penurunan nilai nominal saham atau dicadangkan sebagai tambahan modal kerja. Lina menegaskan, pihaknya tidak menjual aset atau bisnis non inti kepada pihak lain selain PT Multipolar Tbk. (bani)

BERITA TERKAIT

Kebijakan Harus Fokus Pada Capaian Ketahanan Pangan

  NERACA Jakarta – Berbagai program terkait kebijakan pangan sudah disampaikan oleh dua pasang calon presiden dan calon wakil presiden,…

Pemerintah Fokus Katrol Ekspor Produk Manufaktur

NERACA Jakarta – Pemerintah semakin fokus mendorong peningkatan ekspor industri pengolahan agar berkontribusi besar terhadap pertumbuhan dan perbaikan struktur perekonomian…

Pemprov Sumsel Fokus Infrastruktur untuk Kurangi Kemiskinan

Pemprov Sumsel Fokus Infrastruktur untuk Kurangi Kemiskinan NERACA Palembang - Wakil Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Mawardi Yahya mengatakan, pemerintahnya akan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…