POD LNG Abadi Blok Masela Bakal Picu Investasi Migas

NERACA

Jakarta – Pemangku kepentingan minyak dan gas bumi nasional optimistis selesainya tahapan pembahasan revisi Rencana Pengembangan (Plan of Development atau POD) LNG Abadi Blok Masela, memicu ketertarikan investor global untuk turut berinvestasi pada sektor ini di Indonesia.

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Dwi Soetjipto, mengatakan bahwa hal tersebut ditandai dengan persetujuan POD yang dijadwalkan pada tanggal 27 Juni 2019. Hal ini membuktikan jika investasi migas nasional tidak meredup. Sebelumnya SKK Migas dan INPEX Corporation telah menandatangani Head of Agreement (HoA) Proyek LNG Abadi, blok Masela pada tanggal 16 Juni 2019 dan INPEX telah menyerahkan revisi POD pada tanggal 20 Juni 2019.

“Investasi yang mencapai USD 20 miliar bukan nilai yang kecil, dan menunjukkan kita masih menarik untuk investasi migas. Apalagi, proyek itu ada di Indonesia bagian timur. Selain itu, istimewanya Proyek LNG Lapangan Abadi adalah terjadi di laut dalam,” katanya, disalin dari siaran resmi.

Realisasi investasi INPEX di Blok Masela tidak hanya berkontribusi pada peningkatan produksi migas nasional, tetapi juga mendorong efek lainnya yaitu peningkatan tenaga kerja, munculnya industri pendukung, hingga potensi eksplorasi di sekitar Blok Masela.

Pengembangan Lapangan Gas Abadi, Blok Masela juga menjadi istimewa mengingat proyek strategis nasional ini terjadi di Kawasan Timur Indonesia. Sebelumnya, proyek migas strategis lain yang direalisasikan di kawasan tersebut adalah Proyek LNG Tangguh yang dioperatori BP Indonesia.

Untuk diinformasikan, Proyek LNG Lapangan Abadi di Blok Masela merupakan proyek LNG terpadu skala besar pertama yang dioperasikan oleh INPEX di Indonesia. Rencana pengembangan yang direvisi berdasarkan skema pengembangan LNG darat dengan kapasitas produksi gas alam cair sebesar 9,5 juta ton per tahun.

Dwi menambahkan, investasi sebesar USD 20 miliar ini merupakan jumlah Foreign Direct Investment (FDI) terbesar dalam suatu proyek sepanjang sejarah Republik Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa iklim investasi di Indonesia sangat kondusif dan diharapkan dapat mendorong investor lainnya untuk berinvestasi di Indonesia.

Secara terpisah, Direktur Eksekutif Reforminer Institute Komaidi Notonegoro, mengungkapkan bahwa selesainya pembahasan rencana pengembangan ini terjadi setelah INPEX mendapatkan kepastian keekonomian atas proyek LNG Abadi Blok Masela. Dia berharap, setelah POD disahkan tidak banyak pembahasan yang akan dilakukan antara KKKS dan Pemerintah. Jika pun ada hanya sebatas yang bersifat administrasi.

“Saya kira akan memberikan sentimen positif bagi kegiatan investasi di Indonesia, terutama investasi migas. Harapannya sentimen positif akan memberikan pengaruh positif pada proyek strategis migas salah satunya proyek IDD (Indonesian Deepwater Development),” katanya.

Komaidi menanggapi perpanjangan kontrak pengelolaan Blok Masela hingga 2055 oleh Pemerintah sudah tepat. Hal itu untuk memberikan ruang keuntungan bagi KKKS. Seperti diketahui, INPEX juga memasukkan dokumen perpanjangan pengelolaan agar proyek lebih kompetitif karena mempertimbangkan prospek produksi jangka panjang.

Dengan babak baru pembahasan pengembangan LNG Abadi, Blok Masela, Komaidi menambahkan pemerintah telah menempatkan diri sebagai fasilitator bisnis dengan investor global. Pemerintah sudah belajar banyak, bahwa penundaan keputusan berdampak pada tambahan investasi yang mendorong biaya proyek semakin mahal.

“Jika pemerintah dapat tepat waktu, pada dasarnya sudah merupakan insentif tersendiri. Lebih baik tepat waktu dibandingkan harus memberikan insentif yang hanya untuk mengkompensasi keterlambatan pengambilan keputusan” tegas Komaidi.

Keberlanjutan dalam pembahasan POD LNG Abadi Blok Masela ini membuka peluang dan mata para investor global mengenai kesempatan investor global untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi migas di Tanah Air yang sangat berpotensi, dengan banyaknya potensi cekungan yang dapat ditelusuri lebih dalam. Saat ini, SKK Migas mempromosikan setidaknya 10 wilayah yang berpotensi memiliki cadangan cukup besar atau giant discovery.

Sepuluh area potensial itu berlokasi di Sumatra Utara (Mesozoic Play), Sumatra Tengah (Basin Center), Sumatra Selatan (Fractured Basement Play), Offshore Tarakan, NE Java-Makassar Strait, Kutai Offshore, Buton Offshore, Northern Papua (Plio-Pleistocene & Miocene Sandtone Play), Bird Body Papua (Jurassic Sandstone Play), dan Warim Papua.

BERITA TERKAIT

KESEPAKATAN PENGELOLAAN BLOK MASELA

Menteri ESDM Ignasius Jonan (tengah) didampingi Kepala SKK Migas Dwi Sutjipto (kiri) dan CEO Inpex Takayuki Ueda (kanan) memberikan salam…

Ekonom Ingatkan Investasi dan Permintaan Melandai

NERACA Jakarta- Meski Badan Pusat Statistik (BPS) merilis neraca perdagangan Indonesia bulan Juni 2019 surplus sebesar US$200 juta, surplus neraca…

Kemarau Bakal Lama, Serapan Beras Bulog Dikhawatirkan

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Galuh Octania menyatakan musim kemarau yang berlangsung sejak April 2019…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Sektor Riil - Iklim Dunia Usaha Dijaga, Produsen Elektronika Tambah Kapasitas

NERACA Jakarta – Industri elektronika di dalam negeri semakin tumbuh dan berkembang. Geliat positif ini ditunjukkan adanya penambahan investasi dan…

Dunia Usaha - RUU Desain Industri Dorong Daya Saing dan Akomodir Teknologi

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus meningkatkan daya saing industri di Indonesia agar mampu kompetitif baik di lingkup pasar…

Pemakai Dompet Digital Dominan Transaksi Retail

NERACA Jakarta – Snapcart, lembaga riset berbasis aplikasi, melakukan penelitian perilaku konsumen dalam bertransaksi dengan aplikasi pembayaran digital menunjukan mayoritas…