BTPN Bayar Bunga Obligasi Senilau Rp 24,85 Miliar

Neraca

Jakarta– PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) akan bayar bunga obligasi kelima BTPN III-2010 dengan total senilai Rp 24,85 miliar. “Dana sebesar Rp 24,8 miliar untuk pembayaran bunga obligasi BTPN03A senilai Rp8,75miliar dan BTPN03B senilai Rp16,10 miliar,”kata Direktur dan Corporate Secretary BTPN, Anika Faisal dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (28/2).

Dia menuturkan, jenis surat utang perseroan terdiri dari dua seri, yaitu BTPN03A dengan jumlah obligasi senilai Rp400 miliar dan BTPN03B dengan jumlah obligasi senilai Rp700 miliar. Dana tersebut, lanjutnya, akan disetor perseroan ke PT Kustodian Sentral Efek Indonesia dan yang bertindak sebagai wali amanat untuk obligasi tersebut adalah PT Bank Permata Tbk (BNLI).

Sebelumnya, perseroan sendiri telah melakukan pembayaran bunga obligasi BTPN III tahun 2010, tahap 4 sebesar Rp24,85 miliar yang dilakukan pada 22 Desember 2011. Selain itu, perseroan juga mencatatkan laba bersih 2011 sebesar Rp1,4 triliun atau tumbuh 60% dibanding periode tahun sebelumnya.

Kata Direktur Utama BTPN Jerry Ng, kenaikan laba ini merupakan konsekuensi logis dari kinerja baik tahun lalu, khususnya untuk tetap fokus pada program `daya` bagi nasabah `mass market`. Dia menjelaskan, daya adalah program pemberdayaan mass market (segmen masyarakat berpenghasilan rendah dan segmen usaha mikro dan kecil) yang berkelanjutan dan terukur dengan tiga pilar dan diluncurkan sejak Juli 2011.

Tiga pilar itu yakni daya sehat sejahtera, daya tumbuh usaha dan daya tumbuh komunitas. Selama 2011, pihaknya telah melayani 800 ribu nasabah yang terjaring program itu dan telah melakukan pelatihan sebanyak 26 ribu kelas. "Akibatnya, kami merasakan pertumbuhan kredit 2011 sebesar 30% mencapai Rp30,3 triliun atau lebih besar dari tahun sebelumnya sebesar Rp23,3 triliun," katanya. (bani)

BERITA TERKAIT

Industri Tekstil Indonesia Bidik Ekspor Senilai US$14 Miliar - Sepanjang 2018

NERACA Jakarta – Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) nasional diyakini mampu memberikan kontribusi signifikan terhadap penerimaan devisa dari ekspor…

HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar - Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Sinarmas AM Targetkan Dana Kelola Rp 500 Miliar - Terbitkan Produk ETF Pertama

NERACA Jakarta – Ramaikan produk Exchanged Traded Fund (ETF) di pasar modal, PT Sinarmas Asset Management menerbitkan reksa dana indeks…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di NTB Tetap Tumbuh

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram, Nusa Tenggara Barat, I Gusti Bagus Ngurah Putra Sandiana menyatakan, transaksi pembelian saham…

Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham - HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Siapkan Sanksi Tegas - BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…