Laba Bersih Indocement Menyusut 38,3%

NERACA

Jakarta – Pasar semen dalam negeri sepanjang tahun 2018 mengalami kelebihan pasokan, kondisi ini berdampak pada performance kinerja keuangan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) yang membukukan penurunan laba bersih sebesar 38,3% atau menjadi sebesar Rp 1,14 triliun dibandingkan priode yang sama tahun lalu Rp 1,85 triliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Namun demikian, emiten produsen semen ini masih mencatatkan pendapatan senilai Rp15,19 triliun, naik tipis sebesar 5,2% dibandingkan dengan tahun sebelumnya Rp14,43 triliun. Di sisi lain, beban pendapatan perseroan meningkat sebesar 14,8% dari Rp9,42 triliun pada tahun sebelumnya menjadi Rp10,82 triliun pada 2018. Dengan demikian perseroan mendapatkan laba kotor senilai Rp4,32 triliun pada 2018, melambat 13,6% dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp5 triliun.

Adapun, biaya operasi perusahaan dengan merek dagang Semen Tiga Roda tersebut pada 2018 tercatat senilai Rp3,32 triliun atau meningkat 7,7% dibandingkan dengan tahun sebelumnya senilai Rp3,08 triliun. Sementara itu, total aset yang dimiliki INTP pada 2018 tercatat senilai Rp27,78 triliun, menurun 3,74% dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp28,86 triliun.

Total liabilitas INTP pada 2018 tercatat Rp4,56 triliun, meningkat 6% dibandingkan dengan 2017 senilai Rp4,3 triliun, sedangkan untuk total ekuitas INTP pada 2018 tercatat Rp23,31 triliun, melambat 5,4% dibandingkan dengan tahun sebelumnya senilai Rp24,55 triliun. Di tengah berlanjutnya kelebihan pasokan semen, menurut Selvi Ocktaviani, analis NH Korindo Sekuritas, INTP dapat mengantisipasi kelebihan pasokan dengan berupaya menjadi pemasok semen pada proyek infrastruktur strategis secara jangka panjang. Di samping itu, perseroan juga bisa terus melakukan efisiensi biaya. “Dibandingkan pemain semen lainnya, INTP sejauh ini masih menjadi emiten dengan biaya pengeluaran terendah,” ujarnya.

Hal senada juga disampaikan Fahressi Fahalmesta, analis Ciptadana Sekuritas Asia, proyek-proyek infrastruktur bisa menjadi andalan bagi INTP untuk mendulang keuntungan dari penjualan semen sekaligus meminimalisir lemahnya permintaan dari sektor properti. Saat ini, kapasitas terpasang Indocement tercatat sebesar 24,9 juta ton per tahun atau kedua terbesar setelah Semen Indonesia Group yang memiliki kapasitas terpasang sebesar 32,2 juta ton per tahun.

BERITA TERKAIT

Danai Pembelian Tanah - Indo Bintang Mandiri Tawarkan 25% Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Perusahaan manufaktur kampas rem, PT Indo Bintang Mandiri Tbk berencana melangsungkan penawaran umum perdana saham (initial public…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MPRO

NERACA Jakarta-Mempertimbangkan karena terjadi kenaikan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi atas…

Sikapi Investasi Ilegal - BOSS Tidak Ada Hubungan dengan Hanson

NERACA Jakarta –Menyikapi kasus investasi ilegal yang dilakukan PT Hanson International Tbk (MYRX) dan menyeret PT Borneo Olah Sarana Sukses…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transformasi Digital Memacu Kinerja Pelindo II

Komitmen untuk menekan biaya logistik dan bongkar muat di pelabuhan yang dituding masih tinggi terus menjadi perhatian PT Pelabuhan Indonesia…

LPCK Serah Terima Apartemen Glendale Park

NERACA Cikarang - PT Lippo Cikarang Tbk (LPCK) melakukan serah terima secara bertahap 508 unit apartemen Glendale Park di Orange…

Korindo Mengancam Untuk Mengubur Kebenaran

Forest Stewardship Council (FSC), Dewan Sertifikasi Global untuk pengelolaan hutan secara bertanggung jawab, menjadwalkan untuk merilis kesimpulan dari temuan-temuan investigasi…