Dana Eksplorasi INCO Capai Rp 8,39 Miliar

Sepanjang September 2018, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) telah menggelontorkan dana kegiatan eksplorasi sebesar US$ 552.865 atau sekitar Rp 8,39 miliar (kurs Rp 15.187). Eksplorasi INCO sepanjang bulan lalu masih terfokus pada daerah di dalam kontrak karya dengan pemerintah. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Adapun daerah eksplorasi tersebut yakni, Blok Sorowako-Petea dan Sorowako Outer Area di Kabupaten Luwu Timur, Sulawesi Selatan. Sedangkan daerah eksplorasi lainnya berada di Blok Bahodopi di Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah. Di Blok Sorowako, INCO akan melanjutkan aksi pengeboran di beberapa bukit yakni di Bukit Mahalona07 akan dilakukan pengeboran spasi 25 meter dengan empat unit mesin rig. Lalu di Bukit Batu 01 akan dilakukan pengeboran spasi 25 meter dengan empat mesin rig setelah pengeboran di Mahalona selesai.

Selain itu, akan melanjutkan pengeboran spasi 12,5 meter di Bukit D3C4 dengan 13 unit mesin rig untuk keperluan studi. Kemudian, akan diadakan pengeboran spasi 25 meter di bukit Bukit Petea D3C2 dengan 13 unit mesin rig setelah pengeboran di bukit D3C4 selesai. INCO juga akan melakukan validasi dan geoevaluasi terhadap data-data analisa kimia yang telah didapatkan. Pada Blok Sorowako Outer Area, perusahaan itu masih menunggu perpanjangan izin pinjam pakai kawasan hutan (IPPKH) yang berakhir Juni 2018.

Sedangkan di Blok Bahodopi, INCO akan melanjutkan kegiatan pengeboran pengembangan spasi 50 meter di Blok 3B menggunakan sembilan unit mesin rig bekerjasama dengan pihak ketiga. “Seluruh aktivitas pengeboran direncanakan untuk mendapat profil laterit yang lengkap," kata Presiden Direktur INCO, Nico Kanter.

BERITA TERKAIT

Harga IPO Rp 180 Per Saham - Citra Putra Realty Raup Dana Rp 93,6 Miliar

NERACA Jakarta – Resmi mengantungi pernyataan efektif untuk melakukan penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) dari Otoritas…

Buyback 9,29 Juta Saham - Arwana Realisasikan Dana Rp 3,29 Miliar

NERACA Jakarta – Perusahaan keramik, PT Arwana Citramulia Tbk (ARNA) telah membeli kembali 9,29 juta saham lewat aksi korporasi buyback.…

Overburden Capai 55 Juta Ton - Samindo Klaim Produksi Lampaui Target

NERACA Jakarta -PT Samindo Resources Tbk (MYOH) telah merampungkan operasional overburden dan produksi tahun lalu dengan capaian melebihi target. Disebutkan,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

KINO Akuisisi Kino Food Rp 74,88 Miliar

PT Kino Indonesia Tbk (KINO) akan menjadi pemegang saham pengendali PT Kino Food Indonesia. Rencana itu tertuang dalam perjanjian Jual…