Surya Semesta Targetkan Pendapatan Rp 3,2 Triliun di 2012

Neraca

Jakarta - PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA), perusahaan bergerak di bidang properti, konstruksi dan perhotelan ini menargetkan pendapatan usaha konsolidasi sebesar Rp 3,2 triliun dan laba bersih konsolidasi Rp 550 miliar di tahun 2012.

Informasi tersebut disampaikan oleh Manajemen SSIA dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (28/2). Berdasarkan laporan keuangan anaudit, perseroan membukukan pendapatan usaha konsolidasi sebesar Rp 2.876 miliar dan laba bersih konsolidasi sebesar Rp 257 miliar di tahun buku 2011.

Saat ini laporan keuangan SSIA sedang diaudit dan laporan keuangan SSIA yang telah diaudit akan diterbitkan di bulan Maret 2012. Namun berdasarkan laporan keuangan yang belum diaudit tersebut pendapatan usaha konsolidasi SSIA tahun 2011 meningkat 70% dibandingkan pendapatan usaha konsolidasi tahun 2010 sebesar Rp 1.690 miliar.

Sedangkan, laba usaha konsolidasi SSIA tahun 2011 adalah sebesar Rp 466 miliar, meningkat 189% dibandingkan laba usaha konsolidasi tahun 2010 yang tercatat sebesar Rp 161 miliar. Sementara laba bersih konsolidasi SSIA di tahun 2011 disebutkan meningkat secara signifikan, yaitu lebih dari dua kali lipat atau 122% dibandingkan laba bersih konsolidasi tahun 2010 yang tercatat sebesar Rp 116 miliar, terutama didukung oleh melonjaknya penjualan lahan industri serta pertumbuhan jasa konstruksi.

Terbitkan Obligasi

Selain itu, perseroan juga berencana menerbitkan obligasi senilai Rp 500 miliar tahun ini. “Di bulan Juni 2012, kami berencana mengeluarkan Obligasi, yang diperkirakan sekitar Rp 500 miliar. Pada saat ini sedang dilakukan persiapan untuk pengeluaran Obligasi tersebut, " ujar Perseroan.

Nantinya, dana hasil penerbitan obligasi tersebut akan dipergunakan perseroan untuk membiayai belanja modal (capex) perseroan di tahun 2012. Seperti diketahui, Belanja modal (capex) SSIA tahun 2012, diluar pembelian lahan industri baru, diperkirakan sebesar Rp 900 miliar.

Dimana 70% diantaranya akan digunakan untuk pengembangan fase 2 dan fase 3 serta commercial area di kawasan industri. Sedangkan sisanya, sebesar 25% digunakan untuk perhotelan yaitu budget business hotel dan penyelesaian renovasi GMJ; 5% terakhir digunakan untuk pembelian alat-alat berat di unit usaha jasa konstruksi. “Untuk pembiayaan belanja modal tersebut dan pembelian lahan industri baru, SSIA selain menggunakan dana internal, juga merencanakan untuk mengeluarkan obligasi di bulan Juni 2012,”jelas perseroan. (bani)

BERITA TERKAIT

PTBA Bidik Pendapatan Tumbuh 20% di 2018 - Garap Proyek PLTU Mulut Tambang

NERACA Jakarta – Optimisme membaiknya harga tambang batu bara di tahun depan, menjadi sentimen positif bagi emiten tambang untuk memacu…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…

KABUPATEN TANGERANG - PDAM Targetkan Januari 2018 Pelayanan Pesisir Beroperasi

KABUPATEN TANGERANG PDAM Targetkan Januari 2018 Pelayanan Pesisir Beroperasi NERACA Tangerang - Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Kerta Raharja…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pelindo III Cari Modal di Pasar US$ 1 Miliar

Guna mendanai ekspansi bisnisnya lebih agresif lagi, PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III berencana menggalang dana dari pasar modal pada 2018…

Lagi, LPPF Buka Gerai Baru di Surabaya

Perluas penetrasi pasar, PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) membuka gerai baru berkonsep specialty store kedua di Pakuwon Mall Surabaya.…

Jasa Armada Pangkas Jumlah IPO Jadi 20%

Pilih cara aman atau konservatif agar saham IPO terserap di pasar, PT Jasa Armada Indonesia menurunkan jumlah saham yang di…