Kemenhub Siapkan 239 Rangkaian Kereta Api - Sambut Puasa dan Lebaran

NERACA

Jakarta - Momentum puasa yang akan disusul dengan Lebaran adalah momen yang paling ditunggu-tunggu pada pemudik. Untuk jumlah pemudik pada tahun ini, kementerian perhubungan memprediksikan akan terjadi peningkatan. "Untuk jumlah pemudik tahun ini mengalami peningkatan," ujar Bambang S. Erfan, Kepala Pusat Komunikasi Kementerian Perhubungan di Jakarta yang dihubungi Neraca, kemarin.

Menurut Bambang, prediksi jumlah pemudik melalui angkutan jalan untuk tahun 2012 meningkat sekitar 1,3%. Untuk angkutan sungai dan penyeberangan danau, meningkat sekitar 4,2%. Untuk angkutan laut, peningkatan terjadi sekitar 1,5%, yaitu dari 1,4 juta jiwa di tahun 2011, menjadi 1,5 juta jiwa di 2012. Sementara itu, untuk angkutan udara, diperkirakan akan terjadi peningkatan sekitar 10%, yaitu dari 2,9 juta penumpang, naik menjadi 3,2 juta penumpang.

Sementara itu, untuk angkutan jasa Kereta Api, menurut Bambang, diperkirakan mengalami penurunan sekitar 5%. Hal ini dikarenakan, Kementerian Perhubungan dan PT KAI akan mengawasi secara ketat pendistribusian dan penggunaan tiket.

"Agar masyarakat merasa aman dan nyaman, kami akan mengurangi toleransi mengenai tempat duduk, tidak boleh ada lagi penumpang yang tidak mendapatkan bangku atau berada di tempat yang tidak sewajarnya. Satu tiket untuk satu bangku," jelas Bambang.

Bambang menambahkan, dari sekian banyaknya calon penumpang Kereta Api yang diprediksikan, kementerian perhubungan dengan PT KAI akan melakukan penambahan rangkaian kereta api. Tahun ini, menurutnya ada sekitar 239 rangkaian kereta api, meningkat dari tahun sebelumnya, yang hanya 198 dan untuk kereta lebarannya sendiri, dari 26 kereta lebaran akan ada sekitar 38 kereta lebaran.

Sementara itu, untuk keselamatan para pemudik, kementerian perhubungan menyambut positif komitmen Organisasi Pengusaha Nasional Angkutan Bermotor di Jalan Raya (Organda) untuk membentuk sebuah program keselamatan transportasi berupa pemasangan perangkat pasif yang melekat, khususnya pada kendaraan angkutan barang seperti stiker yang menyala saat terkena cahaya lampu kendaraan di belakangnya (scotlight). Namun, yang paling penting menurutnya adalah menumbuhkan kesadaran para pengemudi agar berhati-hati di saat berkendara.

BERITA TERKAIT

Keraton Yogyakarta Gelar Ritual Jamasan Kereta Pusaka

Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat menggelar upacara ritual jamasan atau mencuci kereta pusaka di Kompleks Museum Kereta Keraton, Yogyakarta. Dalam ritual yang…

Pentingnya Deteksi dini Tumor dan Kanker Payudara

Kanker payudara merupakan penyakit yang ditandai dengan tumbuhnya sel abnormal, tidak terkontrol pada kelenjar dan jaringan payudara. Karenanya bagi wanita…

Pulau Batam dan Bintan Potensial Dongkrak Kunjungan Wisman Ke Indonesia

Asisten Deputi Pengembangan Pasar Asia Tenggara Kementerian Pariwisata, Rizky Handayani Mustafa menilai jika digarap dengan serius, Batam dan Bintan sangat…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Pembentukan Holding BUMN Sektoral Bisa Picu Masalah Baru

NERACA Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno telah menetapkan setidaknya enam induk usaha (holding) BUMN akan…

Kerjasama Industri - ASEAN Mengharmonisasi Standar Produk Otomotif

NERACA Jakarta – Sebagai salah satu produsen otomotif terbesar di kawasan Asia Tenggara, Indonesia berupaya untuk meningkatkan kerja sama dengan…

Terkait Kunjungan Kerja ke Tiongkok - Pemerintah Fokus Mengembangkan Industri Hijau

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian fokus untuk mengembangkan program industri hijau, di mana setiap sektor manufaktur nasional perlu menerapkan prinsip…