Pemisahan Rekening Nasabah Dinilai Belum Siap - Dampak Negatif Pada MKBD

Neraca

Jakarta-Kebijakan Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) soal pemisahan rekening nasabah menuai masalah. Pasalnya, penerapan sistem pemisahan rekening dana nasabah belum sinkron dan imbasnya pada modal kerja bersih disesuaikan (MKBD).

Ketua Asosiasi Perusahaan Efek Indonesia (APEI) Lily Widjaja menilai, penerapan sistem pemisahan rekening dana nasabah (RDN) masih bermasalah karena tidak singkron, “Implementasi pemisahan rekening dana nasabah ke bank pembayar belum 100% lancar. Ini masalah teknis, meski demikian pelaporan MKBD saat ini sudah berjalan baik,”katanya di Jakarta, Senin (27/2).

Menurutnya, saat ini terjadi permasalahan sistem dalam mengimplementasikan pemisahan RDN, salah satunya bercampurnya dana nasabah disekuritas saat melakukan pemisahan rekening nasabah.

Kata Lily, sudah ada yang melapor dari anggota perusahaan efek soal pemisahan rekening belum benar dan dampak negatifnya pada MKBD yang tidak akan benar sehingga dapat membuat pelaporan MKBD bisa terlambat. “Pemisahan rekening nasabah dengan perusahaan efek mempengaruhi pada berkurangnya Modal Kerja Bersih Disesuaikan perusahaan efek itu,”ujarnya.

Dia menuturkan, kebijakan pemisahan rekening efek itu dapat mengubah MKBD masing-masing sekuritas jika tidak ada sinkronisasi antara bank pembayar, perusahaan efek dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI). Setelah rekening dipisahkan, dana nasabah tidak bisa digunakan untuk MKBD Sekuritas.

Lily menambahkan, dana yang belum dipisahkan di sekuritas wajib ditampung di KSEI selama belum ada RDN yang dibuka untuk nasabah hingga tenggat waktu yang jatuh deadline dan dana yang ditampung di KSEI itu seharusnya dikembalikan ke akun nasabah jika RDN belum berhasil dibuka di bank pembayar. "Namun, masih ada dana yang dikembalikan oleh bank pembayar ke sekuritas dikarenakan masih ada akun nasabah sudah tidak aktif atau sudah ditutup. Dana nasabah yang belum ditransfer ke masing-masing akun nasabah, dapat berimplikasi pada pengurangan MKBD karena dianggap sebagai pembeban," jelasnya.

Dia mengatakan, ribuan akun dana nasabah di pasar modal yang dipisahkan masih ada yang belum bernama sehingga ditampung di KSEI. Tercatat, jumlah akunnya cukup banyak, tetapi nilai masing-masingnya kecil sekitar Rp100-Rp200 ribu per akun.

Selain itu, Lily juga meminta adanya waktu sosialisasi atau uji coba atas implementasi pemisahan rekening dana nasabah. Hal ini dinilai penting agar operasional perusahaan efek tidak terhambat yang hingga kini masih terjadi. Pasalnya implementasi RDN sangat krusial dan melibatkan tiga pihak, broker, KSEI dan bank pembayar. "Pelaksanaan MKBD persiapan lumayan matang, ketimbang RDN. Bisa jadi menjadi tidak lancar (MKBD), karena imbas dari implementasi rekening dana, yang notabane tidak ada uji coba RDN," tandasnya

Regulator pasar modal mungkin menduga, implementasi pemisahan RDN yang tertuang dalam peraturan Bapepam-LK V.D.3 sangat ringkas, karena hanya melibatkan perusahaan efek dan bank pembayar. (yahya)

BERITA TERKAIT

Kekurangan Kolagen Tak Cuma Berdampak Pada Kulit

Kolagen merupakan struktur protein utama tubuh. Pada mamalia, protein tubuhnya tersusun atas 25-35 persen kolagen. Kolagen banyak ditemukan pada jaringan…

Kajian ICW: Tren Penindakan Korupsi Pada 2018 Turun

Kajian ICW: Tren Penindakan Korupsi Pada 2018 Turun NERACA Jakarta - Kajian Indonesia Corruption Watch (ICW) menunjukkan tren penindakan korupsi…

BPN Banten Targetkan Pendaftaran Tanah 272.710 Bidang Pada 2019

BPN Banten Targetkan Pendaftaran Tanah 272.710 Bidang Pada 2019 NERACA Serang - Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional (BPN) Provinsi Banten…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…