Sinar Mas Multiartha Beli Tanah Di Papua Rp 12 Miliar

PT Sinar Mas Multiartha Tbk (SMMA) membeli aset berupa sebidang tanah di Sorong, Papua senilai Rp 12 miliar. Direktur SMMA Kurniawan Udjaja mengungkapkan, aset tanah yang dibeli tersebut sesuai dengan sertifikat hak milik no.24 dan no.117 serta sertifikat hak guna bangunan no.79 dan no.80, “Jumlah pembelian tersebut tidak melebihi 20% dari ekuitas perseroan, sehingga pembelian tersebut tidak bersifat material, dan juga tidak terafiliasi,"katanya dalam laporannya di keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (18/7).

Sebelumnya, Sinar Mas Multiartha telah melakukan tambahan setoran modal kepada PT Shinta Utama, yang merupakan anak usaha, sebesar Rp 10 miliar. Adapun jumlah setoran tersebut tidak melebihi 20% dari ekuitas perseroan sehingga tidak bersifat material. Sebelumnya, SMMA telah menambah modal kepada Shinta Utama sebesar Rp 81,5 miliar.

Sekadar informasi, Shinta Utama merupakan salah satu pemegang saham PT Bank Sinarmas Tbk (BSMA). SMMA mengalami penurunan laba bersih sebesar 35,04% per Maret 2012 menjadi Rp 331,03 miliar atau Rp 53 per saham dibandingkan periode sama tahun sebelumnya yang meraih laba bersih Rp559,11 miliar atau Rp82 per saham.

Kemudian pendapatan usaha naik jadi Rp 4,69 triliun dari pendapatan usaha sebelumnya Rp4,63 triliun. Beban naik jadi Rp4,17 triliun per Maret 2012 dari beban sebelumnya Rp 4,10 triliun membuat laba sebelum pajak menjadi Rp 520,21 miliar turun dari laba sebelum pajak sebelumnya Rp 527,55 miliar. Jumlah aset per Maret 2012 sebesar Rp 46,63 triliun naik dari per Desember 2011 yang Rp 44,96 triliun. (didi)

BERITA TERKAIT

Waskita Karya Lunasi Obligasi Rp 350 Miliar

Lunasi obligasi jatuh tempo, PT Waskita Karya (Persero) Tbk telah mengalokasikan dana pembayaran pokok obligasi I Waskita Karya Tahap II…

DSSA Suntik Anak Usaha Senilai Rp 4,5 Miliar

NERACA Jakarta –Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Dian Swastatika Sentosa Tbk (DSSA) menambah modal pada anak usaha, PT Buana…

Yelooo Integra Raup Dana Rp 48,75 Miliar - Harga IPO Dipatok Rp 375

NERACA Jakarta – Aksi korporasi PT Yelooo Integra Datanet Tbk go public telah mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…