Tidak Rasional Single Operation KRL

Pemberlakuan sistem single operation KRL mulai 1 April 2011, yang menghapuskan semua jenis KRL Ekspres termasuk KRL Pakuan dan KRL Bekasi Ekspres, sehingga semua kereta jenis KRL akan berhenti di setiap stasiun, menurut hemat kami, sangat tidak rasional dan merugikan konsumen.

Pasalnya, selama ini pengguna jasa KRL Ekspres merasa tertolong dengan kecepatan waktu tempuh yang lebih cepat dengan harga yang terjangkau, dan wajar jika lebih mahal dari KRL AC Ekonomi. Artinya, manajemen PT KCJ seharusnya memperbaiki sistem perjalanan agar jadwal bisa dipatuhi dengan tepat.

Bukan mengacak-acak operasional KRL Ekspres yang sejauh ini dari sisi finansial tidak merugikan manajemen PT KCJ. Ini terbukti dari penuhnya penumpang pada jam sibuk setiap hari, dan PT KCJ sejatinya menghargai kebebasan penumpang untuk memilih jenis KRL yang dinaikinya.

Terus terang kami keberatan dengan pemberlakuan sistem single operation ini, karena sudah memangkas hak konsumen dalam menentukan pilihan sarana perjalanan menggunakan transportasi publik yang dikelola negara.

Yanto Budiman

Email: yantob36@yahoo.com

BERITA TERKAIT

Masih Rugi, Citra Putra Tidak Bagi Dividen

Mempertimbangkan kondisi perusahaan yang masih mencatatkan rugi sepanjang tahun 2018 kemarin, menjadi alasan bagi PT Citra Putra Realty Tbk (CLAY)…

Ketua MK Tegaskan MK Independen Tidak Dapat Diintervensi

Ketua MK Tegaskan MK Independen Tidak Dapat Diintervensi NERACA Jakarta - Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman menegaskan lembaganya independen…

Kasus SAT Tidak Bisa Dikaitkan dengan SN

Kasus SAT Tidak Bisa Dikaitkan dengan SN NERACA Jakarta - Kasus Syafruddin Arsyad Temenggung (SAT) sangat berlainan dan tidak bisa…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Maskapai Asing, Investasi yang Buruk bagi Ekonomi Nasional

Oleh: Prof. Dr. Didik J. Rachbini, Ekonom Senior Indef Transportasi penerbangan adalah urat nadi ekonomi nasional dan penting bagi dunia…

Konsensus Dunia Mengejar Pajak Google

    Oleh : Hepi Cahyadi, SE, MM., Staf Ditjen Pajak Kemenkeu   Awal Juni 2019, Menteri Keuangan dan Gubernur…

Merajut Perdamaian, Persatuan dan Menjaga Kondusivitas Sidang MK

    Oleh : Anwar Iskandar, Alumni Universitas Pelita Harapan   Paslon nomor urut 02 telah mengajukan permohonan Perselisihan Hasil…