Bank Mayapada Batal Bagikan Dividen Interim - Likuiditas Seret

NERACA

Jakarta – Mempertimbangkan menjaga likuiditas keuangan, PT Bank Mayapada Internasional Tbk (MAYA) menggagalkan rencananya untuk membagikan dividen interim tahun buku 2018 sebesar Rp223,19 miliar kepada para pemegang saham MAYA. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata Corporate Secretary Bank Mayapada, sebelumnya perseroan berencana akan membagikan dividen interim tepat pada Kamis (13/12). Namun, karena adanya pertimbangan internal, baik direksi maupun komisaris Bank Mayapada akhirnya membatalkan rencana tersebut.”Bank Mayapada membatalkan pelaksanaan pembagian dividen dengan mempertimbangkan perlunya mengutamakan aspek penguatan struktur permodalan untuk mendukung ekspansi usaha pada periode usaha mendatang,” ujarnya.

Bank Mayapada menambahkan, pembatalan pembagian dividen tersebut akan berdampak pada kestabilan dan peningkatan permodalan Bank Mayapada di masa mendatang, serta keberlangsungan operasional yang lebih berkelanjutan. Selain itu juga memberikan manfaat dari hasil usaha perseroan yang lebih maksimal, khususnya bagi pemegang saham dan para pemangku kepentingan secara umum.

Di kuartal tiga 2018, perseroan membukukan laba bersih senilai Rp 757,06 miliar. Jumlah ini turun 7,38% dibandingkan dengan laba bersih pada kuartal III-2017 senilai Rp 817,41 miliar. Padahal, perseroan mencatat kenaikan pendapatan bunga sebesar 12,8% menjadi Rp 5,81 triliun di sepanjang kuartal III-2018. Pendapatan tertinggi beraal dari total pinjaman yang diberikan bank Mayapada senilai Rp 5,31 triliun atau tumbuh 11,45% pada kuartal III tahun ini. Sedangkan pada periode yang sama 2017 tercatat total pinjaman senilai Rp 4,76 triliun.

Tergerusnya laba perseroan didorong oleh total beban operasional perusahaan yang melonjak 53,66% dari sebelumnya Rp 967,53 miliar menjadi Rp 1,48 triliun pada kuartal III tahun ini. Sedangkan beban bunga pada periode Januari-September 2018 tercatat meningkat 10,69% secara year on year (YoY) menjadi Rp 3,61 triliun.

Liabilitas perseroan meningkat 10,47% menjadi Rp 73,13 triliun dibandingkan dengan liabilitas pada akhir 2017 senilai Rp 66,2 triliun. Sedangkan ekuitas MAYA tumbuh 17,3% pada periode yang sama menjadi Rp 10,02 triliun. Sementara itu, aset perseroan di hingga kuartal III tahun ini naik 11,25% menjadi Rp 83,15 triliun dibandingkan dengan aset MAYA di akahir 2017 senilai Rp 74,74 triliun.

BERITA TERKAIT

PT Timah Bagikan Dividen Rp 185,97 Miliar

NERACA Jakarta – Sukses membukukan kinerja keuangan yang cukup apik sepanjang tahun 2018 kemarin, mendorong PT Timah Tbk (TINS) untuk…

Multi Bintang Bagi Dividen Rp 1,23 Triliun

NERACA Jakarta – Meski perolehan laba sepanjang tahun 2018 kemarin tertekan, emiten minuman beralkohol PT Multi Bintang Indonesia Tbk tetap…

Puradelta Tebar Dividen Rp 21 Per Saham

Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) memutuskan untuk membagikan dividen tunai atas laba bersih 2018…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Rugi Mustika Ratu Membengkak 71,21%

Performance kinerja keuangan PT Mustika Ratu Tbk (MRAT) belum membuahkan hasil. Pasalnya, perseroan masih membukukan rugi yang dapat diatribusikan kepada…

Pefindo Sematkan Rating A- Adhi Karya

Melesatnya pencapaian kinerja keuangan PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) belum membawa pengaruhi positif terhadap rating perseroan. Sebaliknya, PT Pemeringkat…

Acset Bukukan Rugi Bersih Rp 90,69 Miliar

NERACA Jakarta - PT Acset Indonusa Tbk (ACST) mencatatkan rugi bersih di kuartal pertama 2018 sebesar Rp90,69 miliar, berbalik dibandingkan…