Tidak Rasional Single Operation KRL

Pemberlakuan sistem single operation KRL mulai 1 April 2011, yang menghapuskan semua jenis KRL Ekspres termasuk KRL Pakuan dan KRL Bekasi Ekspres, sehingga semua kereta jenis KRL akan berhenti di setiap stasiun, menurut hemat kami, sangat tidak rasional dan merugikan konsumen.

Pasalnya, selama ini pengguna jasa KRL Ekspres merasa tertolong dengan kecepatan waktu tempuh yang lebih cepat dengan harga yang terjangkau, dan wajar jika lebih mahal dari KRL AC Ekonomi. Artinya, manajemen PT KCJ seharusnya memperbaiki sistem perjalanan agar jadwal bisa dipatuhi dengan tepat.

Bukan mengacak-acak operasional KRL Ekspres yang sejauh ini dari sisi finansial tidak merugikan manajemen PT KCJ. Ini terbukti dari penuhnya penumpang pada jam sibuk setiap hari, dan PT KCJ sejatinya menghargai kebebasan penumpang untuk memilih jenis KRL yang dinaikinya.

Terus terang kami keberatan dengan pemberlakuan sistem single operation ini, karena sudah memangkas hak konsumen dalam menentukan pilihan sarana perjalanan menggunakan transportasi publik yang dikelola negara.

Yanto Budiman

Email: yantob36@yahoo.com

BERITA TERKAIT

Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan Bukan Solusi Atasi Defisit

  Oleh: Yenny Sucipto, Pemerhati Kebijakan Publik Iuran kepesertaan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan akan mengalami kenaikan. Hal ini…

Paradigma Baru Pencegahan dan Penanganan Masalah Perbankan

  Oleh: Randi Mesarino, Biro Hukum Sekretariat Jenderal Kemenkeu *)   Belajar dari pengalaman krisis keuangan global sebelumnya, pada tahun…

Pindah Ibu Kota, Bagaimana Nasib Aset Negara di Jakarta?

   Oleh: Moh. Ilham Santoso, Staf BPLK Kemenkeu Presiden Joko Widodo telah mengumumkan pemindahan ibu kota baru. Penajam Paser Utara…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan Bukan Solusi Atasi Defisit

  Oleh: Yenny Sucipto, Pemerhati Kebijakan Publik Iuran kepesertaan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan akan mengalami kenaikan. Hal ini…

Paradigma Baru Pencegahan dan Penanganan Masalah Perbankan

  Oleh: Randi Mesarino, Biro Hukum Sekretariat Jenderal Kemenkeu *)   Belajar dari pengalaman krisis keuangan global sebelumnya, pada tahun…

Pindah Ibu Kota, Bagaimana Nasib Aset Negara di Jakarta?

   Oleh: Moh. Ilham Santoso, Staf BPLK Kemenkeu Presiden Joko Widodo telah mengumumkan pemindahan ibu kota baru. Penajam Paser Utara…