Saham IPO Bhakti Agung Oversubscibed 875%

NERACA

Jakarta – Penawaran umum perdana saham perusahaan pengembang properti, PT Bhakti Agung Propertindo Tbk (BAPI) mendapatkan respon positif dari pelaku pasar. Hal tersebut dibuktikan dengan besarnya animo investor saham untuk mengkoleksi saham IPO saham BAPI hingga terjadi kelebihan permintaan atau oversubscribed 875% atau 9,7 kali.

Direktur NH Korindo Sekuritas Indonesia yang juga penjamin emisi (underwriter) efek IPO Bhakti Agung Indonesia, Amir Suhendro Samirin menuturkan, jumlah saham yang ditawarkan ke publik (pooling) selama IPO mencapai 16 juta, sedangkan permintaan yang masuk mencapai 156 juta. “Ada 580 investor yang membeli saham IPO Bhakti Agung, terdiri atas ritel 407 pihak dan institusi 173 pihak,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Adapun total saham yang dilepas perusahaan properti ini melalui IPO mencapai 1,6 miliar atau 30% dari total saham. Total dana yang diraup perseroan mencapai Rp 251 miliar. Perseroan juga akan 1,3 miliar waran seri I. Rasionya, pemegang 100 saham mendapatkan 80 waran. Pencatatan (listing) saham BAPI di Bursa Efek Indonesia (BEI) akan berlangsung Senin, 16 September 2019. Selain NH Korindo, penjamin emisi IPO BAPI adalah PT MNC Sekuritas.

Menurut dia, investor memburu saham BAPI karena memiliki proyek di lokasi strategis, yakni Ciledug, Tangerang, Banten. Wilayah ini terhubung dengan jalur Trans Jakarta dan sangat dekat dengan tol JORR, Bintaro, dan Stasiun Sudimara. Kawasan ini, kata dia, juga dekat dengan fasilitas umum, seperti mal, rumah sakit, pusat bisnis. Apalagi, apartemen perseroan ditawarkan dengan harga menarik. Di kawasan ini, perseroan menggarap proyek Green Cleosa Apartment and Condotel. Proyek tersebut mencakup dua menara, yakni tahap pertama, Tower Berosa dan Stikes. Lalu, tahap kedua, Tower Arcleo dan kondominium hotel (kondotel).

Amir melanjutkan, potensi pasar properti di Tangerang sangat menjanjikan, karena didukung sarana infrastruktur berupa rencana pembangunan beberapa ruas tol serta kedekatan dengan Jakarta dan Tangerang. Ini membuat Tangerang menjadi pilihan menarik bagi pencari properti selain Bekasi dann Bogor, Jawa Barat."Kami optimistis kegiatan usaha perseroan masih menarik, ditambah dengan pembangunan apartemen tipe menengah bawah, yakni Green Cleosa. Proyek ini memberikan kesempatan bagi perseroan untuk meningkatkan pendapatan dan laba di masa mendatang," papar dia.

Amir meyakini, dengan selesainya pembangunan dua menara dan satu hotel, serta rencana pembangunan hunian, kinerja keuangan perseroan akan meningkat. Hal ini diharapkan berbanding lurus dengan harga saham BAPI. Senada dengan Amir, Sekretaris Perusahaan Bhakti Agung Agri Rahardiyan menambahkan, animo investor terhadap saham BAPI sangat positif. Sesuai prospektus, perseroan akan menggunakan 20% dana hasil IPO untuk membayar utang dam 80% untuk modal kerja demi menyelesaikan konstruksi apartemen, hotel, dan Stikes.

BERITA TERKAIT

Pasar Properti Penuh Tantangan - BTN Optimis Masih Ada Peluang Tumbuh 2020

NERACA Jakarta – Tahun depan, industri properti masih menemui tantangan seiring dengan ancaman perlambatan ekonomi nasional dan resesi ekonomi di…

PPRE Targetkan Kontrak Baru Tumbuh 20%

NERACA Jakarta –Tahun depan, PT PP Presisi Tbk (PPRE) memproyeksikan raihan proyek baru akan tumbuh 20% dibanding tahun ini. Tercatt…

Berikan Layanan Nasabah Korporasi - Maybank Sediakan Cash Collection Solution

NERACA Jakarta – Guna meningkatkan layanan kepada nasabah korporasi, PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) memberikan cash collection solution,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transjakarta Bagikan Dividen Rp 40 Miliar

NERACA Jakarta- Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memutuskan untuk membagikan dividen perusahaan kepada…

Raup Ceruk Pasar Luar Negeri - WIKA Targetkan Kontrak Baru Capai Rp 6 Triliun

NERACA Jakarta – Sukses meraih kontrak baru di Afrika menjadi batu loncatan bagi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) untuk…

Transformasi Pasar Modal Kredibel - OJK Terus Perkuat Supervisi Pengawasan

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar keuntungan reksadana yang menimpa Minna Padi Aset Manajemen dan Narada Aset Manajemen menjadi alasan…