Kalteng Urutan 23 Jumlah Investor Terbanyak - Catatkan 3.353 Investor

NERACA

Palangka Raya - PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat hingga akhir September 2018 jumlah investor di Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) sebanyak 3.353 orang. Dimana dari jumlah tersebut, sebanyak 1.515 investor berdomisili di kota Palangka Raya. “Berdasarkan data tersebut saat ini Provinsi Kalimantan Tengah menempati urutan ke-23 jumlah investor terbanyak dari jumlah seluruh investor 34 provinsi di Indonesia,”kata Pejabat Sementara Kepala Unit Pelayanan Pelanggan 1 KSEI, Ruth Yendra di Palangka Raya, kemarin.

Kemudian dalam rangka meningkatkan jumlah investor pasar modal, lanjut Ruth, pihaknya melakukan sosialisasi dan edukasi fasilitas perlindungan investor pasar modal di Palangka Raya yang dilaksanakan KSEI bekerja sama dengan PT Bursa Efek Indonesia (BEI).”Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pemanfaatan fasilitas Acuan Kepemilikan Sekuritas (AKSes) yang merupakan fasilitas perlindungan investor pasar modal Indonesia, serta memberikan informasi terbaru tentang pengembangan infrastruktur yang tengah dilakukan KSEI,"ujarnya.

Dia menambahkan, fasilitas AKSes tersebut juga untuk membantu investor memantau langsung portofolio investasinya pada lembaga yang memang diberikan mandat untuk menyimpan data portofolio investor.”Bahasa sederhananya itu berguna sebagai rekaman seluruh data transaksi di pasar modal yang dilakukan investor. Dengan begitu investor lebih mudah melihat rekam jejak transaksinya," katanya.

Pihaknya berharap, dengan sosialisasi dan edukasi yang juga dilaksanakan di salah satu universitas negeri di kota cantik itu dapat mencegah penyalahgunaan wewenang dari pihak yang tidak bertanggung jawab. Saat ini, jumlah investor yang memanfaatkan fasilitas AKSes masih sekitar 11%. Untuk itu, saat ini KSEI tengah mengembangkan fasilitas AKSes menjadi AKSes Next Generation (AKSes Next-G) dengan fitur-fitur yang semakin menarik dan semakin mudah digunakan.

Nantinya, lanjut dia, yang dapat memanfaatkan fasilitas AKSes Next-G tidak hanya investor tapi juga Perusahaan Efek, Bank Kustodian, bahkan masyarakat umum.”Hal ini memungkinkan karena KSEI sudah bekerja sama dengan Ditjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri untuk memanfaatkan data kependudukan untuk layanan di pasar modal. Sehingga nanti untuk menggunakan fasilitas AKSes Next-G cukup dengan memasukkan Nomor Induk Kependudukan saja," kata Ruth. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Gelar RUPSLB 2019, PT Pelayaran Tamarin Samudra Targetkan Lima Persen Sahamnya Dimiliki Investor Ritel

Jakarta, PT Pelayaran Tamarin Samudra Tbk (Perseroan) menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta, Kamis (2/5). Dalam…

Jumlah Desa Mandiri di Jabar Hanya 0,67 Persen

Jumlah Desa Mandiri di Jabar Hanya 0,67 Persen NERACA Bandung - Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Jawa Barat…

Tarif Normal MRT Tak Berdampak Pada Jumlah Penumpang

    NERACA   Jakarta - Pemberlakuan tarif normal Mass Rapid Transit (MRT) mulai Senin (13/05) belum berdampak besar terhadap…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…